Fakta Unik

Phobia Naik Pesawat? Kamu Mungkin Memiliki Aerophobia, Berikut Pengobatannya!

95
×

Phobia Naik Pesawat? Kamu Mungkin Memiliki Aerophobia, Berikut Pengobatannya!

Sebarkan artikel ini
erophobia
Phobia naik pesawat kamu mungkin memiliki aerophobia. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Pernah nggak sih kamu merasa deg-degan atau bahkan takut banget setiap kali ada rencana naik pesawat? Kalau iya, tenang aja, kamu nggak sendirian kok. 

Memang banyak orang yang merasa was-was sebelum terbang, tapi untuk beberapa orang, rasa takut ini bisa lebih ekstrem dan serius. Nah, bisa jadi tanpa kamu sadari, kamu mengalami yang namanya phobia naik pesawat atau dalam bahasa kerennya disebut aerophobia.

Phobia naik pesawat ini bukan cuma rasa takut atau gugup yang biasa kita rasakan pas pesawat mau lepas landas atau mendarat. Ini adalah kecemasan yang lebih ngefek dan bisa ngganggu nggak cuma trip yang sedang kamu jalani, tapi juga bisa pengaruhi banyak aspek dalam hidupmu. 

Bayangin aja, berapa banyak kesempatan seru yang mungkin kamu skip gara-gara takut terbang, mulai dari liburan yang udah lama kamu impikan, peluang belajar di luar negeri, atau cuma sekedar berkunjung ke teman atau keluarga yang jauh.

Nah, di dalam artikel ini kita bakal ngulik lebih dalam tentang apa itu aerophobia, gimana cara mengenali tanda-tandanya, siapa aja sih yang paling sering mengalaminya, dan bagaimana cara mengobati serta mengelola rasa takut yang satu ini. Jadi Sobat Suka Fakta! Kita bakal bareng-bareng belajar mengatasi rasa takut saat menaiki pesawat.

Apa Itu Aerophobia?

Aerophobia
Ilustrasi wanita yang takut naik pesawat. Sumber: IST

Oke, Sobat Suka Fakta, sebelum kita terbang lebih jauh, yuk kita pahami dulu apa itu aerophobia. Aerophobia, yang juga dikenal dengan istilah aviophobia, adalah rasa takut terbang yang bisa dibilang cukup ekstrem. Bukan cuma rasa gugup yang hilang seiring pesawat beranjak naik, tapi ini adalah ketakutan yang mendalam dan bisa mengganggu. Bagi penderita aerophobia, berbagai aspek penerbangan, seperti lepas landas, mendarat, atau bahkan hanya berada di dalam kabin pesawat bisa memicu kecemasan yang besar.

Banyak orang dengan phobia naik pesawat ini sadar kok bahwa ketakutan mereka itu sebenarnya nggak rasional, apalagi mengingat statistik yang menunjukkan bahwa perjalanan udara itu salah satu moda transportasi teraman. Namun, meskipun begitu, rasa takut yang mereka alami bukanlah sesuatu yang bisa dengan mudah mereka abaikan atau atasi sendiri.

Siapa yang Berisiko Mengalami Aerophobia?

Pesawat.
Ilustrasi wanita yang takut naik pesawat. Sumber: IST

Nah, sekarang kita tahu apa itu aerophobia, tapi, siapa sih yang paling berisiko mengalami phobia naik pesawat ini? Aerophobia sering terjadi pada orang yang berusia antara 17 dan 34 tahun. Kenapa umur segitu? Karena biasanya di rentang usia tersebut banyak terjadi perubahan besar dalam hidup seseorang, seperti lulus sekolah, menikah, atau punya anak. Momen-momen penting ini bisa membuat seseorang lebih sensitif terhadap ide bahwa terbang mungkin membahayakan.

Selain itu, orang yang sebelumnya terbang dengan nyaman tanpa masalah, bisa tiba-tiba mengembangkan aerophobia setelah mengalami atau mendengar tentang insiden penerbangan yang menegangkan. Ini menunjukkan bahwa phobia ini bisa berkembang kapan saja dalam hidup seseorang.

Bagaimana Gejala Aerophobia?

pesawat.
Ilustrasi wanita yang pusing ketika naik pesawat. Sumber: IST

Setelah mengetahui apa itu aerophobia dan siapa saja yang berisiko, penting juga untuk kita mengenali gejalanya. Kecemasan saat terbang ini bisa muncul dalam berbagai bentuk dan intensitas. 

Beberapa gejala umum dari aerophobia meliputi gejala fisik seperti menggigil, pusing, keringat dingin, palpitasi jantung, mual, dan sesak napas.

Sementara gejala psikologi meliputi kecemasan berlebihan seputar penerbangan, menghindari terbang sama sekali, dan terobsesi dengan berita atau informasi terkait penerbangan.

Orang dengan phobia naik pesawat ini mungkin akan melakukan segala cara untuk menghindari terbang, yang bisa berarti membatalkan liburan atau bahkan menolak peluang kerja yang membutuhkan perjalanan jauh. 

Dalam beberapa kasus yang parah, mereka bahkan mungkin menghindari film, buku, atau berita yang berkaitan dengan pesawat atau penerbangan.

Mengetahui gejala ini tidak hanya membantu dalam mengidentifikasi masalah tapi juga penting dalam langkah selanjutnya, yaitu mencari pengobatan yang tepat. 

Bagaimana Cara Mendiagnosis Jika Kamu Mengidap Phobia Naik Pesawat?

Ketakutan
Ilustrasi Pria yang mengalami ketakutan. Sumber: IST

Sob, aerophobia bisa didiagnosis sejak dini secara mandiri. Kamu bisa mengenali gejala ini jika kamu mengalami hal-hal berikut:

  • Persistensi Ketakutan: Rasa takut yang terus menerus dan konsisten selama enam bulan atau lebih.
  • Penghindaran Aktif: Upaya yang dilakukan untuk menghindari terbang atau situasi yang berkaitan dengan penerbangan.
  • Ada Dampak Signifikan: Ketakutan ini berdampak besar terhadap kehidupan pribadi, pekerjaan, atau sosial.

Bagaimana Cara Mengobati Aerophobia?

Gambar wanita
Ilustrasi seorang wanita sedang melakukan relaksasi. Sumber: IST

Menghadapi aerophobia tidaklah mudah, tapi kabar baiknya, ada banyak opsi pengobatan yang bisa membantu. Psikoterapi, khususnya Terapi Perilaku Kognitif (CBT), adalah salah satu pendekatan yang paling efektif. 

CBT membantu penderita mengubah pola pikir tentang terbang dan mengajarkan strategi untuk mengelola kecemasan, seperti:

  • Edukasi: Memahami lebih dalam tentang penerbangan dan statistik keselamatan dapat mengurangi rasa takut.
  • Teknik Relaksasi: Latihan pernapasan dalam dan meditasi untuk menenangkan pikiran dan tubuh saat merasa cemas.
  • Pemaparan Bertahap: Secara bertahap terpapar pada situasi yang ditakuti, mulai dari membicarakannya, ke bandara, hingga naik pesawat.

Selain CBT, terapi pemaparan juga sangat efektif. Dalam terapi ini, kamu akan secara bertahap terpapar pada objek atau situasi yang ditakuti, seperti mengunjungi bandara atau menonton pesawat lepas landas dan mendarat. Untuk kasus yang lebih serius, dokter mungkin juga meresepkan obat-obatan antiansietas untuk membantu mengelola gejala saat terbang.

Cara Meminimalisir Dampak Phobia Naik Pesawat

Alkohol.
Larangan meminum Alkohol. Sumber: IST

Meskipun aerophobia tidak bisa sepenuhnya dicegah, ada strategi yang bisa dilakukan untuk mengurangi dampaknya:

  • Hindari Pemicu Kecemasan: Seperti kafein dan alkohol yang bisa meningkatkan kecemasan.
  • Dukungan Sosial: Berbicara tentang ketakutanmu dengan teman atau keluarga bisa membantu meredakan kecemasan.
  • Informasi: Memperoleh informasi yang tepat tentang terbang dan keselamatan penerbangan bisa meningkatkan rasa percaya diri.

Mengelola kecemasan juga sangat penting untuk mencegah phobia naik pesawat menjadi lebih buruk. Teknik seperti mindfulness, meditasi, dan yoga telah terbukti efektif dalam mengurangi kecemasan secara umum dan bisa sangat bermanfaat bagi penderita aerophobia.

Dengan memahami lebih dalam tentang aerophobia, bagaimana ia diagnostik, dan apa saja pilihan pengobatannya, kamu bisa lebih siap untuk menghadapi ketakutan ini. Selanjutnya, kita akan membahas tentang kapan sebaiknya kamu mencari bantuan profesional untuk mengatasi aerophobia. Jangan lewatkan bagian berikutnya, Sobat Suka Fakta!

Kapan Harus Mencari Bantuan Profesional?

Mengenali kapan harus mencari bantuan profesional adalah langkah penting dalam mengelola aerophobia. Jika rasa takut terbang mulai berdampak signifikan pada kualitas hidupmu, seperti menghindari perjalanan penting, mengalami stres berat menjelang penerbangan, atau merasa terisolasi karena tidak dapat bergabung dengan keluarga dan teman dalam perjalanan, maka ini adalah saat yang tepat untuk berkonsultasi dengan dokter atau terapis. 

Jangan tunggu sampai aerophobia benar-benar menghambat kehidupan sehari-harimu. Ingat, semakin cepat kamu mencari bantuan, semakin baik peluangmu untuk mengatasi phobia ini dengan sukses.

Saat kamu memutuskan untuk mencari bantuan profesional, ada beberapa pertanyaan penting yang bisa kamu tanyakan untuk memastikan kamu mendapatkan perawatan yang tepat, seperti:

  • Apa opsi pengobatan yang paling efektif untuk aerophobia?
  • Berapa lama biasanya terapi diperlukan sampai ada perbaikan signifikan?
  • Apakah ada kegiatan atau latihan spesifik yang bisa saya lakukan di rumah untuk mendukung proses terapi?
  • Bagaimana cara mengatasi kecemasan yang muncul tiba-tiba saat berada di bandara atau di pesawat?

Prognosis untuk seseorang dengan aerophobia sangat baik dengan perawatan yang tepat. Banyak orang melaporkan peningkatan signifikan dalam rasa takut mereka dan bahkan mengatasi phobia sepenuhnya setelah menjalani terapi. 

Terapi perilaku kognitif, terapi pemaparan, dan dukungan medisasi sesuai kebutuhan sering kali memberikan hasil yang positif. Namun, seperti banyak kondisi kesehatan mental lainnya, aerophobia mungkin memerlukan pengelolaan jangka panjang, terutama jika terdapat stresor baru atau situasi yang menggugah kecemasan. 

Itu berarti, meskipun pengobatan awal berhasil, sesi terapi refresh atau pendekatan pengelolaan kecemasan berkelanjutan bisa diperlukan.

Menghadapi aerophobia mungkin tampak menakutkan, tetapi dengan informasi yang tepat dan dukungan profesional, kamu bisa mengambil langkah untuk mengatasi phobia ini dan kembali menikmati perjalanan lepas landas menuju destinasi baru. 

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, kita sudah menjelajahi berbagai aspek aerophobia. Lewat pembahasan ini, kita jadi tau bawa phobia naik pesawat bisa terasa mengintimidasi pengidapnya, tapi ingat, tidak ada yang harus menghadapi ini sendirian atau tanpa bantuan.

Kita telah melihat bahwa dengan bantuan yang tepat, baik itu melalui terapi perilaku kognitif, terapi pemaparan, banyak orang berhasil mengatasi ketakutan mereka dan kembali menikmati kebebasan untuk terbang ke berbagai destinasi. Itu berarti, dengan pendekatan yang tepat dan sedikit keberanian, kamu juga bisa mengatasi rasa takut ini.

Ingat, Sobat Suka Fakta, langit menunggu untuk dijelajahi. Jadi, siapkan sayapmu, hadapi rasa takutmu, dan bersiaplah untuk terbang tinggi menembus awan menuju petualangan baru. Sebab pada akhirnya, dunia ini terlalu luas untuk hanya dilihat dari jendela rumahmu. Selamat terbang, dan sampai jumpa di artikel selanjutnya!

REFERENSI:

Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *