Fakta Dunia

Mengenal Bunga Sungsang, Tanaman Hias yang dapat Dijadikan Obat

63
×

Mengenal Bunga Sungsang, Tanaman Hias yang dapat Dijadikan Obat

Sebarkan artikel ini
Bunga Sungsang,
Bunga Sungsang, Tanaman Hias yang dapat Dijadikan Obat. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Kali ini kita bakal ngobrolin tentang tumbuhan yang unik banget dan pastinya menarik perhatian kalian, yaitu Bunga Sungsang. Mungkin nama ini terdengar asing di telinga, tapi setelah kalian baca artikel ini, dijamin deh, kalian bakal terpesona dengan bunga yang satu ini.

Eits, jangan salah, Bunga Sungsang ini bukan cuma cantik buat mempercantik taman atau halaman rumah kalian. Bayangin aja, bunga yang warna-warninya menyerupai nyala api ini ternyata bisa bantu mengobati berbagai penyakit! 

Yuk, mulai petualangan kita buat mengenal lebih jauh tentang Bunga Sungsang ini. Kita akan bahas mulai dari apa itu Bunga Sungsang, cara menanamnya, manfaatnya, dan masih banyak lagi. Ayo, simak terus ya, Sobat Suka Fakta!

Apa Itu Bunga Sungsang?

Bunga sungsang.
Potret Bunga sungsang. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, bunga sungsang memiliki nama ilmiah Gloriosa superba. Dalam bahasa Inggris, bunga sungsang dikenal dengan nama Flame Lily. Tak hanya itu, bunga ini juga dikenal dengan berbagai nama lain seperti Climbing Lily, dan Tiger Claw.

Bunga Sungsang ini nggak cuma punya nama yang keren, tapi juga tampilan yang menawan, dengan ciri khas yang gampang dikenali. Tanaman ini tumbuh dari rimpang berdaging dan bisa mencapai panjang batang hingga 4 meter. Daunnya berbentuk tombak dan bisa tumbuh hingga 20 cm. 

Menariknya lagi, Bunga Sungsang ini memiliki enam tepal berwarna merah cerah hingga oranye saat matang, dan kadang ada warna kuning di dasarnya. Penampilan bunga ini beneran mirip api yang lagi berkobar!

Flora Endemik dari Daerah Tropis dan Subtropis

Flora Endemik
Potret Hutan Madegaskar. Sumber: IST

Bunga Sungsang berasal dari dua wilayah berbeda, yaitu Afrika sub-Sahara sampai Afrika Selatan dan Madagaskar, serta anak benua India termasuk Sri Lanka, Cina tengah-selatan, dan negara-negara Asia Tenggara sampai Kepulauan Aru di Indonesia. Jadi, Bunga Sungsang ini memang asli daerah tropis dan subtropis, Sobat!

Selain di habitat aslinya, Bunga Sungsang juga diperkenalkan di berbagai tempat lain seperti Australia bagian timur, Alabama di Amerika Serikat, Suriname, beberapa negara Karibia, dan berbagai Kepulauan Pasifik. 

Tanaman ini suka tumbuh di berbagai tipe habitat mulai dari hutan tropis, semak belukar, padang rumput, sampai bukit pasir. Bahkan, tanah yang miskin unsur hara pun bisa jadi tempat tinggalnya.

Cara Menanam Bunga Sungsang

Bunga Sungsang
Potret Tanah yang subur. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, pasti kalian pada penasaran, gimana sih cara menanam Bunga Sungsang ini, kan?! Tenang, nggak susah, kok. Yuk, simak langkah-langkahnya!

1. Persiapan Lahan

  • Pilih tempat dengan sinar matahari penuh atau sebagian. Pastikan tanahnya subur dan punya drainase yang baik.
  • Kalau tanahnya kurang subur, Sobat bisa tambahin bahan organik buat memperkaya tanahnya.

2. Penanaman

  • Tanam rimpang Bunga Sungsang di tanah yang sudah disiapkan, dengan posisi horizontal, sedalam 2-4 inci.
  • Kalau mau mulai di dalam pot, pindahkan ke luar setelah embun beku terakhir.

3. Perawatan

  • Jaga kelembapan tanah selama musim tanam, tapi jangan sampai tanahnya terlalu basah.
  • Pupuk tanaman sebulan sekali dengan pupuk lengkap yang diencerkan. Jangan terlalu banyak, nanti malah bikin tanaman fokus ke daun daripada bunga.

4. Perbanyakan

  • Bunga Sungsang bisa diperbanyak dengan biji atau membagi rimpang. Tapi, lebih cepat dan pasti dengan membagi rimpang.
  • Lakukan pembagian rimpang setiap tiga tahun sekali biar tanaman tetap sehat dan produktif.

Itu dia cara menanam Bunga Sungsang, Sobat Suka Fakta! Gampang kan? Dengan sedikit usaha dan perawatan, kalian bisa menikmati keindahan dan manfaat dari Bunga Sungsang di rumah kalian. Setelah ini, kita akan bahas manfaat dari Bunga Sungsang, jadi tetap ikuti artikel ini, ya!

Bunga Sungsang Memiliki Segudang Manfaat

 Penyakit Asam urat.
Ilustrasi Penyakit Asam urat. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, ternyata Bunga Sungsang nggak cuma cantik buat dilihat, tapi juga punya banyak manfaat. Yuk, kita bahas satu per satu!

Manfaat Sebagai Tanaman Hias

  • Estetika: Bunga Sungsang punya tampilan yang eksotis dengan warna-warna cerah yang menyerupai nyala api. Bunga ini bisa bikin taman atau halaman rumah kalian jadi lebih menarik.
  • Dekorasi: Selain ditanam di taman, Bunga Sungsang juga bisa dipotong dan dijadikan bunga potong untuk dekorasi dalam rumah.

Khasiat dalam Pengobatan Tradisional

  • Obat Tradisional: Bunga Sungsang sudah lama digunakan dalam pengobatan tradisional di berbagai budaya. Bagian-bagian tanaman ini dipercaya bisa mengobati berbagai penyakit seperti asam urat, radang sendi, luka, gigitan ular, dan banyak lagi.
  • Anti-inflamasi: Tanaman ini mengandung senyawa yang punya efek anti-inflamasi, jadi bisa membantu mengurangi peradangan.
  • Anthelmintik: Bunga Sungsang juga digunakan sebagai obat cacing untuk mengatasi parasit dalam tubuh.

Penggunaan dalam Upacara dan Budaya

  • Simbolisme: Di berbagai budaya, Bunga Sungsang melambangkan kebanggaan dan kemuliaan. Di Zimbabwe, bunga ini bahkan dijadikan bunga nasional.
  • Ritual Keagamaan: Di beberapa tempat, Bunga Sungsang digunakan dalam ritual keagamaan dan upacara adat.

Toksisitas Bunga Sungsang

Bunga Sungsang
Potret wanita terasa mual. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, pasti kalian penasaran, apakah bunga sungsang beracun? Jawabannya adalah iya, bunga sungsang memang memiliki racun, terutama di bagian umbi kembangnya.

Bagian Tanaman yang Beracun

  • Seluruh Bagian Tanaman: Setiap bagian dari Bunga Sungsang, mulai dari daun, bunga, sampai rimpang umbinya, mengandung senyawa beracun yang bisa berbahaya jika tertelan.
  • Kandungan Beracun: Tanaman ini mengandung colchicine dan gloriocine, dua alkaloid yang sangat beracun.

Gejala Keracunan dan Penanganannya

  • Gejala Awal: Setelah menelan bagian dari tanaman ini, gejala yang bisa muncul antara lain mual, muntah, mati rasa, sakit perut, dan diare berdarah.
  • Gejala Lanjut: Jika keracunan berlanjut, bisa terjadi rhabdomyolysis, depresi pernapasan, hipotensi, kejang, koma, dan alopecia (rambut rontok).
  • Penanganan: Jika ada yang menelan bagian dari tanaman ini, segera cari bantuan medis. Pengobatan darurat sangat diperlukan untuk menangani keracunan ini.

Peringatan bagi Pemilik Hewan Peliharaan

  • Bahaya untuk Hewan: Bunga Sungsang juga berbahaya bagi hewan peliharaan seperti kucing, anjing, dan kuda. Jika hewan peliharaan kalian mengunyah atau menelan bagian dari tanaman ini, segera bawa ke dokter hewan.

Tantangan dalam Budidaya Bunga Sungsang

Kutu daun
Potret Kutu pada daun. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, dalam menanam Bunga Sungsang, ada beberapa masalah dan tantangan yang mungkin akan kalian hadapi. Yuk, kita bahas supaya kalian bisa siap menghadapinya!

Penyakit dan Hama yang Sering Menyerang

  1. Penyakit Jamur:
    • Hawar Daun: Penyakit ini disebabkan oleh jamur dan bisa menyebabkan daun menguning, layu, dan rontok. Cara mengatasinya adalah dengan menjaga kelembapan tanah tetap seimbang dan menghindari penyiraman berlebihan.
    • Busuk Umbi: Jamur ini menyerang rimpang dan menyebabkan umbi busuk. Oleh karena itu penting untuk menanam di tanah yang memiliki drainase baik dan tidak terlalu basah.
  2. Hama Tanaman:
    • Kutu Daun: Kutu ini bisa merusak daun dan batang. Kalian bisa menggunakan semprotan air yang kuat atau insektisida untuk mengendalikan hama ini.
    • Ngengat Polytela gloriosa dan Chrysodeixis chalcites: Larva ngengat ini bisa merusak daun dan bunga. Gunakan insektisida yang sesuai untuk mengatasi masalah ini.

Tantangan dalam Konservasi

  • Populasi Menurun

Di beberapa daerah, populasi Bunga Sungsang menurun karena over-harvesting untuk tujuan pengobatan dan perdagangan. Penting untuk mendukung upaya konservasi dengan tidak mengambil tanaman liar dan membeli dari penjual yang bertanggung jawab.

  • Invasivitas

Di beberapa wilayah seperti Australia dan Kepulauan Pasifik, Bunga Sungsang dianggap sebagai tanaman invasif yang bisa mengganggu ekosistem lokal. Jika kalian tinggal di wilayah ini, pertimbangkan untuk menanamnya dalam pot agar lebih mudah dikendalikan.

Tips Mengatasi Masalah

  • Pencegahan Penyakit: Jaga tanaman tetap sehat dengan penyiraman yang tepat, pemupukan, dan pemangkasan daun yang terinfeksi.
  • Kontrol Hama: Monitor tanaman secara rutin untuk tanda-tanda hama dan segera ambil tindakan jika ditemukan infestasi.
  • Budidaya dalam Pot: Untuk menghindari penyebaran yang tidak terkendali, tanam Bunga Sungsang dalam pot dan pindahkan sesuai kebutuhan.

Bunga Sungsang Memiliki Berbagai Jenis Varietas

 Bunga Sungsang
Potret Bunga Sungsang jenis Variates Lutea. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, Bunga Sungsang punya beberapa varietas yang masing-masing punya ciri khasnya sendiri. Yuk, kita kenalan dengan beberapa kultivar populer!

  1. ‘Lutea’:
    • Deskripsi: Tepal berwarna kuning seluruhnya.
    • Keunikan: Warna kuning cerahnya membuat tanaman ini terlihat mencolok dan elegan.
  2. ‘Citrina’:
    • Deskripsi: Tepal kuning dengan garis merah marun.
    • Keunikan: Kombinasi warna yang kontras membuatnya sangat menarik.
  3. ‘Nana’:
    • Deskripsi: Varietas kerdil.
    • Keunikan: Cocok untuk ditanam dalam pot kecil atau taman dengan ruang terbatas.
  4. ‘Rothschildiana’:
    • Deskripsi: Tepal merah terang atau merah tua dengan warna kuning di dekat pangkal dan sepanjang tepi.
    • Keunikan: Dinamai sesuai dengan Lionel Walter, Baron Rothschild kedua, yang membawa bunga ini ke Eropa dari Afrika.
  5. ‘Simplex’:
    • Deskripsi: Bunga berwarna oranye tua dan kuning.
    • Keunikan: Kombinasi warna yang cerah dan menarik perhatian.
  6. ‘Grandiflora’:
    • Deskripsi: Bunga besar berwarna kuning keemasan.
    • Keunikan: Bunga yang lebih besar memberikan tampilan yang lebih dramatis dan menarik.
  7. ‘Greenii’:
    • Deskripsi: Bunga berwarna hijau krem.
    • Keunikan: Warna yang tidak biasa dan unik di antara varietas lainnya.
  8. ‘Himalaya Select’:
    • Deskripsi: Bunga acak-acakan berwarna merah kemerahan dan kuning kehijauan.
    • Keunikan: Penampilan yang mencolok dan eksotis.

Dengan berbagai pilihan kultivar ini, Sobat Suka Fakta bisa memilih yang paling cocok dengan selera dan kebutuhan kalian. Setiap varietas menawarkan keindahan dan keunikan tersendiri, jadi nggak ada alasan untuk nggak mencoba menanam Bunga Sungsang di rumah.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, setelah kita bahas berbagai aspek dari Bunga Sungsang, jelas terlihat bahwa tanaman ini benar-benar istimewa. Dengan bunga-bunganya yang indah dan warna-warninya yang mencolok, Bunga Sungsang nggak cuma mempercantik taman atau halaman rumah, tapi juga membawa banyak manfaat. Selain digunakan sebagai tanaman hias, tanaman ini punya khasiat dalam pengobatan tradisional untuk mengatasi berbagai penyakit seperti asam urat, radang sendi, dan gigitan ular.

Namun, penting untuk diingat bahwa Bunga Sungsang mengandung senyawa beracun yang bisa berbahaya bagi manusia dan hewan peliharaan. Oleh karena itu, selalu berhati-hati dalam menangani tanaman ini dan pastikan tidak ada bagian yang tertelan secara tidak sengaja. Dalam hal budidaya, meskipun ada beberapa tantangan seperti penyakit jamur dan hama, perawatan yang tepat bisa membuat tanaman ini tumbuh subur dan memberikan keindahan serta manfaat di rumah kalian.

Selain itu, berbagai kultivar Bunga Sungsang menawarkan variasi warna dan bentuk bunga yang menarik, memungkinkan kalian memilih yang paling sesuai dengan selera dan kondisi lingkungan. Jadi, kenapa nggak mencoba menanam Bunga Sungsang di rumah? Dengan sedikit usaha dan perawatan, kalian bisa menikmati keindahan serta manfaat dari tanaman yang luar biasa ini.

Semoga informasi yang kita bahas ini bermanfaat dan membuat kalian semakin tertarik untuk mengenal dan merawat Bunga Sungsang. Terima kasih sudah mengikuti petualangan kita mengenal Bunga Sungsang, Sobat Suka Fakta! Sampai jumpa di artikel selanjutnya!

REFERENSI

  • Wikipedia Contributors. (2024). Gloriosa superba. Retrieved from Wikipedia
  • Mahr, S. (n.d.). Gloriosa lily, Gloriosa superba. University of Wisconsin – Madison. Retrieved from University of Wisconsin – Madison Horticulture
  • Hassani, N. (2024). Growing the Gloriosa Lily. The Spruce. Retrieved from The Spruce
  • 11 Surprising Facts About Gloriosa Lily. (n.d.). Facts.net. Retrieved from Facts.net
  • Everything You Need to Know About the Gloriosa Lily. (n.d.). Bloom College. Retrieved from Bloom College
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *