Fakta Unik

Mengenal Gajah Sumatera, Spesies Gajah Asia yang Diambang Kepunahan!

48
×

Mengenal Gajah Sumatera, Spesies Gajah Asia yang Diambang Kepunahan!

Sebarkan artikel ini
Gajah Sumatera
Mengenal Gajah Sumatera, Ciri-Ciri, Populasi dan Fakta Uniknya. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Setelah sebelumnya kita pernah membahas gajah Afrika, nah kali ini kita bakal ngobrolin tentang gajah Sumatera. 

Gajah Sumatera (Elephas maximus sumatranus) punya peran penting banget buat jaga keseimbangan ekosistem hutan di Sumatera. Tapi sayangnya, populasi mereka terus berkurang karena banyak ancaman seperti perburuan ilegal dan hilangnya habitat. Makanya, kita perlu banget nih kenal lebih dekat sama mereka biar bisa bantu usaha konservasi dan melindungi mereka dari kepunahan.

Nah, di artikel ini kita bakal kupas tuntas tentang gajah Sumatera, mulai dari klasifikasi ilmiah, morfologi, perilaku, habitat, sampai fakta-fakta unik yang mungkin belum kalian tahu. Jadi, yuk ikuti terus artikel ini sampai selesai dan temukan banyak informasi menarik tentang gajah Sumatera! Siap? Let’s go!

Klasifikasi Gajah Sumatera

Gajah Sumatera
Potret Gajah Asia. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, mari kita mulai dengan klasifikasi ilmiah dulu, ya. Ini penting banget supaya kita tahu gajah Sumatera ini termasuk dalam kategori apa saja di dunia hewan. Gajah Sumatera punya nama ilmiah Elephas maximus sumatranus. Mereka adalah sub spesies dari gajah Asia yang hanya bisa ditemukan di Pulau Sumatera.

  • Kerajaan: Animalia
  • Filum: Chordata
  • Kelas: Mammalia
  • Ordo: Proboscidea
  • Famili: Elephantidae
  • Genus: Elephas
  • Spesies: Elephas maximus
  • Subspesies: Elephas maximus sumatranus

Klasifikasi ini mungkin terdengar rumit, tapi sebenarnya ini membantu kita memahami lebih dalam tentang siapa dan apa sebenarnya gajah Sumatera itu. 

Ciri-ciri Gajah Sumatera

Gajah Sumatera
Potret Fisik Gajah Sumatera. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, tahukah kalian kalau gajah Sumatera punya banyak ciri khas yang bikin mereka berbeda dari gajah-gajah lainnya? Yuk, kita lihat lebih dekat!

  • Berat dan Tinggi Badan: Gajah Sumatera ini bisa punya berat antara 2.000 sampai 3.000 kg, bahkan ada yang bisa mencapai 5 ton! Tinggi mereka bisa mencapai 2 sampai 3 meter. Bayangin deh, sebesar itu!
  • Warna Kulit dan Depigmentasi: Kulit mereka lebih terang dibanding gajah Asia lainnya, dan sering terlihat flek putih kemerahan di bagian kuping. Ini disebut depigmentasi.
  • Gading: Nah, yang menarik nih, cuma gajah jantan yang punya gading panjang. Kalau betina punya gading, itu pun pendek banget, hampir nggak kelihatan.
  • Tonjolan di Kepala: Gajah Sumatera punya dua tonjolan di kepala, beda sama gajah Afrika yang kepalanya cenderung datar.
  • Bentuk Telinga dan Kuku: Telinga mereka lebih kecil dan berbentuk segitiga, sedangkan gajah Afrika punya telinga besar berbentuk kotak. Gajah sumatera juga punya 5 kuku di kaki depan dan 4 kuku di kaki belakang.

Aktivitas Gajah Sumatera

Gajah Sumatera.
Potret sekelompok Gajah Sumatera. Sumber: IST

Gajah Sumatera ini nggak cuma keren dari segi fisik, Sob, tapi juga punya perilaku dan kebiasaan yang unik. Mereka adalah hewan sosial yang hidup berkelompok. Biasanya, kelompok ini dipimpin oleh gajah betina terbesar. Gajah jantan dewasa biasanya hidup soliter atau bergabung dengan kelompok lain untuk waktu tertentu saja.

Aktivitas Harian dan Pergerakan

Gajah Sumatera ini aktif pada malam hari, alias nocturnal. Mereka bisa bergerak sejauh 20 km dalam sehari buat cari makanan dan air. Mereka cuma butuh tidur sekitar 4 jam per hari, sisanya mereka habiskan untuk menjelajah dan makan.

Pola Makan

Gajah Sumatera makan berbagai jenis tumbuhan, mulai dari rumput, daun, ranting, umbi-umbian, hingga buah-buahan. Mereka bisa mengonsumsi hingga 230 kg makanan setiap hari. Nggak heran kalau mereka sering buang kotoran, bahkan setiap satu jam sekali karena sistem pencernaan mereka yang kurang efisien.

Habitat Gajah Sumatera

Hutan Gambut
Potret Hutan Gambut Nangroe Aceh Darussalam. Sumber: Koalisi Selamatkan Lahan dan Hutan Aceh

Sobat Suka Fakta, setelah kita bahas morfologi dan perilaku gajah Sumatera, sekarang saatnya kita lihat di mana mereka tinggal dan bagaimana penyebaran mereka di alam liar.

Gajah Sumatera membutuhkan wilayah jelajah yang luas agar bisa merasa aman dan nyaman. Seekor gajah membutuhkan ruang jelajah seluas sekitar 680 hektar! 

Mereka biasanya tinggal di dataran rendah di bawah 300 meter di atas permukaan laut, termasuk kawasan rawa dan hutan gambut. Namun, mereka juga sering merambah ke dataran yang lebih tinggi.

Populasi gajah Sumatera tersebar di beberapa provinsi di Sumatera, yaitu:

  • Nangroe Aceh Darussalam
  • Sumatera Utara
  • Riau
  • Jambi
  • Bengkulu
  • Sumatera Selatan
  • Lampung

Gajah Sumatera Sedang Diambang Kepunahan

Pemburu
Ilustrasi Pemburu. Sumber: IST

Sob, sayangnya, gajah Sumatera saat ini berada dalam kondisi yang sangat kritis. Menurut IUCN, status konservasi mereka adalah Critically Endangered (CR), yang artinya mereka berada di ambang kepunahan. Kenapa bisa sampai begitu? Ada beberapa faktor yang menyebabkan hal ini.

Populasi gajah Sumatera terus menurun drastis. Pada tahun 2007, populasi mereka diperkirakan sekitar 2.400-2.800 ekor. Jumlah ini turun hampir setengahnya dibanding tahun 1985 yang mencapai sekitar 4.800 ekor. 

Dalam 25 tahun terakhir, Pulau Sumatera telah kehilangan sekitar 70% luas hutan tropis yang menjadi habitat gajah. Ancaman terbesar bagi gajah Sumatera adalah hilangnya habitat akibat pembalakan liar dan perluasan lahan perkebunan. 

Selain itu, perburuan ilegal untuk mengambil gading mereka juga menjadi masalah besar. Konflik antara manusia dan gajah juga sering terjadi karena perebutan sumber daya alam. Dampaknya bisa fatal bagi kedua pihak.

Dengan kondisi yang mengkhawatirkan ini, berbagai upaya konservasi sangat diperlukan. Yuk, kita lihat bagaimana peran gajah Sumatera dalam ekosistem dan apa saja yang dilakukan untuk melindungi mereka!

Peran Penting Gajah Sumatera dalam Keseimbangan Ekosistem

Gajah Sumatera
Potret Gajah Sumatera sedang makan. Sumber: IST

Gajah Sumatera memiliki peran yang sangat penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem hutan di Sumatera. Mereka bukan hanya sekadar hewan besar yang makan banyak, tetapi juga penjaga ekosistem yang berkontribusi besar terhadap kelestarian hutan.

Penjaga Ekosistem

Gajah membantu membuka ruang bagi sinar matahari untuk mencapai lantai hutan, memungkinkan proses fotosintesis tumbuhan. Mereka juga membantu menyebarkan benih tumbuhan melalui kotorannya. Jadi, mereka sebenarnya adalah petani alami yang menjaga hutan tetap subur dan produktif.

Dampak Perilaku Makan

Gajah Sumatera membantu menjaga keragaman hayati di hutan. Makanannya terdiri dari rumput, daun, ranting, umbi-umbian, dan buah-buahan. Efisiensi pencernaan mereka yang rendah menyebabkan mereka sering buang kotoran, yang kemudian menjadi pupuk alami bagi tumbuhan di hutan.

Interaksi dengan Manusia

Sayangnya, interaksi gajah dengan manusia sering kali negatif. Gajah sering dianggap sebagai hama oleh petani karena mereka merusak tanaman. Ini menyebabkan konflik yang sering kali berakhir dengan terbunuhnya gajah. 

Namun, ada juga upaya untuk mengurangi konflik ini dengan cara yang lebih manusiawi, seperti program patroli gajah untuk menjaga mereka tetap di habitat alami dan jauh dari pemukiman manusia.

Upaya Konservasi dan Pelestarian Gajah Sumatera

Taman Nasional Tesso Nilo.
Potret Taman Nasional Tesso Nilo. Sumber: ksdae.menlhk.go.id

Sobat Suka Fakta, melihat kondisi gajah Sumatera yang semakin kritis, berbagai upaya konservasi pun telah dilakukan untuk menyelamatkan mereka dari kepunahan. Yuk, kita intip apa saja yang sudah dilakukan untuk melindungi gajah Sumatera!

Hukum dan Peraturan di Indonesia

Pemerintah Indonesia sudah menetapkan undang-undang dan peraturan untuk melindungi gajah Sumatera. Misalnya, Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya, serta Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 1999 tentang Pengawasan Jenis Tumbuhan dan Satwa.

Organisasi yang Terlibat dalam Konservasi

Ada beberapa organisasi yang aktif dalam upaya konservasi gajah Sumatera, antara lain:

  • World Wide Fund for Nature (WWF): Mereka bekerja di tiga wilayah penting di Sumatra dan telah berhasil mencapai banyak hal, seperti mendeklarasikan Taman Nasional Tesso Nilo di Riau.
  • Forum Konservasi Gajah Indonesia (FKGI): Forum ini membantu pemegang kebijakan untuk menyelaraskan pembangunan berkelanjutan dengan konservasi gajah.
  • Forum Komunikasi Mahout Sumatera (FOKMAS): Wadah bagi para mahout untuk saling berkomunikasi dan berbagi pengalaman dalam merawat gajah jinak.

Inisiatif dan Program Konservasi

Salah satu inisiatif yang menarik adalah Elephant Flying Squad yang dikelola oleh APRIL di Perkebunan Ukui, Pelalawan, Riau. Program ini melibatkan gajah-gajah jinak untuk patroli hutan dan menjaga gajah liar dari pemukiman. 

Selain itu, dokter hewan sering didatangkan untuk memastikan kesehatan gajah-gajah ini terjaga. Upaya konservasi ini sangat penting untuk menjaga populasi gajah Sumatera tetap ada. Mari kita dukung terus upaya ini!

5 Fakta Unik Gajah Sumatera

Gading Gajah Sumatera
Belalai dan gading Gajah Sumatera. Sumber: IST

Sekarang, kita masuk ke bagian yang seru, yaitu fakta-fakta unik tentang gajah Sumatera! Siap-siap terkesima, Sobat Suka Fakta!

1. Lobus Temporal dan Kemampuan Memori

Tahu nggak sih, gajah punya lobus temporal (bagian otak terkait memori) yang lebih besar dan lebih padat dibandingkan manusia? Makanya ada pepatah “gajah tidak pernah lupa”. Mereka bisa mengingat jalan dan lokasi air dari jarak yang sangat jauh.

2. Fungsi Belalai dan Gading

Belalai gajah Sumatera sangat multifungsi, lho! Belalai ini punya sekitar 150.000 unit otot dan bisa digunakan untuk mengambil makanan, minum air, bahkan sebagai snorkel saat berenang. 

Gading mereka juga unik, gigi seri raksasa yang terus tumbuh sepanjang hidup mereka. Gading ini digunakan untuk mengupas kulit kayu atau menggali akar.

3. Ketebalan Kulit dan Cara Menjaga Suhu Tubuh

Kulit gajah Sumatera tebal banget, sekitar 2,5 cm. Lipatan dan kerutan di kulit mereka bisa menyimpan air lebih banyak, membantu mereka menstabilkan suhu tubuh. Untuk menjaga kulit mereka tetap bersih dan melindungi diri dari sengatan matahari, mereka sering mandi di debu dan tanah.

4. Kebutuhan Makanan dan Air Harian

Gajah Sumatera adalah hewan yang butuh makanan banyak. Mereka butuh makan hingga 230 kg makanan setiap hari, termasuk rumput, daun, ranting, umbi-umbian, dan buah-buahan. Selain itu, mereka juga butuh minum sekitar 160 liter air setiap hari. Bayangin deh, betapa banyaknya kebutuhan mereka!

5. Cara Berkomunikasi

Gajah Sumatera punya cara komunikasi yang unik. Mereka bisa berkomunikasi dengan suara trompet, bahasa tubuh, sentuhan, bau, dan bahkan sinyal seismik yang menyebabkan getaran di tanah. Mereka sangat peka terhadap bunyi-bunyian, sehingga suasana tenang sangat penting buat mereka, terutama saat berkembang biak.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, setelah kita belajar banyak tentang gajah Sumatera, mulai dari klasifikasi ilmiah, morfologi, perilaku, habitat, hingga fakta-fakta unik, kita jadi makin paham betapa pentingnya hewan ini dalam ekosistem hutan Sumatra. 

Gajah Sumatera bukan hanya hewan besar yang mengesankan, tetapi juga penjaga ekosistem yang membantu menjaga keseimbangan alam. Sayangnya, populasi mereka terus menurun akibat berbagai ancaman, seperti perburuan ilegal, kehilangan habitat, dan konflik dengan manusia. 

Oleh karena itu, upaya konservasi sangat diperlukan untuk melindungi mereka dari kepunahan. Jadi, yuk, kita ikut berperan dalam upaya pelestarian gajah Sumatera! Dengan begitu, kita bisa memastikan bahwa generasi mendatang masih bisa melihat dan merasakan keajaiban hewan yang luar biasa ini.

Terima kasih sudah mengikuti artikel ini sampai akhir, Sobat Suka Fakta! Sampai jumpa di artikel menarik berikutnya!

REFERENSI

  • Wikipedia. (2024). Gajah Sumatra. Diakses dari https://id.wikipedia.org/wiki/Gajah_sumatra
  • Balai Besar Taman Nasional Bukit Barisan Selatan. (2024). Mengenal Gajah Sumatera (Elephas Maximus sumatranus). Diakses dari https://programs.wcs.org/btnbbs/Berita-Terbaru/articleType/ArticleView/articleId/10838/Mengenal-Gajah-sumatera-Elephas-Maximus-sumatranus.aspx
  • APRIL Asia. (2024). Enam Fakta Menarik Seputar Gajah dari APRIL Flying Squad. Diakses dari https://www.aprilasia.com/id/our-media/artikel/enam-fakta-menarik-seputar-gajah-dari-april-flying-squad
  • Detik.com. (2024). Mengenal Gajah Sumatera, Berikut Ciri-Cirinya. Diakses dari https://www.detik.com/sumbagsel/berita/d-7127868/mengenal-gajah-sumatera-berikut-ciri-cirinya
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *