Fakta Unik

Kenapa Manusia Bisa Jatuh Cinta? Ini Penjelasan Ilmiahnya!

129
×

Kenapa Manusia Bisa Jatuh Cinta? Ini Penjelasan Ilmiahnya!

Sebarkan artikel ini
Kenapa Manusia Bisa Jatuh Cinta
Kenapa Manusia Bisa Jatuh Cinta Ini Penjelasan Ilmiahnya. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Pernah nggak sih kalian merasa hati berdebar-debar, tangan berkeringat, dan perasaan melayang-layang setiap kali ketemu seseorang yang spesial? Kalau pernah, bisa jadi itu tanda kalian sedang jatuh cinta. Tapi, pernah kepikiran nggak, kenapa sih orang bisa jatuh cinta? 

Di artikel ini, kita bakal ngobrolin alasan-alasan psikologis kenapa manusia bisa jatuh cinta. Mulai dari reaksi kimia di otak sampai pengaruh masa lalu, semuanya akan kita bahas tuntas.

Jadi, mari kita mulai perjalanan memahami lebih dalam tentang kenapa orang bisa jatuh cinta dan apa yang sebenarnya terjadi dalam diri kita ketika cinta itu datang. Yuk, simak penjelasan berikut ini, Sobat Suka Fakta!

BACA JUGA: Mengenal Perilaku Manipulatif: Ciri-Ciri dan Cara Menghadapinya

Alasan Kenapa Manusia bisa Jatuh Cinta

Jantung
Ilustrasi jantung berdegup kencang. Sumber: IST

Sobat, jatuh cinta itu nggak bisa direncanakan atau diprediksi. Kadang, kita bisa jatuh cinta pada pandangan pertama, tapi ada juga yang butuh waktu lama buat benar-benar merasakan cinta. Yup, proses jatuh cinta nggak cuma melibatkan perasaan, tapi juga ada reaksi kimia di otak dan faktor psikologi lainnya. 

1. Ada Reaksi Kimia di Otak yang Menimbulkan Berbagai Perasaan Bahagia

Oke, kita mulai dari yang pertama, Sobat Suka Fakta. Ternyata, saat kita jatuh cinta, ada reaksi kimia di otak kita yang bikin perasaan jadi campur aduk. Ketika kalian melihat orang yang kalian sukai, otak langsung bekerja dan mengeluarkan berbagai zat kimia. Apa aja sih zat kimia itu?

  • Dopamin: Zat ini bikin kita merasa senang dan puas. Makanya, setiap kali ketemu gebetan, kita jadi semangat dan bahagia.
  • Noradrenalin: Ini nih yang bikin jantung kita berdebar-debar dan tangan berkeringat. Jadi, kalau kalian merasa deg-degan pas ketemu si dia, itu karena noradrenalin, ya, Sob.
  • Phenylethylamine: Zat ini yang bikin kita merasa ada kupu-kupu di perut. Sensasi kupu-kupu ini bikin kita merasa terpesona setiap kali melihat orang yang kita suka.

Reaksi kimia ini bikin kita merasa sangat bahagia dan berbunga-bunga. Nggak heran kalau cinta bisa bikin kita merasa seperti di atas awan, Sobat.

2. Ada Ilusi Positif dalam Diri

Nah, setelah reaksi kimia di otak, ada juga yang namanya ilusi positif dalam diri. Mungkin kalian pernah dengar istilah ini, Sobat Suka Fakta? Ilusi positif adalah ketika kita merasa jatuh cinta karena ada perasaan positif dalam diri kita sendiri.

Menurut studi dari University of Groningen, cinta pada pandangan pertama bisa jadi hasil dari ilusi positif ini. Artinya, kalian merasa jatuh cinta karena ada perasaan positif yang muncul dari dalam hati kalian. Menariknya, orang-orang yang jatuh cinta pada pandangan pertama ini punya kemungkinan besar untuk memiliki hubungan jangka panjang yang hangat dan penuh cinta. Bayangin aja, setiap kali mereka mengingat pertemuan pertama, mereka bisa jatuh cinta lagi dan lagi.

3. Menaruh Ketertarikan Sejak Pertama Kali Melihat

Sobat Suka Fakta, pernah nggak kalian merasa langsung tertarik sama seseorang begitu pertama kali melihatnya? Ini ternyata juga punya penjelasan psikologis, lho. Penelitian menunjukkan bahwa ketika kita jatuh cinta pada pandangan pertama, kita sebenarnya sudah merasa tertarik sejak pertama kali melihat orang tersebut. Ketertarikan awal ini memunculkan gejolak di hati dan mendorong kita untuk mengenal lebih dalam orang tersebut.

Ketertarikan fisik memang memainkan peran besar di sini. Misalnya, penampilan fisik, cara bicara, atau bahkan aroma tubuh bisa bikin kita merasa tertarik. Nah, ketertarikan ini yang kemudian memicu reaksi kimia di otak seperti yang kita bahas tadi.

Jadi, nggak heran kalau banyak yang bilang cinta pada pandangan pertama itu nyata. Ketertarikan sejak pertama melihat memang bisa jadi alasan kuat kenapa orang bisa jatuh cinta, Sobat Suka Fakta.

4. Mengingatkan dengan Masa Lalu

Nah, Sobat Suka Fakta, pernah nggak kalian merasa jatuh cinta pada pandangan pertama karena orang itu mengingatkan kalian pada seseorang dari masa lalu? Ternyata, ini juga salah satu alasan kenapa orang bisa jatuh cinta, lho. Saat kita melihat seseorang yang mirip dengan mantan, teman dekat, atau bahkan anggota keluarga yang kita sayangi, otak kita bisa mengasosiasikan perasaan positif yang kita rasakan terhadap orang tersebut.

Misalnya, seseorang mungkin jatuh cinta pada pandangan pertama karena orang yang dilihatnya mengingatkan pada mantan pacar yang dulu sangat disayangi. Atau mungkin orang itu punya kemiripan dengan sosok kakak, adik, atau bahkan ibu yang sangat dekat dengan kita. Meskipun terdengar agak aneh, tapi ini benar-benar bisa terjadi, Sobat.

Pengingat masa lalu ini membuat kita merasa nyaman dan akrab dengan orang baru tersebut, meskipun kita baru pertama kali bertemu. Jadi, nggak heran kalau kadang kita merasa seperti sudah mengenal orang itu sejak lama, padahal baru aja ketemu. Menarik banget, kan?!

3 Tahapan Jatuh Cinta Menurut Dr. Helen Fisher

 Dr. Helen Fisher
Potret Dr. Helen Fisher. Sumber: helenfisher.com

Sob, selanjutnya ada penjelasan menarik dari Dr. Helen Fisher, seorang antropolog terkemuka, tentang 3 tahap jatuh cinta. Penasaran apa aja tahapannya? Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Tahap Nafsu

Tahap ini didorong oleh kadar hormon testosteron pada pria dan estrogen pada wanita. Hormon-hormon ini bikin kita merasa tertarik secara fisik pada seseorang. Intinya, ini adalah tahap awal di mana kita merasakan ketertarikan seksual.

2. Tahap Ketertarikan

Tahap ini mirip dengan efek obat-obatan atau alkohol. Kita merasa euforia, penuh semangat, dan gembira. Zat kimia seperti dopamin, adrenalin, dan norepinefrin berperan besar di sini. Adrenalin bikin jantung kita berdebar-debar dan tangan berkeringat, dopamin bikin kita merasa bahagia, dan norepinefrin bikin kita lebih waspada.

3. Tahap Keterikatan

Tahap ini adalah saat kita mulai merasa erat terikat dengan pasangan. Zat kimia seperti oksitosin dan vasopresin berperan penting di tahap ini. Oksitosin dikenal sebagai hormon pelukan karena membuat kita merasa nyaman dan tentram saat bersama pasangan. Di tahap ini, kita mulai membuat rencana jangka panjang bersama.

Tiga tahap ini menunjukkan bahwa jatuh cinta itu proses yang kompleks dan melibatkan banyak faktor, dari hormon hingga zat kimia di otak. Jadi, kalau kalian merasa jatuh cinta, ingatlah bahwa itu adalah bagian dari proses alami tubuh dan pikiran kita.

Ada Faktor Lain yang Mendukung Perasaan Jatuh Cinta, Salah Satunya Bau Tubuh

Kenapa Manusia Bisa Jatuh Cinta
Ilustrasi penampilan pria yang rapih. Sumber: IST

Sob, selain reaksi kimia di otak dan tahapan jatuh cinta, ada juga beberapa faktor lain yang mempengaruhi kenapa orang bisa jatuh cinta. Apa aja tuh? Yuk, kita simak!

1. Bau dan Feromon

Ternyata, bau tubuh kita bisa mempengaruhi ketertarikan, lho. Feromon, yaitu zat kimia yang dikeluarkan tubuh, bisa mempengaruhi bagaimana kita merasa tertarik pada seseorang. Penelitian menunjukkan bahwa wanita cenderung lebih suka aroma pria yang memiliki profil gen tahan penyakit. Jadi, bau tubuh bisa jadi faktor bawah sadar dalam ketertarikan awal.

2. Kesamaan Kepribadian dan Nilai

Kita cenderung tertarik pada orang yang memiliki kepribadian, nilai, dan kepercayaan yang mirip dengan kita. Penelitian menunjukkan bahwa pasangan yang bahagia sering memiliki kesamaan dalam ciri kepribadian dan pandangan hidup. Jadi, kesamaan ini bisa jadi salah satu alasan kuat kenapa kita bisa jatuh cinta pada seseorang.

3. Penampilan Fisik dan Simetri Wajah

Penampilan fisik juga memainkan peran penting. Wajah yang simetris biasanya dianggap lebih menarik karena menyiratkan ‘gen yang baik’. Selain itu, pengalaman hidup kita juga mempengaruhi siapa yang kita anggap menarik. Wajah yang sering kita lihat dan memiliki kenangan positif akan lebih menarik bagi kita. Jadi, penampilan fisik bukan cuma soal estetika, tapi juga soal pengalaman dan kenangan.

4. Indeks Massa Tubuh (BMI)

Rasio pinggang-pinggul yang ideal juga berperan dalam daya tarik. Pria biasanya menemukan wanita dengan BMI 18-20 paling menarik karena menunjukkan kesehatan dan kesuburan yang baik. Sementara wanita cenderung menyukai pria dengan lemak tubuh sekitar 12%, karena terkait dengan kesehatan dan kesuburan yang baik.

Itu dia beberapa alasan kenapa orang bisa jatuh cinta, mulai dari pengaruh masa lalu, tiga tahap jatuh cinta menurut Dr. Helen Fisher, hingga faktor-faktor lain seperti bau, kesamaan kepribadian, penampilan fisik, dan BMI. Masih ada banyak hal menarik lainnya yang akan kita bahas. Yuk, lanjut ke poin berikutnya, Sobat Suka Fakta!

Tahapan Jatuh Cinta dalam Pandangan Medis, Dimulai dari Ketertarikan hingga Komitmen

otak manusia
Ilustrasi otak manusia. SUmber: IST

Nah, Sobat Suka Fakta, setelah membahas reaksi kimia di otak dan faktor-faktor lainnya, sekarang kita akan melihat tahapan medis dalam proses jatuh cinta. Ternyata, jatuh cinta itu punya tahapan yang bisa dijelaskan secara medis, lho. Penasaran? Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Tertarik dengan Pasangan yang Melibatkan Reseptor Opioid Otak

Tahap awal jatuh cinta dimulai dengan ketertarikan fisik. Misalnya, kalian mungkin tertarik dengan penampilan, suara, atau bahkan cara bicara seseorang. Di tahap ini, reseptor opioid di otak berperan besar dengan mengendalikan perasaan tertarik atau tidak tertarik pada sesuatu. Aktivitas di otak ini bikin kita merasa tertarik dan ingin lebih dekat dengan orang tersebut.

2. Tahap Kasmaran yang Melibatkan Hormon Adrenalin, Norepinefrin, dan Dopamine

Setelah merasa tertarik, kita masuk ke tahap kasmaran. Di tahap ini, suasana hati kita selalu gembira atau senang setiap kali bertemu dengan pasangan. Tubuh kita dibanjiri oleh hormon seperti adrenalin dan norepinefrin. Adrenalin bikin jantung kita berdebar lebih cepat dan tangan berkeringat, sementara norepinefrin bikin kita susah tidur dan lebih perhatian pada pasangan. Selain itu, zat kimia dopamine yang dilepaskan otak menyebabkan perasaan euforia dan membuat kita merasa sangat bahagia.

3. Jatuh Cinta Menjadi Candu akibat Nukleus Akumben

Pada tahap ini, jatuh cinta bisa menjadi seperti candu. Setiap kali kita melihat atau bertemu pasangan, aliran darah menuju pusat kesenangan otak yang dikenal sebagai nukleus akumben akan meningkat. 

Nukleus akumben lah yang mengendalikan kenikmatan, sehingga setiap kali kita berinteraksi dengan pasangan, otak mengirimkan sinyal bahwa kita menikmati kondisi tersebut. Inilah yang membuat jatuh cinta terasa seperti candu karena otak kita menganggap kondisi ini sangat memuaskan.

4. Cinta Buta karena Gangguan Obsesif Kompulsif

Jatuh cinta juga bisa menyebabkan perubahan hormon di tubuh, salah satunya adalah penurunan hormon serotonin, terutama pada laki-laki. Penurunan hormon serotonin ini bisa menyebabkan gangguan obsesif kompulsif dan membuat kita terobsesi dengan pasangan. Inilah yang sering disebut sebagai “cinta buta,” di mana kita melihat pasangan sebagai sosok yang sempurna tanpa cacat.

5. Komitmen dan Tubuh Mulai Memproduksi Hormon Cinta

Tahap terakhir dalam jatuh cinta adalah membentuk komitmen. Di tahap ini, tubuh kita mulai terbiasa dengan perubahan hormon dan merasa lebih nyaman. Kita jarang lagi merasakan jantung berdebar atau gugup saat bersama pasangan. 

Tubuh kita memproduksi dua hormon penting, yaitu oksitosin dan vasopresin, yang dikenal sebagai hormon cinta. Hormon-hormon ini membuat kita merasa nyaman dan tentram saat bersama pasangan, serta memperkuat ikatan emosional. Di tahap ini, kita mulai membuat rencana jangka panjang bersama pasangan.

Nah, Sobat Suka Fakta, itulah beberapa tahapan medis yang terjadi dalam proses jatuh cinta. Dari ketertarikan awal hingga membentuk komitmen, setiap tahap punya peran penting dalam hubungan cinta kita. Masih ada banyak hal menarik lainnya yang akan kita bahas. Yuk, lanjut ke poin berikutnya!

BACA JUGA: 8 Alasan Psikologis Kenapa Orang Berselingkuh, Masuk Akal-kah?

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, setelah ngobrol panjang lebar tentang kenapa orang bisa jatuh cinta, kita bisa lihat bahwa proses jatuh cinta itu ternyata kompleks dan melibatkan banyak faktor. Mulai dari reaksi kimia di otak yang bikin perasaan kita campur aduk, ilusi positif yang muncul dari dalam diri, hingga ketertarikan fisik sejak pertama kali melihat seseorang.

Selain itu, kita juga belajar bahwa masa lalu bisa mempengaruhi siapa yang kita cintai sekarang. Orang yang mengingatkan kita pada sosok spesial di masa lalu bisa membuat kita jatuh cinta pada pandangan pertama. Jangan lupa, ada tiga tahap jatuh cinta yang dijelaskan oleh Dr. Helen Fisher, yaitu nafsu, ketertarikan, dan keterikatan, semuanya memainkan peran penting dalam hubungan kita.

Faktor-faktor lain seperti bau tubuh, kesamaan kepribadian, penampilan fisik, dan berat badan juga ikut menentukan siapa yang kita anggap menarik. Ditambah lagi, tahapan medis dalam jatuh cinta juga menunjukkan bagaimana tubuh kita merespons perasaan ini, mulai dari ketertarikan awal hingga membentuk komitmen jangka panjang.

Semoga informasi ini bermanfaat dan bisa membantu kalian memahami lebih dalam tentang kenapa orang bisa jatuh cinta. Jangan ragu untuk berbagi pengalaman jatuh cinta kalian di kolom komentar, ya! Sampai jumpa di artikel menarik berikutnya, Sobat Suka Fakta!

BACA JUGA: Mengenal Gangguan Kepribadian Narsistik: Ciri, Dampak, dan Cara Menghadapinya

REFERENSI:

  • Fimela. (n.d.). 4 Alasan Ilmiah Seseorang Bisa Jatuh Cinta pada Pandangan Pertama. Retrieved from https://www.fimela.com/relationship/read/5120361/4-alasan-ilmiah-seseorang-bisa-jatuh-cinta-pada-pandangan-pertama?page=5
  • Gleneagles Hospital. (n.d.). The Science Behind Why We Fall in Love. Retrieved from https://www.gleneagles.com.sg/id/health-plus/article/the-science-behind-why-we-fall-in-love
  • Halodoc. (n.d.). Ini Penjelasan Medis Tentang Jatuh Cinta. Retrieved from https://www.halodoc.com/artikel/ini-penjelasan-medis-tentang-jatuh-cinta
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *