Fakta Unik

Apa Itu NPD? Berikut Ciri, Penyebab, dan Cara Menghadapinya

164
×

Apa Itu NPD? Berikut Ciri, Penyebab, dan Cara Menghadapinya

Sebarkan artikel ini
Mengenal Gangguan Kepribadian Narsistik_ Ciri, Dampak, dan Cara Menghadapinya
Ilustrasi mengenal Gangguan Kepribadian Narsistik. Sumber: dukehealth.org

Halo, Sobat Suka Fakta! Pernah nggak sih kamu ketemu sama seseorang yang selalu ngerasa dirinya paling hebat dan pengen banget jadi pusat perhatian? Nah, mungkin aja orang tersebut punya gangguan narsistik atau Narcissistic Personality Disorder (NPD).

Orang dengan NPD sering susah dikenali karena dari luar mereka kelihatan sangat percaya diri dan mempesona, tapi di dalam, mereka punya banyak masalah dalam berhubungan dengan orang lain. Mengetahui lebih banyak tentang NPD itu penting banget, terutama buat kita yang masih remaja. Kenapa? Karena kita lagi ada di masa-masa di mana hubungan sosial itu sangat penting, baik itu sama teman, keluarga, maupun pasangan. 

Nah, yuk kita bahas lebih dalam tentang apa itu NPD, ciri-ciri, penyebab, dan gimana cara menghadapinya. Tetap bareng kita, Sobat Suka Fakta!

Apa Itu NPD?

apa itu npd
Ilustrasi NPD. Sumber: IST

Oke Sobat Suka Fakta, kita mulai dari dasar dulu nih. Apa itu NPD? Jadi, Narcissistic Personality Disorder atau NPD adalah gangguan psikologi yang bikin seseorang ngerasa dirinya lebih penting dari orang lain. Mereka butuh banget yang namanya pujian dan perhatian terus-menerus. Jadi, bayangin aja, mereka ini kayak punya radar yang selalu nyari pujian di sekitar mereka!

Orang dengan NPD sering banget nggak sadar kalau mereka punya gangguan ini. Mereka ngerasa apa yang mereka lakukan itu normal dan bahkan bagus. Padahal, perilaku mereka ini bisa banget bikin orang lain merasa nggak nyaman atau bahkan tertekan. Lebih parahnya lagi, orang-orang di sekitar mereka bisa kena dampaknya, lho!

Ciri-Ciri Orang dengan NPD

Ilustari seorang pria yang Merasa Superior. Sumber: IST

Nah, sekarang kita masuk ke bagian yang penting banget, yaitu ciri-ciri orang dengan NPD. Gimana sih cara kita mengenali mereka? Yuk, simak baik-baik!

1. Merasa Superior

Orang dengan NPD selalu ngerasa dirinya lebih hebat dari orang lain. Mereka ngerasa superior dan sering merendahkan orang lain.

2. Haus Pujian

Mereka butuh banget pujian dan perhatian dari orang-orang di sekitarnya. Kalau nggak dapet pujian, bisa jadi mereka merasa nggak nyaman.

3. Perfeksionis

Mereka punya standar yang sangat tinggi dan seringkali nggak realistis. Semua harus sempurna menurut versi mereka.

4. Antikritik

Orang dengan NPD sangat sulit menerima kritik. Mereka bisa marah atau tersinggung banget kalau dikritik.

5. Berimajinasi tentang Kesuksesan

Orang dengan NPD sering berimajinasi tentang kesuksesan, kekayaan, kecantikan, dan kekuasaan. Mereka ngerasa layak untuk hal-hal yang lebih tinggi dibandingkan orang lain.

6. Egois dan Arogan

Mereka sangat egois dan arogan, ngerasa berhak mendapatkan perlakuan spesial dari orang lain.

7. Mengabaikan Orang Lain

Mereka sering mengabaikan perasaan dan kebutuhan orang lain. Bagi mereka yang penting adalah diri mereka sendiri.

8. Memanfaatkan Orang Lain

Orang yang menderita NPD biasanya nggak ragu buat memanfaatkan orang lain demi mencapai tujuan mereka.

NPD Bisa Disebabkan oleh Genetik dan Pengaruh Lingkungan

NPD-Bisa-Disebabkan-
Ilustrasi seorang anak kecil yang sedang dituntut oleh orang tua. Sumber: IST

Oke, sekarang kita bahas kenapa sih seseorang bisa punya NPD. Sob, penyebab NPD itu kompleks dan biasanya merupakan kombinasi dari beberapa faktor. Yuk, kita lihat satu per satu!

1. Genetik

Ada yang bilang kalau NPD bisa diwariskan dari orang tua. Jadi, kalau orang tua punya sifat narsis, kemungkinan anaknya juga bisa punya sifat yang sama. Faktor genetik ini juga bisa berpengaruh pada kepribadian introvert atau ekstrovert, lho.

2. Pengaruh Lingkungan

Pola asuh dan lingkungan tempat seseorang tumbuh juga berpengaruh besar. Misalnya, kalau sejak kecil seseorang selalu dipuji berlebihan atau dikritik terus-menerus, ini bisa memicu NPD.

3. Temperamen Over Sensitif

Beberapa orang terlahir dengan temperamen yang sangat sensitif. Kalau ini nggak ditangani dengan baik, bisa berkembang jadi NPD saat mereka dewasa.

4. Ekspektasi Berlebihan

Ekspektasi yang terlalu tinggi dari orang tua juga bisa jadi penyebab. Misalnya, kalau orang tua selalu menuntut anaknya untuk jadi yang terbaik di segala hal, ini bisa bikin anak merasa harus selalu jadi yang paling hebat.

Jadi, itulah beberapa penyebab yang bisa bikin seseorang mengembangkan NPD. Ingat, ini bukan sesuatu yang bisa diatasi sendiri, jadi kalau kamu atau orang di sekitarmu punya gejala ini, jangan ragu untuk mencari bantuan profesional.

NPD Bisa Sangat Berdampak pada Berbagai Aspek Kehidupan Si Penderitanya

Sekarang kita masuk ke bagian yang nggak kalah penting, yaitu dampak NPD pada kehidupan sehari-hari. Orang dengan NPD seringkali nggak sadar kalau perilakunya itu bisa mempengaruhi banyak aspek dalam hidup mereka dan orang-orang di sekitarnya. Yuk, kita bahas satu per satu!

Dampak pada Hubungan Sosial

Dampak-pada-Hubungan-Sosial
Ilustrasi sepasang kekasih yang sedang bertengkar. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, punya teman atau anggota keluarga yang mengidap NPD bisa sangat menantang. Orang dengan NPD seringkali kesulitan dalam membangun dan menjaga hubungan yang sehat. Berikut ini beberapa dampaknya pada hubungan sosial:

  • Kesulitan dalam Hubungan Pertemanan: Orang NPD cenderung memanfaatkan teman untuk keuntungan pribadi, dan ketika teman-teman mereka tidak lagi berguna, mereka akan segera meninggalkannya. Ini membuat mereka seringkali tidak memiliki teman dekat yang bisa dipercaya.
  • Masalah dalam Hubungan Percintaan: Dalam hubungan percintaan, orang dengan NPD bisa sangat menuntut dan memerlukan perhatian terus-menerus. Mereka cenderung tidak peduli dengan perasaan pasangannya dan hanya fokus pada kebutuhan mereka sendiri, yang bisa mengakibatkan hubungan tidak sehat dan penuh konflik.

Dampak pada Kehidupan Pekerjaan dan Akademis

Dampak-pada-Kehidupan-Pekerjaan-dan-Akademis
Ilustrasi seorang wanita yang sedang berdiskusi tentang kerjaan bersama rekan kerja. Sumber: IST

Di dunia kerja dan sekolah, orang dengan NPD juga menghadapi banyak tantangan. Mereka mungkin tampak sangat ambisius dan berprestasi tinggi, tetapi sebenarnya ada banyak masalah di balik itu semua. Beberapa dampaknya adalah:

  • Tantangan dalam Pekerjaan: Mereka sering merasa berhak mendapatkan perlakuan spesial di tempat kerja dan bisa sulit bekerja sama dengan rekan kerja lainnya. Sikap arogan dan perfeksionis mereka bisa menciptakan lingkungan kerja yang tidak harmonis.
  • Masalah di Sekolah: Mereka mungkin tampak seperti siswa yang berprestasi, tetapi sebenarnya mereka sering tidak puas dengan pencapaiannya dan selalu menginginkan lebih. Mereka juga bisa sulit menerima kritik dari guru dan rekan-rekan sekelas.

Cara Menghadapi Orang dengan NPD

Cara-Menghadapi-Orang-dengan-NPD-
Ilustrasi seorang wanita yang berjaga jarak. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, sekarang mari kita bahas gimana cara menghadapi orang dengan NPD. Ini penting banget, terutama buat menjaga kesehatan mental kita sendiri. Ada beberapa strategi yang bisa kita coba, di antaranya:

  1. Sadari bahwa Kita Tidak Bisa Mengubah Orang dengan NPD

Pertama-tama, kita harus menerima bahwa kita nggak bisa mengubah orang dengan NPD. Mereka tidak merasa “sakit” dan sulit menerima kritik. Jadi, kita perlu menyadari bahwa perilaku mereka adalah bagian dari gangguan NPD.

  1. Kurangi Interaksi

Jika memungkinkan, kurangi interaksi dengan si NPD jika mereka mulai menunjukkan tanda-tanda merendahkan atau memanfaatkan orang lain. Ini bisa membantu kita menjaga kesehatan mental kita sendiri.

  1. Tolak dengan Tegas Permintaannya yang Tak Logis

Jangan ragu untuk mengatakan “tidak” jika mereka meminta sesuatu yang tidak masuk akal atau bertentangan dengan norma sosial. Utarakan penolakanmu dengan jelas dan tegas.

  1. Jangan Terpancing Emosi

Menghadapi orang dengan NPD tidak bisa dilakukan dengan emosi tinggi. Jadi, kendalikan diri agar tetap tenang. Perhatikan kata-kata mereka, dan jika mulai merendahkan, abaikan dan segera jauhi tanpa perlu terpancing emosi.

  1. Tetapkan Batasan yang Jelas

Orang dengan NPD seringkali tidak menghargai adanya batasan pribadi. Jadi, sangat penting untuk menjelaskan batasan dirimu dan tegaskan saat mereka melanggarnya.

Dengan memahami cara-cara ini, kita bisa lebih siap menghadapi orang dengan NPD dan menjaga kesehatan mental kita sendiri. Ingat, Sobat Suka Fakta, kita juga berhak untuk merasa nyaman dan bahagia dalam hidup kita!

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, kita sudah membahas cukup banyak tentang apa itu NPD, ciri-cirinya, penyebabnya, dan cara menghadapinya. Mengetahui lebih banyak tentang NPD tidak hanya membantu kita memahami perilaku orang lain, tapi juga membuat kita lebih bijak dalam menghadapi situasi yang mungkin sulit.

Orang dengan Narcissistic Personality Disorder bisa sangat menantang untuk dihadapi. Mereka seringkali tidak sadar bahwa mereka memiliki gangguan ini dan perilaku mereka bisa sangat merugikan bagi orang-orang di sekitarnya. Dengan memahami karakteristik NPD, kita bisa lebih siap dan tahu cara terbaik untuk menjaga kesehatan mental kita sendiri saat berinteraksi dengan mereka.

Orang NPD kerap merasa dirinya disukai oleh orang lain. Oleh karena itu, untuk meminimalisir diri sendiri menjadi narsistik, perlu bagi kita memahami bagaimana ciri-ciri orang yang suka pada kita. Ingat, memahami bahwa kita tidak bisa mengubah orang NPD adalah langkah pertama yang penting.

Selain itu, menjaga jarak, menetapkan batasan yang jelas, dan tetap tenang adalah strategi-strategi yang bisa membantu kita menghadapi mereka dengan lebih baik. Jangan ragu untuk mengatakan “tidak” jika mereka meminta sesuatu yang tidak masuk akal dan selalu prioritaskan kesehatan mentalmu sendiri.

REFERENSI:

Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *