Fakta Dunia

Mengenal 9 Tanaman Khas Indonesia yang Sangat Eksotis

60
×

Mengenal 9 Tanaman Khas Indonesia yang Sangat Eksotis

Sebarkan artikel ini
Tanaman Khas indonesia
Mengenal 9 Tanaman Khas Indonesia yang Sangat Eksotis. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Kali ini kita akan mengajak kamu menjelajahi kekayaan alam Indonesia yang luar biasa. Mulai dari Sabang sampai Merauke, tanah air kita ini penuh dengan tumbuhan yang hidup subur di bawah iklim tropis.

Nah, salah satu kekayaan yang patut kita banggakan adalah beragamnya tanaman khas Indonesia. Nggak cuma cantik dilihat, tanaman-tanaman ini juga punya nilai ekologis dan ekonomis yang tinggi. Beberapa tanaman khas Indonesia bahkan sudah terkenal di seluruh dunia, lho!

Nah, dalam artikel ini kita akan mengupas tuntas sembilan tanaman khas Indonesia yang unik dan menarik. Dengan mengenal lebih dekat tanaman-tanaman ini, kita bisa lebih menghargai dan menjaga keberadaan mereka agar tetap lestari untuk generasi mendatang. Yuk, kita mulai!

1. Anggrek Hitam (Coelogyne pandurata)

tanaman khas indonesia
Potret Tanaman Anggrek Hitam. Sumber: Dok. blogmhariyanto.blogspot.com

Sobat Suka Fakta, mari kita mulai perjalanan dengan tanaman yang super eksotis, yaitu Anggrek Hitam. Mungkin kamu sudah familiar dengan anggrek berwarna cerah seperti ungu atau putih, tapi di Indonesia, kita punya yang lebih unik, yaitu Anggrek Hitam.

Anggrek Hitam ini ada dua jenis, yaitu Anggrek Hitam Kalimantan dan Anggrek Hitam Papua. Walaupun sama-sama dinamai anggrek hitam, keduanya punya perbedaan yang menarik. 

Anggrek Hitam Kalimantan memiliki helai bunga berwarna hijau dengan bunganya yang berwarna hitam. Sementara Anggrek Hitam Papua punya helai bunga berwarna hitam pekat dengan putik bunga yang berwarna cerah.

Tanaman endemik Indonesia ini tumbuh liar di hutan Kalimantan dan Papua dan sekarang dilindungi keberadaannya. Jadi, kalau kamu beruntung melihatnya di alam liar, pastikan untuk tidak merusaknya, ya!

2. Bunga Padma Raksasa (Rafflesia Arnoldii)

Raflesia arnoldie.
Potret Tanaman Raflesia arnoldie. Sumber: IST

Selanjutnya, kita beralih ke bunga yang ukurannya benar-benar luar biasa besar, yaitu Bunga Padma Raksasa atau yang lebih dikenal dengan nama Rafflesia Arnoldii. Bunga ini ditemukan pertama kali di Bengkulu dan menjadi salah satu ikon flora Indonesia.

Apa yang membuat Rafflesia Arnoldii ini unik? Pertama, ukurannya yang bisa mencapai diameter 1 meter dan beratnya yang bisa mencapai 10 kilogram. Kedua, bunga ini terkenal dengan baunya yang sangat menyengat, seperti bau bangkai, sehingga sering disebut sebagai bunga bangkai.

Bunga Padma Raksasa hanya bisa ditemukan di hutan tropis Sumatra dan Kalimantan. Meski terkesan tidak menarik karena baunya, tapi bunga ini sangat penting dalam ekosistem kita. Sayangnya, bunga ini masuk dalam kategori tanaman yang terancam punah. 

3. Bunga Bangkai Raksasa (Amorphophallus titanum)

Bunga bangkai Raksasa
Potret Tanaman Bunga bangkai raksasa. Sumber: Dok. rbge.org.uk

Kita lanjut ke tanaman lainnya yang nggak kalah menakjubkan, yaitu bunga bangkai raksasa atau dikenal juga dengan nama Amorphophallus titanum. Tanaman ini seringkali dibandingkan dengan Rafflesia Arnoldii karena sama-sama punya bau yang nggak sedap.

Bedanya, Amorphophallus titanum memiliki tonggol yang menjulang tinggi dari tengah bunga, membuatnya terlihat sangat mencolok. Bunga ini juga merupakan salah satu tanaman endemik Indonesia yang hanya bisa ditemukan di Sumatra.

Bunga Bangkai Raksasa bisa tumbuh hingga setinggi 3 meter dan memiliki siklus hidup yang cukup lama. Bunga ini membutuhkan waktu sekitar 4 tahun untuk tumbuh dewasa dan hanya mekar selama beberapa hari. Bunga ini juga termasuk tanaman yang terancam punah karena habitat alaminya yang semakin terancam oleh deforestasi.

4. Kayu Hitam Sulawesi (Diospyros celebica)

 Kayu hitam Sulaswsi.
Potret Tanaman Kayu hitam Sulaswsi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, setelah kita berkenalan dengan bunga-bunga eksotis, sekarang saatnya kita mengenal tanaman kayu yang nggak kalah istimewa, yaitu Kayu Hitam Sulawesi atau Diospyros celebica. 

Kayu ini dikenal juga dengan nama black ebony karena warna hitam gelap yang khas dan seringkali memiliki belang-belang kemerahan. Kayu Hitam Sulawesi bukan hanya cantik, tapi juga sangat kuat dan tahan lama. 

Kualitasnya yang tinggi membuat kayu ini sering digunakan untuk membuat mebel, patung, ukiran, dan bahkan alat musik. Nggak heran kalau kayu ini dihargai mahal, terutama di pasar internasional.

Namun, sayangnya, karena eksploitasi berlebihan, populasi Kayu Hitam Sulawesi mulai menurun dan sekarang menjadi salah satu tanaman yang dilindungi. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menjaga dan melestarikan tanaman ini agar tidak punah dan tetap bisa dinikmati oleh generasi mendatang.

5. Edelweiss Jawa (Anaphalis javanica)

Edelweiss Jawa
Potret Tanaman Edelweiss Jawa. Sumber: IST

Selanjutnya, kita akan naik ke dataran tinggi untuk mengenal Edelweiss Jawa. Sobat Suka Fakta, kamu pasti pernah mendengar tentang bunga Edelweiss yang terkenal sebagai bunga abadi, kan?! 

Nah, di Indonesia, kita punya Edelweiss Jawa yang tumbuh di pegunungan tinggi seperti Gunung Gede, Pangrango, Papandayan, dan Rinjani. Edelweiss Jawa ini punya keunikan tersendiri karena hanya bisa tumbuh di kondisi lingkungan yang sangat istimewa. 

Bunga ini biasanya muncul setelah terjadi erupsi gunung berapi, memanfaatkan tanah yang kaya akan mineral untuk tumbuh subur. Namun, populasi Edelweiss Jawa semakin berkurang akibat ulah pendaki yang memetik bunga ini sebagai oleh-oleh. Padahal, setelah dipetik, bunga ini akan cepat mati karena perbedaan suhu dan kelembapan.

Untuk itu, penting banget bagi kita untuk menjaga kelestarian Edelweiss Jawa dengan tidak memetiknya dan membiarkan bunga ini tetap tumbuh di habitat aslinya. Selain itu, ada peraturan yang melarang memetik Edelweiss di area konservasi. Jadi mari kita menjaga keindahan alam ini.

6. Daun Payung (Johannesteijsmannia)

Potret Tanaman Daun Payung. Sumber: IST

Nah, sekarang kita beralih ke Pulau Sumatera untuk mengenal tanaman yang punya daun super besar, yaitu Daun Payung atau Johannesteijsmannia. Tanaman ini punya daun yang sangat besar dan kuat, sehingga menyerupai payung, makanya disebut Daun Payung.

Daun Payung ini bukan hanya cantik, tapi juga sangat berguna bagi masyarakat sekitar. Banyak masyarakat di Sumatra yang memanfaatkan daun ini sebagai bahan pembuatan atap rumah. Kekuatannya itu membuat daun payung bisa bertahan lama serta melindungi rumah dari hujan dan panas.

Tanaman ini tumbuh subur di hutan-hutan Sumatra dan menjadi salah satu flora endemik yang penting bagi ekosistem setempat. Namun, seperti tanaman endemik lainnya, Daun Payung juga perlu dilindungi agar tetap lestari dan bisa terus dimanfaatkan oleh generasi mendatang.

7. Mangga Kasturi (Mangifera casturi)

Mangga Kasturi
Potret Tanaman Mangga Kasturi. Sumber: Dok. id.wikipedia.org

Sobat Suka Fakta, siapa yang suka makan mangga? Nah, kali ini kita akan kenalan dengan salah satu jenis mangga yang unik dan khas dari Indonesia, yaitu Mangga Kasturi. Mangga ini berasal dari Pulau Kalimantan dan punya bentuk serta rasa yang beda dari mangga pada umumnya.

Mangga Kasturi berukuran kecil dengan bentuk lonjong, panjangnya sekitar 5-6 cm. Rasanya manis dan sedikit asam, sangat segar saat dimakan langsung atau dijadikan jus. Lebih istimewanya lagi adalah pohonnya yang mampu bertahan hingga puluhan tahun.

Sayangnya, kita tidak bisa menemukan Mangga Kasturi di alam liar lagi karena pembukaan lahan secara besar-besaran dan deforestasi yang menyebabkan pohon ini mendapat status “punah dari habitat aslinya”. Namun, upaya konservasi terus dilakukan untuk melestarikan tanaman ini agar kita masih bisa menikmati kelezatan Mangga Kasturi di masa depan.

8. Bambu Manggong (Gigantochloa manggong)

 Bambu Manggong.
Potret Tanaman Bambu Manggong. Sumber: IST

Selanjutnya, kita beralih ke tanaman yang serbaguna, yaitu Bambu Manggong. Tanaman ini hanya dapat ditemukan di Banyuwangi, Jawa Timur, dan dikenal memiliki banyak sekali manfaat. Bambu Manggong sering dimanfaatkan sebagai bahan baku kerajinan tangan.

Selain itu, batang bambu ini juga digunakan sebagai bahan bangunan yang kuat dan tahan lama. Tanah tempat tumbuhnya Bambu Manggong juga memiliki kandungan nitrogen yang tinggi, sehingga sering difungsikan sebagai pupuk alami. 

Dengan segala manfaatnya, Bambu Manggong merupakan salah satu tanaman endemik yang penting untuk dilestarikan. Selain membantu menjaga ekosistem lokal, tanaman ini juga memberikan banyak manfaat ekonomi bagi masyarakat setempat.

9. Ki Leho Beureum (Saurauia bracteosa)

Ki Leho Beureum
Potret Tanaman Ki Leho Beureum. Sumber: Dok. flickr.com

Terakhir, tapi nggak kalah penting, kita akan mengenal tanaman endemik yang mungkin kurang dikenal, yaitu Ki Leho Beureum. Tanaman ini tumbuh di berbagai tempat di Indonesia, terutama di Jawa dan Bali, pada zona sub-Montana dan daerah pegunungan.

Ki Leho Beureum atau Saurauia bracteosa dikenal juga dengan berbagai nama lain seperti Pirdot (bahasa Batak), Ki Leho (bahasa Sunda), Lotrok (bahasa Jawa), dan Soyogik (bahasa Manado). Tanaman ini tumbuh di tempat-tempat terbuka dan lembap pada ketinggian 600-1200 meter di atas permukaan laut.

Pohon Ki Leho Beureum biasanya berukuran kecil sampai sedang dengan tinggi sekitar 3-15 meter. Batangnya berwarna coklat dan mudah patah, sehingga tidak banyak dimanfaatkan oleh masyarakat. Namun, tanaman ini merupakan pionir yang andal dalam merehabilitasi kawasan yang terdegradasi, terutama di dataran tinggi seperti kawasan sekitar Danau Toba.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, setelah menjelajahi sembilan tanaman khas Indonesia yang unik dan menarik, kita semakin memahami betapa kayanya keanekaragaman hayati di negeri kita. Setiap tanaman punya cerita dan keunikan tersendiri. Tanaman-tanaman ini tidak hanya memperkaya keindahan alam Indonesia, tetapi juga memiliki nilai ekologis dan ekonomis yang penting.

Sayangnya, banyak dari tanaman khas ini berada dalam status terancam punah akibat deforestasi, eksploitasi berlebihan, dan perubahan iklim. Upaya pelestarian dan konservasi sangat diperlukan untuk menjaga kelangsungan hidup mereka. 

Dengan begitu, kita bisa memastikan bahwa keindahan dan manfaat dari tanaman-tanaman khas Indonesia tetap bisa dinikmati oleh anak cucu kita. Setiap tanaman ini bukan hanya aset alam yang berharga, tetapi juga warisan yang harus kita jaga untuk generasi mendatang. 

Semoga artikel ini menambah wawasan dan kepedulian kamu terhadap lingkungan. Jangan lupa untuk share artikel ini ke teman-teman kamu agar semakin banyak orang yang peduli dan menjaga keanekaragaman hayati Indonesia. Sampai jumpa di petualangan berikutnya, Sobat Suka Fakta!

REFERENSI

  • Lindungi Hutan. (n.d.). Tumbuhan Endemik Asli Indonesia. Diakses pada 18 Juni 2024, dari https://lindungihutan.com/blog/tumbuhan-endemik-asli-indonesia/.
  • Wikipedia. (n.d.). Daftar Flora Identitas Provinsi di Indonesia. Diakses pada 18 Juni 2024, dari https://id.wikipedia.org/wiki/Daftar_flora_identitas_provinsi_di_Indonesia.
  • World Atlas. (n.d.). Native Plants of Indonesia. Diakses pada 18 Juni 2024, dari https://www.worldatlas.com/articles/native-plants-of-indonesia.html.
  • Flower Chimp. (n.d.). Popular Flowers in Indonesia. Diakses pada 18 Juni 2024, dari https://www.flowerchimp.co.id/blogs/guide/popular-flowers-indonesia.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *