Fakta Unik

Mengenal Ular Rumah, Ular yang Cocok Dijadikan Peliharaan

53
×

Mengenal Ular Rumah, Ular yang Cocok Dijadikan Peliharaan

Sebarkan artikel ini
Ular Rumah
Mengenal Ular Rumah, Ular yang Cocok Dijadikan Peliharaan. Sumber: Dok. tyroneping.co.

Hai, Sobat Suka Fakta! Kalian pernah dengar tentang ular rumah? Sesuai dengan namanya, hewan yang satu ini memang cenderung bersahabat, berbeda dengan ular kobra hutan yang terkenal mematikan.

Nah, sobat tahu nggak mengapa disebut ular rumah? Mereka adalah salah satu jenis ular yang sering nongkrong di sekitar rumah penduduk. Mereka terkenal dengan sifatnya yang jinak dan gampang beradaptasi. Jadi cocok banget buat kalian yang pengen coba pelihara reptil eksotis.

Nah, di artikel ini kita bakal bahas semua tentang ular rumah. Penasaran, kan?! Jadi, yuk simak terus artikel ini, Sobat Suka Fakta!

Ciri Khas Ular Rumah

Ular berbisa
Peta Benua Afrika. Sumber: IST

Ular rumah, atau dalam bahasa latinnya disebut Lamprophis, adalah ular tidak berbisa yang berukuran sedang. Mereka sering disebut sebagai ular rumah Afrika karena banyak ditemukan di benua tersebut.  Ular ini memiliki variasi pola dan warna yang beragam, mulai dari berbintik, bergaris, hingga berwarna solid.

Nah, kira-kira seberapa besar ular rumah? Menariknya lagi, ular rumah ini bersifat dimorfik seksual, yang artinya ukuran betina dan jantan berbeda. Betina bisa tumbuh hingga sekitar 120 cm, bahkan ada yang mencapai lebih dari 150 cm, sedangkan jantannya hanya tumbuh sampai sekitar 75 cm. Variasi ukurannya yang menarik ini membuat mereka jadi salah satu jenis ular yang paling diminati sebagai hewan peliharaan.

Jenis Ular Rumah yang Paling Terkenal

Ular Rumah
Potret 4 jenis ular rumah. Sumber: Dok. tyroneping.co.

Nah, Sobat Suka Fakta, sekarang kita bahas jenis-jenis ular rumah yang bisa kalian temui. Dalam genus Lamprophis, ada beberapa spesies ular rumah yang cukup terkenal, yaitu:

  • Lamprophis aurora: Dikenal juga sebagai ular rumah aurora, memiliki warna yang cantik dan menarik.
  • Lamprophis fiskii: Ular rumah Fisk, yang masuk dalam kategori rentan (VU).
  • Lamprophis fuscus: Ular rumah perut kuning, yang hampir terancam (LR/nt).
  • Boaedon capensis: Ular rumah coklat atau dikenal juga sebagai ular rumah Cape.

Setiap jenis ular rumah ini punya keunikan tersendiri. Misalnya, Lamprophis aurora dikenal dengan pola warnanya yang indah, sedangkan Boaedon capensis sering ditemukan di perdagangan hewan peliharaan karena perawatannya yang mudah. 

Habitat Ular Rumah

 Habitat Ular
Potret Habitat Ular rumah, Hutan. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, ular rumah ini punya penyebaran yang cukup luas, lho. Mereka bisa ditemukan di seluruh Afrika sub-Sahara dan mampu beradaptasi dengan berbagai macam habitat. Mulai dari semak belukar, hutan, sabana, hingga pegunungan. Menariknya, ular rumah ini sering banget ditemukan di sekitar pemukiman manusia, makanya dinamakan ular rumah. 

Mereka suka tinggal di tempat-tempat seperti rumah, taman, atau bahkan gedung-gedung yang nggak terpakai. Kenapa bisa begitu? Karena mereka memakan hewan pengerat yang sering berkumpul di sekitar manusia. Jadi bisa dibilang mereka membantu kita mengurangi populasi tikus, deh!

Mereka juga terkenal sebagai ular yang sangat mudah beradaptasi. Ada beberapa spesies yang beradaptasi untuk hidup di liang, yang artinya mereka bisa menggali dan membuat rumah di bawah tanah. 

Nah, setelah kita tahu di mana saja mereka bisa ditemukan, yuk kita lanjut ke bagian tentang perilaku dan pola makan ular rumah. Penasaran, kan?!

Kebiasaan dan Perilaku Ular Rumah

Kadal Kecil.
Potret Kadal Kecil. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, ular rumah ini biasanya cukup pemalu dan lebih memilih melarikan diri daripada menyerang jika merasa terancam. Mereka tidak berbisa dan gigitan mereka tidak berbahaya bagi manusia. Reaksi defensif pertama mereka adalah melarikan diri. Jadi kalau ketemu ular rumah, jangan panik, ya!

Dalam hal makanan, ular rumah ini termasuk predator oportunistik. Di alam liar, mereka memakan berbagai jenis mangsa, seperti hewan pengerat, kadal kecil, dan burung. Mereka adalah pemburu malam hari, artinya mereka paling aktif saat malam. 

Ular rumah memanfaatkan gigi tajam mereka untuk menangkap dan melumpuhkan mangsa sebelum menelannya. Di penangkaran, ular rumah biasanya diberi makan tikus kelingking atau hewan pengerat kecil lainnya. Sementara tukik yang baru menetas akan memakan kadal kecil atau tikus yang baru lahir. Ular rumah dewasa biasanya diberi makan setiap minggu.

Siklus Reproduksi Ular Rumah

Ular Betina
Potret anak Lamprophis aurora. Sumber: Dok. ihrm.or.

Sobat Suka Fakta, ular rumah ini termasuk dalam kelompok ular yang bertelur atau ovipar. Betina biasanya bertelur antara 9 hingga 16 butir di awal musim semi. 

Telur-telur ini akan menetas setelah sekitar 60 hingga 90 hari masa inkubasi. Menariknya, betina ular rumah diketahui dapat menyimpan sperma dan bertelur hingga enam kali dalam setahun di penangkaran, meskipun hal ini jarang terjadi di alam liar.

Tukik yang baru menetas biasanya berukuran sekitar 5 hingga 7 inci (13-18 cm) dan sudah siap untuk mencari makan sendiri. Mereka akan memulai dengan memangsa serangga kecil sebelum beralih ke mangsa yang lebih besar seiring pertumbuhan mereka. 

Perawatan tukik di penangkaran cukup sederhana, asal kita bisa menyediakan lingkungan yang sesuai dan makanan yang cukup. Pastikan juga kandang mereka bersih dan memiliki tempat berlindung yang aman.

Ular Rumah Dijual Sebagai Hewan Peliharaan

 Ular Rumah.
Potret Ular Rumah. Sumber: Dok. tyroneping.co.

Nah, Sobat Suka Fakta, buat kalian yang tertarik memelihara ular rumah, bagian ini penting banget. Ular rumah Afrika, khususnya Boaedon capensis, adalah salah satu ular yang paling sering ditemukan dalam perdagangan hewan peliharaan eksotis. Mereka mudah dirawat dan punya temperamen yang jinak, cocok buat kalian yang baru mulai hobi pelihara ular.

Ular rumah bisa hidup hingga 20 tahun dengan perawatan yang tepat. Mereka membutuhkan kandang yang cukup besar dengan suhu dan kelembapan yang sesuai. Pastikan kandang mereka memiliki tempat berlindung dan permukaan yang bisa dipanjat, karena ular rumah ini juga dikenal sebagai pemanjat yang terampil.

Dalam hal makanan, ular rumah di penangkaran biasanya diberi makan tikus kelingking atau hewan pengerat kecil lainnya setiap minggu. Betina yang lebih besar mungkin memerlukan makanan yang lebih besar, seperti tikus. Jangan lupa untuk menyediakan air bersih setiap hari dan memantau kesehatan mereka secara rutin.

Dengan semua informasi ini, kalian sekarang siap untuk merawat ular rumah sebagai peliharaan. Mereka bukan hanya hewan yang menarik untuk dipelihara, tetapi juga membantu mengendalikan populasi hewan pengerat di sekitar rumah kita. 

Lanjut ke bagian berikutnya, yuk, kita bahas beberapa fakta menarik tentang ular rumah yang pastinya bikin kalian makin penasaran!

Fakta Menarik Lainnya tentang Ular Rumah

Ular Lamprophis fuscus.
Potret Ular Lamprophis fuscus. Sumber: Dok. chadkeates.co.

Sobat Suka Fakta, sekarang kita masuk ke bagian yang pastinya bakal bikin kalian tambah penasaran dengan ular rumah. Ular rumah ternyata punya banyak fakta menarik yang mungkin belum kalian ketahui. Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Adaptasi di Perkotaan

Ular rumah sangat adaptif dan sering ditemukan di lingkungan perkotaan. Mereka bisa hidup di dalam rumah, taman, atau bahkan di gedung-gedung yang tidak terpakai. Kemampuan mereka untuk beradaptasi dengan lingkungan manusia membuat mereka sering dijumpai di sekitar kita.

2. Kemampuan Memanjat

Meskipun sering ditemukan di tanah, ular rumah ini juga jago memanjat, lho. Mereka bisa naik ke pohon, dinding, bahkan bangunan untuk mencari mangsa atau tempat berlindung. Tubuh mereka yang fleksibel dan otot yang kuat membantu mereka dalam aktivitas memanjat ini.

3. Perilaku Rahasia

Ular rumah dikenal dengan sifatnya yang tertutup dan pemalu. Mereka lebih suka bersembunyi di siang hari, biasanya di tempat tersembunyi seperti celah-celah, di bawah batu, atau di serasah dedaunan. Perilaku ini membantu mereka menghindari predator dan meningkatkan peluang mereka dalam berburu mangsa.

4. Variasi Warna yang Unik

Ular rumah menunjukkan berbagai variasi warna dan pola. Beberapa individu memiliki warna coklat atau hitam yang seragam, sementara yang lain menampilkan pola garis atau bercak. Ada juga varian albino yang ditemukan, menambah keunikan ular ini.

5. Tidak Berbisa

Salah satu alasan ular rumah cocok dijadikan peliharaan adalah karena mereka tidak berbisa. Mereka tidak memiliki kelenjar racun atau taring beracun, dan gigitan mereka juga tidak berbahaya bagi manusia.

Mengapa Memilih Ular Rumah sebagai Peliharaan?

Ular Rumah.
Potret Ular Rumah. Sumber: Dok. youtube.com

Setelah mengetahui berbagai fakta menarik tentang ular rumah, mungkin kalian mulai berpikir untuk memeliharanya. Nah, berikut beberapa alasan mengapa ular rumah cocok dijadikan peliharaan, terutama bagi kalian yang baru mulai hobi reptil:

  • Tidak Berbisa dan Aman: Seperti yang sudah dibahas sebelumnya, ular rumah tidak berbisa, sehingga aman untuk dipelihara, bahkan untuk pemula. Jadi mereka tidak akan membahayakan kalian atau keluarga.
  • Ukuran yang Mudah Dikendalikan: Ukuran ular rumah yang relatif kecil membuat mereka mudah dikendalikan dan dirawat. Jantan biasanya tumbuh hingga sekitar 75 cm, sementara betina bisa mencapai 120 cm.
  • Perawatan yang Mudah: Ular rumah cukup mudah dirawat. Mereka hanya membutuhkan kandang dengan suhu dan kelembapan yang tepat, serta makanan berupa hewan pengerat kecil.
  • Temperamen Jinak: Ular rumah dikenal dengan temperamennya yang jinak dan pemalu. Mereka tidak agresif dan biasanya akan berusaha menghindari konfrontasi dengan manusia.
  • Umur Panjang: Dengan perawatan yang tepat, ular rumah bisa hidup hingga 20 tahun. Jadi, mereka bisa menjadi teman jangka panjang bagi kalian yang memutuskan untuk memeliharanya.

Tips Memelihara Ular Rumah Agar Bisa Hidup Sehat

Sobat Suka Fakta, sebelum kalian memutuskan untuk memelihara ular rumah, ada beberapa tips penting yang perlu kalian ketahui agar ular rumah kalian bisa hidup sehat dan bahagia:

1. Persiapan Kandang

Kamu harus menyediakan kandang yang cukup besar untuk ular rumah agar bisa bergerak dengan leluasa. Pastikan kandang memiliki tempat berlindung dan permukaan yang bisa dipanjat.

2. Suhu dan Kelembapan

Setelah menyiapkan kandang, kamu harus selalu menjaga suhu kandang antara 24-30°C dengan titik panas sekitar 32°C.  Selain itu, kamu juga harus menjaga kelembapan kandang antara 40-60%.

3. Pola Makan dan Nutrisi

Rutinlah memberi makan ular rumah dengan tikus kelingking atau hewan pengerat kecil lainnya setiap minggu. Pastikan makanan yang diberikan sesuai dengan ukuran ular.

4. Pemeriksaan Kesehatan

Jangan lupa untuk melakukan pemeriksaan kesehatan ular rumah secara rutin ke dokter hewan. Perhatikan tanda-tanda penyakit seperti kehilangan nafsu makan, perubahan warna kulit, atau perilaku yang tidak biasa.

5. Kebersihan Kandang

Eits, gak boleh ketinggalan. Kamu juga harus rutin membersihkan kandang secara rutin untuk menghindari penumpukan kotoran dan bakteri. Selian itu, kamu juga harus mengganti air minum setiap hari dan pastikan selalu bersih.

6. Penanganan dengan Hati-Hati

Meski ular rumah jinak, tapi kamu harus tetap merawat ular rumah dengan hati-hati dan perlahan. Hindari mengganggu mereka saat mereka sedang makan atau bersembunyi.

Dengan mengikuti tips-tips ini, kalian bisa memastikan ular rumah kalian hidup dengan sehat dan bahagia. Mereka bukan hanya hewan peliharaan yang menarik, tetapi juga bisa menjadi teman yang setia. Jadi, tunggu apa lagi? Jika kalian tertarik untuk memelihara ular rumah, pastikan kalian siap dengan segala kebutuhan dan perawatannya.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, kita sudah membahas banyak hal tentang ular rumah. Melalui petualanan di dunia ular ini, kita jadi tau bahwa ular rumah tidak berbisa dan memiliki ukuran yang relatif kecil, sehingga aman dan mudah dirawat. Variasi warna dan pola yang dimiliki ular rumah menambah daya tarik mereka sebagai hewan peliharaan eksotis.

Uar rumah adalah hewan peliharaan yang menarik dan mudah dirawat, cocok bagi kalian yang baru memulai hobi memelihara reptil. Mereka tidak hanya memberikan kesenangan dan keunikan, tetapi juga membantu mengendalikan populasi hewan pengerat di sekitar rumah. 

Jadi, jika kalian tertarik, pastikan kalian siap dengan segala kebutuhan dan perawatannya. Semoga artikel ini bermanfaat dan membantu kalian dalam memahami lebih dalam tentang ular rumah, ya!

REFERENSI

Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *