Fakta Unik

12 Hewan Khas Sulawesi yang Unik, Beberapa Terancam Punah!

25
×

12 Hewan Khas Sulawesi yang Unik, Beberapa Terancam Punah!

Sebarkan artikel ini
burung rangkong
Potret burung Rangkong Khas Sulawesi. Sumber: IST

Halo Sobat Suka Fakta! Kali ini, kita akan menjelajahi kekayaan alam Sulawesi yang luar biasa. Pulau ini tidak hanya terkenal karena pemandangan alamnya yang memukau, tetapi juga karena keragaman hayatinya yang unik. Sulawesi adalah rumah bagi berbagai hewan khas yang tidak bisa Sobat temukan di tempat lain di dunia. Menarik, kan?

Sulawesi adalah salah satu pulau terbesar di Indonesia, dan di sini, kita bisa menemukan berbagai jenis hewan dengan ciri khas dan adaptasi yang sangat menarik. Setiap hewan memiliki cerita uniknya sendiri, mulai dari cara mereka bertahan hidup hingga peran mereka dalam menjaga keseimbangan ekosistem. Dalam perjalanan ini, kita akan mengenal lebih dekat 12 hewan khas Sulawesi yang patut kita kagumi dan lestarikan.

Namun, di balik keunikan dan keindahan mereka, ada ancaman serius yang mengintai. Perburuan, perusakan habitat, dan perubahan iklim adalah beberapa faktor yang membuat beberapa hewan ini semakin terancam punah. Nah, Sobat Suka Fakta, penting banget buat kita untuk tahu lebih banyak tentang mereka agar bisa membantu upaya konservasi dan pelestarian.

Yuk, kita mulai petualangan ini dan kenali lebih dekat 12 hewan khas Sulawesi yang unik dan beberapa di antaranya bahkan terancam punah!

Daftar Hewan Khas Sulawesi

Sobat Suka Fakta, pasti kalian bertanya-tanya, apa saja hewan khas Sulawesi? Terdapat 12 hewan khas Sulawesi yang akan kita bahas, mulai dari Anoa, Burung Maleo, Tarsius, Yaki, Kuskus, Babirusa, Kuskus Kerdil, Burung Rangkong, Musang Sulawesi, Burung Serak, Beruang Kuskus, dan Buaya Sultana. Satu per satu mengenai penjelasannya akan kita bahas di bawah ini. Stay tuned ya, Sobat Suka Fakta! 

1. Anoa

hewan khas sulawesi
Potret Hewan Anoa Khas Sulawesi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, yuk, kita kenalan dengan Anoa, si kerbau kecil yang hanya bisa Sobat temukan di Sulawesi. Anoa ini memang beda dari kerbau biasa yang kita kenal. Ukurannya lebih kecil, bahkan ada yang bilang mirip kambing, tapi jangan salah, kekuatan dan keunikannya bikin Anoa jadi hewan yang spesial.

Anoa terbagi dua jenis, yaitu Anoa Pegunungan dan Anoa Dataran Rendah. Perbedaan mereka bisa Sobat lihat dari bentuk tubuh dan ukuran tanduknya. Mereka biasanya hidup di hutan dan sangat pemalu, jadi cukup sulit untuk ditemukan. 

Kalau merasa terancam, Anoa punya cara unik untuk bertahan, yaitu menyelam ke rawa-rawa atau bertarung dengan tanduknya. Dengan segala keunikannya, Anoa sisa berapa? Sayangnya, populasi Anoa semakin menurun karena perburuan dan penggundulan hutan. Sekarang, jumlah mereka diperkirakan hanya sekitar 5.000 ekor.

2. Burung Maleo

Burung Maleo
Potret Hewan Burung Maleo Khas Sulawesi. Sumber: IST.

Selanjutnya, kita kenalan dengan Burung Maleo. Apa keunikan Burung Maleo? Burung Maleo ini nggak kayak burung lain yang bikin sarang di atas pohon. Mereka lebih suka mengubur telur-telur besarnya di pasir vulkanik atau pantai yang hangat.

Burung Maleo punya penampilan yang mencolok dengan bulu hitam dan putih serta benjolan hitam di kepalanya. Sayangnya, telur mereka yang besar dan berharga sering jadi incaran masyarakat lokal sebagai sumber protein dan obat. Hal ini bikin populasi Burung Maleo menurun drastis. Mereka sekarang terancam punah karena perburuan dan perusakan habitat. Makanya, kita harus bantu lestarikan burung cantik ini, ya!

3. Tarsius

Gambar Tarsius
Potret Hewan Tarsius Khas Sulawesi. Sumber: IST

Nah, Sobat Suka Fakta, sekarang kita kenalan dengan primata terkecil di dunia yang cuma ada di Sulawesi, yaitu Tarsius. Hewan ini super kecil, dengan panjang tubuh cuma 10-15 cm dan berat sekitar 80-150 gram. Yang bikin Tarsius unik adalah matanya yang besar banget, membantu mereka melihat di malam hari.

Apakah Tarsius aktif di malam hari? Tarsius ini hewan nokturnal, artinya mereka aktif di malam hari dan tidur di siang hari. Mereka hidup di hutan dan memakan serangga, cacing, kodok, dan kadal. Menariknya lagi, Tarsius adalah hewan yang setia, mereka hidup berpasangan seumur hidup. Namun, karena rentan terhadap gangguan, Tarsius bisa mati karena stres. Jadi, penting banget buat kita menjaga habitat mereka tetap aman dan tenang.

4. Yaki

hewan yaki
Potret Hewan Yaki Khas Sulawesi. Sumber: IST

Selanjutnya, kita akan berkenalan dengan Yaki atau Monyet Hitam Sulawesi. Yaki ini primata endemik yang punya bulu hitam pekat dan wajah tanpa bulu. Mereka hidup bergerombol di Sulawesi Utara dan pulau-pulau sekitarnya.

Yaki adalah herbivora yang memakan buah-buahan, daun, bunga, dan serangga. Mereka punya peran penting dalam ekosistem karena membantu menyebar biji tanaman.

Dengan segala keunikannya, apakah Yaki hewan langka? Sayangnya, Yaki juga menghadapi ancaman serius dari perburuan dan perdagangan ilegal. Populasi mereka terus menurun dan sekarang termasuk dalam daftar hewan terancam punah. Kita harus lebih peduli dan membantu melindungi mereka, ya!

5. Kuskus Beruang Sulawesi

Hewan kuskus beruang
Potret Hewan Kuskus beruang Khas Sulawesi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kali ini kita akan kenalan dengan Kuskus Beruang Sulawesi, marsupial unik yang punya kantong di perutnya. Kuskus Beruang Sulawesi ini punya tubuh sepanjang 35-65 cm dan berat sekitar 1-6 kg. Bulu mereka bisa berwarna coklat, abu-abu, atau putih dengan bintik-bintik hitam.

Kuskus Beruang Sulawesi hidup di puncak pohon dan punya ekor panjang yang bisa digunakan untuk bergantung. Mereka makan daun, buah-buahan, bunga, dan nektar. Karena hidup di pohon, mereka termasuk hewan arboreal. Meski nggak banyak informasi tentang ancaman yang mereka hadapi, penting banget buat kita melestarikan habitat mereka supaya tetap nyaman dan aman.

6. Babi Rusa

Gambar Babi rusa Sulawesi
Potret Hewan Babi rusa Khas Sulawesi Sumber: IST

Babi rusa adalah babi hutan dengan taring yang sangat khas. Babi rusa memiliki bulu yang jarang dan berwarna abu-abu atau cokelat. Yang membuat mereka istimewa adalah taring panjang yang tumbuh dari rahang atasnya, melengkung ke atas hingga hampir menyentuh mata. Taring ini hanya dimiliki oleh jantan dan digunakan untuk berkelahi dengan jantan lain.

Babi rusa adalah hewan omnivora yang memakan rumput, akar, buah-buahan, dan hewan kecil. Mereka lebih aktif mencari makanan di malam hari untuk menghindari predator. 

Pasti Sobat bertanya-tanya, apakah Babi rusa terancam punah? Sayangnya, seperti banyak hewan khas Sulawesi lainnya, Babirusa menghadapi ancaman dari perburuan dan perusakan habitat. Populasi mereka tersebar di hutan hujan tropis Sulawesi, termasuk pulau-pulau seperti Sula, Togian, Malenge, dan Buru. Melestarikan habitat mereka sangat penting untuk menjaga keberadaan Babirusa.

7. Kuskus Kerdil

hewan kuskus kerdil
Potret Hewan Kuskus kerdil Khas Sulawesi. Sumber: Dok.insiden24.com

Selanjutnya, kita akan berkenalan dengan Kuskus Kerdil, salah satu marsupial terkecil dari Sulawesi. Apa ciri-ciri Kuskus? Kuskus Kerdil memiliki tubuh yang kecil dengan panjang sekitar 13-18 cm dan berat 60-100 gram. Bulu mereka bisa berwarna coklat, abu-abu, atau putih dengan garis hitam di punggungnya, dan ekor panjang berbulu yang bisa digunakan untuk bergantung di pohon.

Kuskus Kerdil adalah hewan arboreal yang hidup di hutan-hutan, terutama di dataran rendah seperti Kepulauan Butung, Kepulauan Muna, dan Kepulauan Peleng. Mereka memakan daun, buah-buahan, bunga, dan serangga. Kuskus Kerdil termasuk hewan sosial yang hidup dalam kelompok kecil. Meski kecil, peran mereka dalam ekosistem sangat penting, jadi kita harus melindungi habitat mereka agar tetap lestari.

8. Burung Rangkong

Burung Rangkong
Potret Hewan Burung Rangkong Khas Sulawesi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kali ini kita kenalan dengan Burung Rangkong, burung khas Sulawesi yang punya paruh besar dan melengkung. Burung Rangkong memiliki bulu berwarna kuning dan biru di bagian kepalanya dengan jambul merah di atas kepala, serta tubuh berwarna hitam. Paruh besar mereka digunakan untuk menggali lubang di pohon, tempat mereka membuat sarang dan menyimpan makanan.

Dengan segala keunikan yang dimiliki, pasti Sobat bertanya-tanya, Burung Rangkong memakan apa? Burung Rangkong adalah pemakan buah-buahan, biji-bijian, dan serangga. Mereka termasuk burung monogami yang hidup berpasangan seumur hidup. Habitat mereka tersebar di hutan-hutan Sulawesi. Sayangnya, perburuan dan kehilangan habitat membuat mereka semakin terancam. Upaya pelestarian dan perlindungan habitat mereka sangat penting untuk memastikan keberlangsungan hidup Burung Julang.

9. Musang Sulawesi

Musang Sulawesi
Potret Hewan Musang Khas Sulawesi. Sumber: IST

Lanjut, Sobat Suka Fakta, kita berkenalan dengan Musang Sulawesi, hewan yang cukup misterius dan sulit dijumpai. Musang Sulawesi atau Sulawesi Palm Civet memiliki bulu berwarna coklat, abu-abu, atau hitam, dengan bercak putih di wajah, leher, dan dada. Ekor panjang berbulu mereka digunakan untuk keseimbangan saat bergerak di hutan.

Musang Sulawesi adalah hewan omnivora yang memakan buah-buahan, biji-bijian, serangga, telur, dan hewan kecil. Mereka aktif di malam hari (nokturnal) dan sering mencari makan di perkebunan kopi. Karena sensitif terhadap kehadiran manusia, mereka cukup sulit dijumpai dan sering bersembunyi. Melindungi habitat mereka di hutan Sulawesi sangat penting agar keberadaan mereka tetap terjaga.

10. Burung Serak

Burung Serak
Potret Hewan Burung Serak Khas Sulawesi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kali ini kita mengenal Burung Serak, burung khas Sulawesi yang masuk dalam keluarga burung hantu. Burung Serak memiliki ukuran yang cukup besar, sekitar 40-46 cm, dengan lempeng wajah agak gelap dan tepi muka berwarna gelap. Mereka tinggal di habitat sekitar tepian hutan, perkebunan kelapa, dan kawasan pedesaan dengan ketinggian hingga 1200 mdpl.

Burung Serak adalah pemburu malam yang handal, mencari mangsa di malam hari. Mereka bisa ditemukan di Taman Nasional Tangkoko, Bitung. Namun, ancaman dari perburuan dan perubahan habitat membuat mereka harus terus dilindungi. Melestarikan habitat mereka sangat penting agar Burung Serak tetap bisa hidup dan berkembang biak dengan baik.

11. Beruang Kuskus

Hewan Endemik Kuskus beruang Sulawesi.
Potret Hewan Beruang Kuskus Khas Sulawesi. Sumber: IST

Beruang Kuskus memiliki tubuh yang lebih besar dibandingkan kuskus lainnya, dengan tinggi sekitar 56 cm dan ekor panjang 54 cm. Beratnya bisa mencapai 8 kg, dan mereka memiliki bulu yang lembut dengan warna coklat, abu-abu, atau putih.

Beruang Kuskus adalah hewan pendiam yang hampir tidak mengeluarkan suara kecuali jika mereka merasa terancam. Mereka aktif pada siang hari dan menghabiskan sebagian besar waktunya untuk tidur dan beristirahat. Makanan utama mereka adalah dedaunan dan buah-buahan. Melestarikan habitat mereka sangat penting agar Beruang Kuskus tetap bisa hidup dengan tenang dan berkembang biak.

12. Buaya Sultana

Buaya Sultana
Potret Hewan Buaya Sultana Khas Sulawesi. Sumber: IST

Terakhir, Sobat Suka Fakta, kita akan berkenalan dengan Buaya Sultana, salah satu predator yang hidup di perairan Sulawesi. Buaya Sultana ini memiliki tubuh yang besar dan kuat, dengan rahang yang sangat kuat untuk menangkap mangsa. Mereka hidup di sungai-sungai, danau, dan rawa-rawa di Sulawesi.

Buaya Sultana adalah predator yang sangat efisien dan memakan berbagai jenis hewan, termasuk ikan, burung, dan mamalia kecil. Mereka juga menghadapi ancaman dari perburuan dan kehilangan habitat karena aktivitas manusia. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk melindungi perairan di Sulawesi agar Buaya Sultana tetap bisa bertahan hidup dan menjaga keseimbangan ekosistem.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, itulah tadi 12 hewan khas Sulawesi yang unik dan beberapa di antaranya bahkan terancam punah. Keanekaragaman hayati Sulawesi memang luar biasa, dan setiap hewan memiliki peran penting dalam ekosistem. Melindungi dan melestarikan habitat mereka adalah tugas kita bersama agar generasi mendatang masih bisa menikmati keindahan dan keunikan mereka.

Jadi, mari kita dukung upaya konservasi dan selalu peduli terhadap lingkungan sekitar kita. Dengan begitu, kita bisa membantu menjaga keseimbangan alam dan memastikan bahwa hewan-hewan khas Sulawesi ini tetap ada untuk waktu yang lama. Terima kasih sudah mengikuti petualangan ini, dan sampai jumpa di artikel berikutnya!

REFERENSI:

  • Traveloka. (n.d.). 10 Hewan Khas Sulawesi yang Unik dan Langka. Retrieved from https://www.traveloka.com/id-id/explore/destination/hewan-khas-sulawesi-yang-unik-dan-langka-acc/334123
  • Indonesia Travel. (n.d.). 6 Hewan Menarik Endemik Sulawesi. Retrieved from https://www.indonesia.travel/au/en/trip-ideas/6-intriguing-animals-endemic-to-sulawesi.html
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *