Fakta Unik

10 Fakta Unik Jerapah, Si Lucu Berleher Panjang yang Jarang Minum

44
×

10 Fakta Unik Jerapah, Si Lucu Berleher Panjang yang Jarang Minum

Sebarkan artikel ini
Jerapah
10 Fakta Unik Jerapah, Si Lucu Berleher Panjang yang Jarang Minum. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Kalian tau gak, ternyata ada, lho hewan berleher panjang, seperti kura-kura leher ular rote, dan jerapah. Yap, jerapah! Hewan ini nggak cuma terkenal karena bentuk tubuhnya yang unik, tapi juga punya segudang fakta menarik yang bikin kita kagum. 

Jerapah, si penghuni sabana Afrika ini, adalah hewan darat tertinggi di dunia. Dengan leher yang super panjang, kaki yang jangkung, dan pola bulu yang khas, jerapah selalu berhasil mencuri perhatian. 

Nah, dalam artikel ini, kita bakal ungkap fakta-fakta unik tentang jerapah yang bikin kamu tercengang. Kita akan bahas mulai dari tinggi badannya yang luar biasa, pola bulunya yang unik, sampai kebiasaan minumnya yang beda dari hewan lain. 

Jadi, siap-siap ya, Sobat Suka Fakta, buat tahu lebih banyak tentang hewan eksotis ini! Tanpa berlama-lama lagi, yuk kita mulai petualangan seru ini dan cari tahu lebih banyak tentang jerapah, si leher panjang yang mengagumkan!

1. Tinggi Tubuhnya Bisa Mencapai 6 Meter dan Panjang Leher 2 Meter

Jerapah.
Potret fisik hewan Jerapah. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, siapa di sini yang pernah melihat jerapah secara langsung? Kalau sudah, pasti kamu tahu dong kalau mereka super tinggi! 

Jerapah dewasa bisa mencapai tinggi antara 4,3 hingga 5,7 meter. Wah, itu lebih tinggi dari tiga orang dewasa yang berdiri di atas bahu satu sama lain, lho! Tapi, yang paling menarik tentu saja lehernya yang sangat panjang, bisa mencapai 2,4 meter. Bayangkan, leher mereka lebih panjang dari panjang tubuh manusia rata-rata!

Leher panjang ini tidak cuma untuk gaya-gayaan, ya. Jerapah menggunakan lehernya untuk menjangkau dedaunan di puncak pohon yang tidak bisa dijangkau hewan lain. Ini adalah salah satu adaptasi mereka untuk bertahan hidup di alam liar. 

Dengan lehernya yang panjang itu, jerapah bisa makan daun segar di tempat yang sulit dijangkau, sehingga menghindari persaingan makanan dengan hewan herbivora lainnya.

2. Terbagi Menjadi Empat Spesies Utama

Jerapah
Potret Hewan Jerapah Masai. Sumber: Dok. pixabay.com

Nah, Sobat Suka Fakta, tahukah kamu bahwa jerapah tidak hanya terdiri dari satu jenis saja? Yup, para ilmuwan mengelompokkan jerapah menjadi empat spesies utama, yaitu Jerapah Masai, Jerapah Selatan, Jerapah Utara, dan Jerapah Reticulated. Setiap spesies ini punya ciri khas dan penyebaran geografis yang berbeda-beda.

Misalnya, Jerapah Masai dikenal dengan bintik-bintiknya yang bergerigi dan bisa ditemukan di Kenya bagian selatan dan Tanzania. Lalu, ada Jerapah Selatan yang punya dua subspesies, yaitu Jerapah Angola dan Jerapah Afrika Selatan. 

Jerapah Utara sendiri memiliki tiga subspesies, yaitu Jerapah Nubia, Jerapah Kordofan, dan Jerapah Afrika Barat. Tentu saja, ada Jerapah Reticulated yang terkenal dengan pola garis putih tebal yang membatasi bintik-bintiknya.

Setiap spesies dan subspesies ini hidup di berbagai belahan Afrika, dan mereka memiliki adaptasi khusus sesuai dengan lingkungan tempat tinggal mereka. Menarik banget, kan?!

3. Tubuhnya Memiliki Pola Bintik Unik Seperti Sidik Jari Manusia

bentuk pola pada tubuh Jerapah.
Potret bentuk pola pada tubuh Jerapah. Sumber: IST

Sekarang, kita lanjut ke fakta berikutnya, Sobat Suka Fakta. Kalau kamu perhatikan jerapah, pasti kamu akan melihat pola bintik-bintik yang menutupi tubuh mereka. 

Nah, tahukah kamu kalau setiap jerapah punya pola bintik yang unik, layaknya sidik jari manusia? Yup! Pola bintik itu akan berbeda-beda layaknya sidik jari manusia. Artinya, tidak ada dua jerapah yang memiliki pola bintik yang sama persis!

Pola bulu ini bukan cuma buat gaya-gayaan, tapi juga berfungsi sebagai kamuflase di habitat aslinya. Saat berada di antara pepohonan dan semak-semak, pola ini membantu jerapah untuk menyamarkan diri dari predator. 

Pola bintik ini juga bisa berbeda-beda tergantung spesiesnya. Misalnya, Jerapah Reticulated memiliki bintik coklat-oranye yang dipisahkan oleh garis putih tebal, sementara Jerapah Masai memiliki bintik yang lebih gelap dengan garis coklat di antaranya.

Keunikan pola bintik ini membuat jerapah semakin menarik untuk dipelajari. Jadi, kapanpun kamu melihat jerapah, coba deh perhatikan pola bintiknya dan bandingkan dengan yang lain. Pasti seru!

4. Herbivora yang Bisa Menghabiskan 45 kg Daun dan Ranting Per Harinya

 Jerapah
Potret Hewan Jerapah. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, siapa di sini yang suka makan sayur-sayuran? Kalau kamu suka, berarti kamu punya kesamaan dengan jerapah. Yup! Jerapah adalah herbivora sejati, artinya mereka hanya makan tumbuhan. 

Makanan utama jerapah adalah daun, terutama daun dari pohon akasia yang tinggi. Dengan leher dan lidah panjangnya yang bisa mencapai 45 cm, jerapah bisa menjangkau daun-daun yang berada di puncak pohon.

Uniknya, jerapah menghabiskan sebagian besar waktunya untuk makan. Mereka bisa menghabiskan hingga 45 kg daun dan ranting setiap hari. Waktu makan mereka biasanya berlangsung di pagi dan sore hari, saat matahari tidak terlalu terik. Jerapah juga mengunyah dengan sangat hati-hati, menggunakan bibir atas yang fleksibel dan berbulu untuk melindungi mulut mereka dari duri tajam.

Leher panjang jerapah bukan cuma buat gaya, tapi juga memudahkan mereka untuk mencari makan di ketinggian yang tidak bisa dijangkau oleh hewan lain. Ini membuat mereka memiliki keuntungan tersendiri dalam mencari makanan di alam liar.

5. Jarang Minum karena Bentuk Tubuhnya yang Sulit Menjangkau Tanah

Jerapah Minum
Potret Jerapah sedang Minum. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, meskipun jerapah bisa makan banyak, tapi jerapah tidak sering minum air. Mereka biasanya mendapatkan sebagian besar air dari makanan berdaun yang mereka makan. 

Namun, ketika mereka perlu minum, jerapah memiliki cara yang unik untuk melakukannya. Leher panjang mereka sebenarnya terlalu pendek untuk mencapai tanah secara langsung. Jadi jerapah harus merentangkan kaki depan mereka atau berlutut untuk bisa minum. 

Sayangnya, posisi ini membuat mereka rentan terhadap serangan predator. Jadi, jerapah sangat berhati-hati saat minum. Biasanya, mereka akan minum secara bergantian dalam kelompok, sehingga selalu ada yang berjaga untuk mengawasi predator.

Posisi minum yang rumit dan berbahaya ini membuat jerapah hanya minum beberapa hari sekali. Hewan ini lebih mengandalkan air yang diperoleh dari makanan mereka untuk tetap terhidrasi.

6. Hidup Berkelompok Namun Tidak Teritorial

jerapah.
Potret sekeompok jerapah. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kamu mungkin bertanya-tanya, bagaimana sih jerapah berkomunikasi dan berinteraksi satu sama lain? Ternyata, jerapah punya berbagai cara unik untuk berkomunikasi, lho. 

Meskipun mereka terlihat pendiam, jerapah sebenarnya bisa mengeluarkan berbagai suara seperti erangan, dengkuran, desisan, dan dengusan. Suara-suara ini biasanya digunakan dalam interaksi sosial dan untuk memberi peringatan kepada anggota kelompok lainnya.

Selain suara, jerapah juga menggunakan bahasa tubuh untuk berkomunikasi. Misalnya, pejantan yang dominan akan berdiri dengan postur tegak dan memperlihatkan sisi tubuhnya untuk menunjukkan kekuatan. Sementara itu, jerapah yang lebih rendah dalam hierarki akan menunjukkan sikap tunduk dengan menundukkan kepala dan telinga.

Dalam hal perilaku sosial, jerapah biasanya hidup dalam kelompok yang disebut menara. Kelompok ini bisa terdiri dari beberapa jerapah betina dengan anak-anak mereka, atau kelompok jerapah jantan yang lebih muda. 

Pejantan dewasa seringkali lebih soliter, namun mereka bisa bergabung dengan kelompok betina saat musim kawin. Menariknya, kelompok jerapah ini cukup fleksibel dan anggotanya bisa bergabung atau pergi kapan saja.

Jerapah juga memiliki struktur sosial yang unik. Mereka tidak teritorial, tetapi memiliki wilayah jelajah yang bervariasi tergantung pada ketersediaan makanan dan air. Kehadiran manusia bisa mempengaruhi tatanan sosial jerapah, jadi penting bagi kita untuk menjaga habitat alami mereka agar mereka bisa hidup dan berinteraksi dengan normal.

Seru banget kan, Sobat Suka Fakta? Jadi, selain punya leher panjang dan tubuh jangkung, jerapah juga punya cara hidup dan berinteraksi yang sangat menarik! Jangan lewatkan fakta-fakta lainnya di bagian berikutnya.

7. Masa Kehamilan Jerapah Berlangsung Selama 15 Bulan

Jerapah
Potret Jerapah dan anaknya. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, pernahkah kamu penasaran bagaimana jerapah melahirkan dan merawat anak-anaknya? Proses reproduksi jerapah ternyata sangat menarik dan penuh dengan tantangan. 

Jerapah betina bisa hamil sepanjang tahun dan memiliki siklus estrus kira-kira setiap 15 hari. Setelah pembuahan, masa kehamilan jerapah berlangsung sekitar 400-460 hari, atau sekitar 15 bulan. Lama banget, ya?!

Ketika waktunya tiba, jerapah betina akan melahirkan sambil berdiri. Ini berarti bayi jerapah yang baru lahir akan jatuh dari ketinggian sekitar 2 meter ke tanah. Tapi jangan khawatir, Sobat Suka Fakta! Jatuhnya bayi jerapah ini justru membantu memecahkan kantung ketuban dan merangsang bayi untuk mengambil napas pertama. 

Bayi jerapah biasanya memiliki tinggi sekitar 1,7-2 meter saat lahir dan bisa berdiri dalam waktu beberapa jam. Setelah lahir, induk jerapah sangat perhatian dalam merawat anaknya. 

Induk dan anak sering kali bergabung dalam kelompok yang disebut “kawanan pembibitan” di mana beberapa induk dan anak-anaknya berkumpul bersama. Induk akan tetap waspada terhadap ancaman dan siap menendang predator yang mendekat demi melindungi anaknya.

Anak jerapah menyusu selama sekitar 6-8 bulan, meskipun mereka mulai makan daun pada usia empat bulan. Ikatan antara induk dan anak sangat kuat, dan anak jerapah akan tetap dekat dengan induknya selama sekitar satu setengah tahun sebelum menjadi mandiri.

8. Menggunakan Penglihatan, Tendangan, dan Strategi Sosial Untuk Bertahan dari Predator 

 jerapah
Pitret cara jerapah menendang. Sumber: IST

Nah, Sobat Suka Fakta, jerapah mungkin terlihat tenang dan damai, tapi mereka harus selalu waspada terhadap ancaman dari predator. Predator utama jerapah adalah singa, tetapi macan tutul, hyena tutul, dan anjing liar Afrika juga bisa menjadi ancaman, terutama bagi anak jerapah.

Jerapah memiliki beberapa cara untuk melindungi diri. Pertama, tinggi badan mereka yang menjulang dan penglihatan yang tajam memungkinkan mereka untuk melihat predator dari jarak jauh. Ini memberi mereka waktu untuk melarikan diri atau bersiap menghadapi ancaman. 

Ketika menghadapi predator, jerapah dewasa bisa memberikan tendangan yang sangat kuat. Tendangan dari kaki panjang mereka bisa cukup kuat untuk melukai atau bahkan membunuh predator yang mendekat.

Selain tendangan, jerapah juga menggunakan strategi sosial untuk menghindari bahaya. Misalnya, saat minum air di mana mereka harus menundukkan kepala dan menjadi rentan, jerapah minum secara bergantian. Selalu ada jerapah yang berjaga untuk mengawasi predator sementara yang lainnya minum. Ini membantu mengurangi risiko serangan mendadak.

Anak jerapah lebih rentan terhadap serangan predator, jadi induk jerapah sangat protektif terhadap anak-anaknya. Mereka akan berdiri di dekat anak-anaknya dan siap melawan jika ada predator yang mendekat. Induk jerapah juga sering meninggalkan anaknya di tempat yang aman saat mereka pergi mencari makan, memastikan bahwa anaknya tetap terlindungi.

Dengan kombinasi penglihatan yang baik, tendangan kuat, dan strategi sosial, jerapah memiliki cara-cara yang efektif untuk mempertahankan diri dari ancaman di alam liar. Meski demikian, hidup di alam liar tetap penuh tantangan, dan jerapah harus selalu waspada untuk bertahan hidup.

Nah, Sobat Suka Fakta, gimana? Menarik banget kan kehidupan jerapah? Masih ada beberapa fakta unik lainnya yang akan kita bahas. Tetap lanjutkan membaca untuk menemukan lebih banyak wawasan tentang hewan luar biasa ini!

9. Anggota Tubuhnya Didesain dengan Berbagai Adaptasi Fisiologis Menakjubkan

Jerapah
Potret Jantung Jerapah. Sumber: Dok. tribunnewswiki.com

Sobat Suka Fakta, sekarang kita bahas adaptasi fisiologis jerapah yang nggak kalah keren. Sebagai hewan tertinggi di darat, jerapah punya beberapa adaptasi luar biasa yang membuat mereka bisa bertahan hidup dengan efektif.

Pertama-tama, mari kita bicara tentang jantung jerapah. Sobat, jantung jerapah ternyata sangat besar dan kuat. Bayangkan saja, beratnya bisa mencapai 11 kg dan panjang sekitar 60 cm. 

Kenapa jantungnya harus sebesar itu? Karena jerapah membutuhkan tekanan darah yang sangat tinggi untuk memompa darah ke otaknya yang terletak jauh di atas tubuhnya. Tekanan darah jerapah bisa dua kali lipat lebih tinggi dari manusia. Bayangkan, betapa kuatnya jantung mereka!

Selain itu, jerapah memiliki sistem kardiovaskular yang sangat terspesialisasi. Mereka memiliki vena jugularis yang sangat unik dengan serangkaian katup satu arah yang mencegah aliran darah berlebih ke otak ketika mereka menundukkan kepala untuk minum. Ini adalah adaptasi penting untuk menghindari pingsan akibat perubahan mendadak dalam tekanan darah.

Leher panjang jerapah juga memiliki adaptasi khusus. Meskipun leher mereka sangat panjang, tapi jerapah hanya memiliki tujuh tulang leher, sama seperti manusia. Namun, setiap tulang leher jerapah sangat panjang, mencapai lebih dari 28 cm. 

Tulang-tulang ini dihubungkan oleh sendi bola dan soket yang memungkinkan fleksibilitas dan gerakan yang diperlukan untuk menjangkau daun-daun tinggi di pohon.

Ossicones, atau struktur mirip tanduk pada kepala jerapah, juga memiliki fungsi penting. Selain digunakan dalam pertarungan untuk menunjukkan dominasi, ossicones ini mungkin membantu dalam termoregulasi karena memiliki vaskularisasi yang baik.

10. Masuk Kategori Rentan Akan Kepunahan

Jerapah
Potret Hewan Jerapah. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, jerapah saat ini diklasifikasikan oleh IUCN sebagai hewan yang rentan terhadap kepunahan. Bayangkan, populasi jerapah telah menurun sekitar 30% selama 30 tahun terakhir. Beberapa ancaman utama bagi jerapah adalah hilangnya habitat akibat perluasan lahan pertanian, penebangan pohon, dan urbanisasi. 

Selain itu, perburuan liar yang mengincar daging, kulit, dan bagian tubuh lainnya juga menjadi ancaman serius bagi jerapah. Di beberapa daerah, konflik antara manusia dan satwa liar juga berkontribusi pada penurunan populasi jerapah.

Meski begitu, ada banyak upaya yang dilakukan untuk melindungi jerapah dan habitat mereka. Banyak taman nasional dan cagar alam di Afrika yang menyediakan perlindungan bagi jerapah dan satwa liar lainnya. Upaya konservasi berbasis komunitas juga penting, di mana masyarakat lokal dilibatkan dalam perlindungan dan pengelolaan habitat jerapah.

Translokasi jerapah dari satu area ke area lain juga dilakukan untuk membantu meningkatkan populasi di daerah yang telah kehilangan jerapah. Namun, ini bukanlah tugas yang mudah dan membutuhkan perencanaan yang matang serta monitoring yang terus-menerus.

Selain itu, kesadaran publik dan edukasi juga memainkan peran penting dalam konservasi jerapah. Dengan lebih banyak orang yang tahu tentang kondisi jerapah dan ancaman yang mereka hadapi, semakin besar kemungkinan kita bisa melindungi hewan luar biasa ini.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, gak kerasa kita udah ada penghujung artikel, sekarang kamu sudah tahu banyak tentang jerapah. Hewan ini adalah salah satu makhluk paling luar biasa di bumi, dan fakta-fakta yang telah kita bahas hanya sebagian kecil dari betapa menariknya kehidupan mereka.

Terima kasih sudah mengikuti perjalanan kita mengenal lebih dekat tentang jerapah. Jangan lupa untuk selalu peduli dan mendukung upaya konservasi agar kita bisa terus menikmati keunikan dan keindahan jerapah di masa depan. Sampai jumpa di artikel berikutnya, Sobat Suka Fakta!

REFERENSI

  • Wikipedia. (2024). Giraffe. Diakses dari https://en.wikipedia.org/wiki/Giraffe.
  • National Geographic Kids. (2024). Giraffe Facts. Diakses dari https://kids.nationalgeographic.com/animals/mammals/facts/giraffe.
  • Toucan Box. (2024). 15 Giraffe Facts for Kids. Diakses dari https://www.toucanbox.com/facts-for-kids/giraffe-facts.
  • Ultimate Kilimanjaro. (2024). 12 Fun Facts About Giraffes. Diakses dari https://www.ultimatekilimanjaro.com/12-fun-facts-about-giraffes.
  • Mental Floss. (2024). 20 Things You Might Not Know About Giraffes. Diakses dari https://www.mentalfloss.com/article/56318/20-things-you-might-not-know-about-giraffes.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *