Fakta Unik

10 Fakta Unik Badak Jawa yang Terancam Punah

60
×

10 Fakta Unik Badak Jawa yang Terancam Punah

Sebarkan artikel ini
Badak Jawa
10 Fakta Unik Badak Jawa yang Terancam Punah.

Halo, Sobat Suka Fakta! Kalo kamu tau badak Sumatera, pasti kamu gak bakal asing sama badak Jawa juga, deh! Coba, siapa yang gak kenal sama badak Jawa? 

Badak Jawa (Rhinoceros sondaicus) adalah salah satu satwa kebanggaan Indonesia yang sangat langka dan sayangnya, juga sangat terancam punah. Sebagai salah satu mamalia besar paling langka di dunia, hewan ini punya banyak cerita menarik yang sayang banget kalau dilewatkan. 

Nah, di artikel ini, kita akan kupas tuntas sepuluh fakta unik tentang badak Jawa yang mungkin belum banyak Sobat ketahui. Fakta-fakta ini tidak hanya menarik, tapi juga penting untuk kita pahami agar bisa ikut serta dalam upaya konservasi mereka. Yuk, kita mulai petualangan pengetahuan ini!

1. Badak Jawa Tersebar di Seluruh Asia Tenggara, Sumatera hingga Vietnam

Taman nasional ujung kulon
Potret Taman nasional ujung kulon. Sumber: wisatakita.com

Sobat Suka Fakta, pernah nggak sih kamu penasaran kenapa badak Jawa memiliki nama begitu? Nama ilmiah mereka adalah Rhinoceros sondaicus. “Rhino” berarti hidung dan “ceros” berarti cula dalam bahasa Yunani, sementara “sondaicus” berasal dari kata Sunda, merujuk pada wilayah Jawa bagian barat. 

Dulu, badak Jawa tidak hanya ada di Indonesia, tapi juga tersebar di seluruh Asia Tenggara, yakni dari Sumatera hingga Vietnam. Bahkan, ada banyak tempat di Jawa Barat yang namanya mengandung kata “badak”, seperti Ranca Badak dan Rawa Badak, yang menunjukkan jejak sejarah keberadaan hewan ini.

Nama-nama ini bukan sekadar penamaan biasa, tapi menggambarkan betapa luasnya penyebaran badak Jawa di masa lalu. Sayangnya, penyebaran mereka kini terbatas hanya di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK). 

Individu terakhir yang hidup di luar TNUK ditembak mati oleh pemburu di Tasikmalaya pada tahun 1934. Sekarang, spesimen badak Jawa terakhir ini bisa Sobat lihat di Museum Zoologi Bogor. Cukup menyedihkan, ya, tapi inilah kenyataan yang harus kita hadapi dan upaya konservasi menjadi sangat penting untuk menyelamatkan mereka.

2. Herbivora Sejati, Badak Jawa Setiap Hari Makan Tumbuhan Mencapai 50 Kg 

Banteng Jawa.
Ilustrasi musuh mencari makan dari Banteng Jawa. Sumber: iStockphoto

Badak Jawa adalah herbivora sejati. Mereka mengonsumsi berbagai jenis tanaman, mulai dari tunas, ranting, daun muda, hingga buah yang jatuh. Setiap harinya, mereka bisa makan hingga 50 kg makanan. Makanan favorit mereka biasanya tumbuh di daerah yang banyak sinar matahari, seperti di tepi hutan atau area yang terbuka. 

Namun, masalah utama yang dihadapi badak Jawa adalah kompetisi dengan banteng untuk mendapatkan makanan yang sama. Di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK), baik badak maupun banteng harus bersaing mendapatkan tunas dan dedaunan muda. 

Selain itu, ada ancaman dari tanaman invasif seperti langkap (Arenga obtusifolia), yang tumbuh sangat cepat dan mengambil alih vegetasi yang seharusnya menjadi pakan badak. Langkap ini menyebar lewat biji yang disebarkan oleh musang, dan telah menginvasi sekitar 30% area semenanjung Ujung Kulon.

Habitat ideal bagi badak Jawa adalah hutan hujan dataran rendah yang banyak sinar matahari. Di habitat ini, mereka bisa menemukan berbagai jenis makanan yang mereka butuhkan. 

Namun, kondisi habitat mereka sangat rentan terhadap perubahan lingkungan dan gangguan dari aktivitas manusia. Oleh karena itu, menjaga keutuhan dan kualitas habitat mereka sangat penting untuk kelangsungan hidup badak Jawa.

3. Memiliki Kulit Tebal Seperti Tameng Baja dan Satu Cula Untuk Makan

Badak Jawa.
Potret Kulit Badak Jawa. Sumber: Pixabay

Kulit badak Jawa itu unik banget, Sobat. Kulitnya memiliki lipatan-lipatan yang bikin mereka kelihatan seperti pakai tameng baja. Mirip banget sama badak India, tapi badak Jawa lebih kecil. Kulit ini berfungsi sebagai perlindungan dari semak-semak dan gigitan serangga. Lipatan-lipatan ini juga membuat mereka terlihat lebih gagah dan kokoh.

Selain itu, mereka punya bibir atas yang panjang dan menonjol, yang berguna buat meraih makanan. Badak Jawa memiliki satu cula yang kecil dibandingkan dengan spesies badak lainnya.

Panjangnya hanya sekitar 20-27 cm. Meskipun kecil, cula ini punya fungsi penting, Sobat. Badak Jawa menggunakan culanya bukan untuk bertarung, melainkan untuk memindahkan lumpur di kubangan, menarik tanaman agar bisa dimakan, dan membuka jalan melalui vegetasi tebal. Jadi, meskipun terlihat kecil, cula badak Jawa punya banyak kegunaan praktis!

4. Mereka Adalah Mamalia Darat Paling Langka di Dunia! 

Badak Jawa.
Potret Badak Jawa. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, badak Jawa adalah mamalia darat paling langka di dunia! Populasi mereka di Taman Nasional Ujung Kulon hanya sekitar 76 individu menurut data tahun 2022. Ini jauh lebih baik dibandingkan tahun 1967 saat hanya ada 25 badak. 

Tapi tetap saja, jumlah ini sangat sedikit dan membuat mereka sangat rentan terhadap kepunahan. Mengingat sejarahnya, jumlah badak Jawa pernah jauh lebih baik. Pada tahun 1967, saat pertama kali dilakukan perhitungan populasi, hanya ada 25 individu yang terpantau. 

Seiring berjalannya waktu, berbagai upaya konservasi dan perlindungan dilakukan, sehingga jumlah mereka sedikit meningkat. Namun, tetap saja, angka ini belum cukup untuk menjamin kelangsungan hidup jangka panjang mereka.

Dengan populasi yang sangat rendah, badak Jawa menghadapi risiko besar dari bencana alam, penyakit, dan ancaman manusia. Populasi kecil ini juga meningkatkan kemungkinan kawin sedarah yang bisa mengurangi kualitas genetik dan kesehatan keturunan mereka. 

Semua ini menunjukkan betapa pentingnya upaya konservasi yang berkelanjutan dan efektif untuk melindungi badak Jawa dari kepunahan.

5. Badak Betina Melahirkan Satu Anak dalam Interval 4-5 Tahun dengan Masa Kehamilan 15-16 Bulan

Badak betina
Potret Badak betina dan anaknya. Sumber: Dokumen TNUK

Nah, Sobat Suka Fakta, tahukah kamu kalau badak Jawa punya pola perkembangbiakan yang lambat? Ini adalah salah satu tantangan besar dalam usaha konservasi mereka. 

Betina biasanya melahirkan satu anak dalam interval 4-5 tahun setelah masa kehamilan yang panjang, yaitu sekitar 15-16 bulan. Kebayang kan, betapa lambatnya pertumbuhan populasi mereka?!

Usia rata-rata badak Jawa berkisar antara 40 hingga 45 tahun. Tapi karena proses reproduksi yang lambat, jumlah mereka tidak cepat bertambah. Hal ini bikin populasi mereka jadi sangat rentan, apalagi mereka lebih suka hidup menyendiri. 

Menurut hasil monitoring di TNUK pada tahun 2013, populasi badak Jawa diperkirakan sekitar 58 individu. Meskipun terlihat stabil, namun angka ini masih sangat jauh dari cukup untuk menjamin kelangsungan hidup mereka. Jadi, setiap kelahiran anak badak adalah kabar gembira yang patut kita syukuri, Sob.

6. Peneliti Gunakan Kamera Jebakan dan Sampel Tinja Untuk Periksa Kesehatan Mereka

Badak jawa
Potret Badak dari kamera. Sumber: manado.tribunnews.com

Penelitian tentang badak Jawa tidak bisa dilakukan secara langsung karena kelangkaan spesies ini. Para peneliti biasanya menggunakan kamera jebakan dan sampel tinja untuk mempelajari perilaku dan kesehatan mereka.

Metode ini memang menantang, tapi juga penting untuk mendapatkan data yang akurat tentang populasi dan kondisi badak Jawa. Penelitian dan monitoring sangat penting untuk memahami kondisi kesehatan dan perilaku badak Jawa.

Dengan menggunakan kamera jebakan, peneliti dapat mengamati pergerakan dan aktivitas badak tanpa harus mengganggu mereka secara langsung. Data dari kamera jebakan ini juga digunakan untuk menghitung populasi dan mengidentifikasi individu-individu badak Jawa.

Sementara itu, sampel tinja digunakan untuk menganalisis kesehatan dan pola makan badak Jawa. Dari sampel tinja ini, peneliti bisa mengetahui jenis tanaman yang dikonsumsi, kondisi kesehatan, dan bahkan informasi genetik dari badak tersebut.

7. Penyakit Menular dari Ternak Jadi Ancaman Terbesar bagi Badak Jawa

Gunung berapi
Ilustrasi letusan Gunung berapi. Sumber: id.pngtree.com

Kalau bicara soal musuh alami, badak Jawa bisa dibilang aman, Sob, karena mereka nggak punya predator alami kecuali manusia. Tapi, mereka tetap menghadapi banyak ancaman lain yang bisa membahayakan keberadaan mereka. 

Salah satu ancaman terbesar adalah penyakit yang bisa menular dari ternak. Di sekitar Taman Nasional Ujung Kulon, banyak penduduk yang memelihara ternak, seperti kerbau dan sapi. Ternak ini sering dilepas liar untuk mencari makan, dan ini meningkatkan risiko penyebaran penyakit ke badak Jawa. Penyakit seperti anthrax bisa sangat mematikan bagi mereka.

Selain penyakit, badak Jawa juga rentan terhadap bencana alam. Letusan gunung berapi dan tsunami adalah ancaman nyata bagi habitat mereka. Misalnya, erupsi Gunung Krakatau pada tahun 1883 pernah menghancurkan sebagian besar habitat mereka di Ujung Kulon. 

Kondisi ini menunjukkan betapa pentingnya upaya konservasi untuk melindungi mereka dari berbagai ancaman ini. Meski tidak memiliki predator alami, badak Jawa tetap harus menghadapi manusia. Perburuan untuk cula mereka menjadi salah satu penyebab utama penurunan populasi badak Jawa. 

Meskipun sekarang sudah ada perlindungan hukum yang ketat, namun upaya perburuan masih bisa terjadi. Oleh karena itu, pengawasan dan penegakan hukum yang ketat sangat penting untuk menjaga kelangsungan hidup badak Jawa.

8. Rencana Habitat Kedua untuk Badak Jawa

Sobat Suka Fakta, ada rencana menarik nih untuk masa depan badak Jawa! Para peneliti dan aktivis konservasi sedang mengidentifikasi habitat kedua yang cocok untuk badak Jawa, yaitu di Taman Nasional Halimun Salak. 

Tujuan dari rencana ini adalah untuk mengurangi risiko kepunahan akibat bencana alam dan memastikan mereka punya ruang jelajah yang cukup. Habitat tunggal di Taman Nasional Ujung Kulon memang sangat riskan terhadap berbagai gangguan, baik dari manusia maupun alam. 

Misalnya, erupsi Gunung Krakatau atau tsunami bisa menghancurkan habitat mereka dalam sekejap. Jika habitat di Taman Nasional Halimun Salak dinilai cocok, maka badak Jawa yang sehat dari Ujung Kulon akan dipindahkan ke sana. 

Proses ini tentunya memerlukan persiapan yang matang, mulai dari penelitian awal untuk memastikan kelayakan habitat, hingga pemindahan badak yang dilakukan dengan sangat hati-hati. Harapannya, dengan adanya habitat kedua, populasi badak Jawa bisa bertambah dan lebih terjamin kelangsungan hidupnya.

9. Perburuan Liar Jadi Penyebab Utama Penurunan Populasi Badak Jawa

pemburuan liar.
Ilustrasi pemburuan liar. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, di masa lalu, perburuan adalah salah satu penyebab utama penurunan populasi badak Jawa. Cula mereka dianggap sangat berharga dan memiliki nilai tinggi, terutama dalam pengobatan tradisional. 

Pada tahun 1800-an, diperkirakan sekitar 2.500 cula badak Jawa dikirim ke China setiap tahunnya. Artinya, ada sekitar tujuh badak Jawa yang dibunuh setiap hari untuk diambil culanya.

Selain itu, pada masa pemerintahan Belanda di abad ke-19, badak Jawa dianggap sebagai hama di pertanian dan perkebunan. Pemerintah Belanda bahkan memberikan imbalan bagi siapa saja yang bisa membunuh badak Jawa. Akibatnya, banyak badak yang dibunuh, dan populasi mereka menurun drastis.

Hilangnya habitat juga menjadi ancaman besar bagi badak Jawa. Aktivitas manusia seperti pembukaan lahan untuk pertanian dan pemukiman telah mengurangi area hutan yang menjadi habitat alami mereka. 

Meskipun sekarang mereka hidup di kawasan lindung seperti Taman Nasional Ujung Kulon, namun hilangnya habitat di masa lalu telah menyebabkan penurunan populasi yang signifikan.

10. Upaya Konservasi Badak Jawa Telah Dilakukan di Taman Nasional Ujung Kulon

Sejak dulu, Ujung Kulon menjadi tempat perlindungan utama bagi badak Jawa. Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) diakui sebagai habitat terakhir bagi spesies ini. Populasi mereka di sini relatif stabil, meskipun masih banyak tantangan yang harus dihadapi.

Sejarah perlindungan badak Jawa di Ujung Kulon dimulai sejak tahun 1931, ketika pemerintah Hindia Belanda menyatakan badak Jawa sebagai spesies yang dilindungi. Perlindungan ini terus berlanjut hingga sekarang. 

Berbagai upaya konservasi dilakukan, seperti monitoring populasi menggunakan kamera jebakan dan patroli untuk mencegah perburuan. Salah satu kabar baiknya adalah ada bukti bahwa badak Jawa masih bisa berkembang biak di Ujung Kulon. 

Foto-foto induk dan anak badak yang berhasil diambil oleh para peneliti menunjukkan bahwa ada kelahiran baru yang terjadi. Ini adalah kabar gembira yang menunjukkan bahwa upaya konservasi di Ujung Kulon membuahkan hasil, Sob!

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, setelah kita mengupas tuntas sepuluh fakta unik tentang badak Jawa, kita jadi lebih paham betapa pentingnya melestarikan satwa yang satu ini. Badak Jawa bukan hanya spesies langka, tetapi juga bagian penting dari kekayaan alam Indonesia yang harus kita jaga bersama..

Fakta tentang kulit dan cula mereka yang unik, pola perkembangbiakan yang lambat, hingga diet dan habitat mereka yang spesifik, memberikan gambaran lengkap tentang kehidupan badak Jawa. Ancaman perburuan dan hilangnya habitat di masa lalu, serta tantangan dari penyakit dan bencana alam, semakin menegaskan bahwa perlindungan badak Jawa harus menjadi prioritas. 

Penelitian dan monitoring yang terus dilakukan juga menjadi kunci penting dalam memahami dan melindungi badak Jawa. Dengan data yang akurat dan up-to-date, kita bisa merencanakan tindakan konservasi yang lebih efektif dan tepat sasaran. 

Yuk, Sobat Suka Fakta, kita bersama-sama menjaga dan melindungi badak Jawa agar mereka bisa terus hidup dan berkembang di alam bebas. Dengan begitu, kita juga turut menjaga keanekaragaman hayati Indonesia dan mewariskan kekayaan alam yang luar biasa ini kepada generasi mendatang. See you di petualangan selanjutnya, ya!

REFERENSI

  • International Rhino Foundation. (2022). Population of Javan Rhinos. Retrieved from International Rhino Foundation. https://rhinos.org/about-rhinos/rhino-species/javan-rhino/#:~:text=UKNP%20has%20conducted%20intensive%20Javan,of%2076%20rhinos%20in%202022.
  • Mongabay Indonesia. (2014). Inilah 7 Fakta Unik tentang Badak Jawa. Retrieved from Mongabay Indonesia. https://www.mongabay.co.id/2014/12/13/inilah-7-fakta-unik-tentang-badak-jawa/
  • Oktavianto, P. (2022). Fakta Menyedihkan Badak Jawa. Retrieved from IDN Times. https://www.idntimes.com/science/discovery/pradhipta-oktavianto/fakta-menyedihkan-badak-jawa-c1c2
  • Wikipedia. (2022). Badak Jawa. Retrieved from Wikipedia. https://id.wikipedia.org/wiki/Badak_jawa
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *