Misteri

Rajiv Gandhi, Perdana Menteri India yang Tewas saat Kampanye karena Bom Bunuh Diri

105
×

Rajiv Gandhi, Perdana Menteri India yang Tewas saat Kampanye karena Bom Bunuh Diri

Sebarkan artikel ini
pembunuhan rajiv gandhi
Potret Nehru-Gandhi. Sumber: en.wikipedia.org

Halo Sobat Suka Fakta! Kali ini kita akan mengupas tuntas sebuah kisah yang penuh dengan drama dan tragedi yang mengguncang India, bahkan dunia, yaitu tentang pembunuhan Rajiv Gandhi, mantan Perdana Menteri India yang tewas dalam serangan bom bunuh diri pada tahun 1991. Mungkin kamu pernah mendengar namanya, tapi tahukah kamu seberapa besar pengaruh dan dampak dari kematiannya?

Rajiv Gandhi adalah sosok yang sangat karismatik dan berpengaruh, berasal dari keluarga Nehru-Gandhi yang terkenal di India. Nah, nggak heran kalau kematiannya meninggalkan luka mendalam dan mengubah arah politik serta keamanan negara tersebut.

Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi kehidupan Rajiv Gandhi, tragedi pembunuhannya, siapa saja yang terlibat dalam kasus kriminal ini, hingga bagaimana dunia merespons tragedi tersebut.

Jadi, tetap di sini, Sobat Suka Fakta! Karena ada banyak fakta menarik dan cerita mengharukan yang akan kita ungkap bersama. Siap untuk memulai petualangan ini? Yuk, kita mulai dari mengenal lebih dekat siapa sebenarnya Rajiv Gandhi dan bagaimana perjalanan hidupnya membawa kita ke hari tragis tersebut.

Sosok Rajiv Gandhi

pembunuhan rajiv gandhi
Potret Rajiv Gandhi. Sumber: kartavyasadhana.in

Kehidupan Awal dan Keluarga

Rajiv Gandhi lahir pada 20 Agustus 1944 di Mumbai, India, Rajiv Gandhi adalah putra dari Indira Gandhi, salah satu Perdana Menteri paling berpengaruh di India, dan cucu dari Jawaharlal Nehru, Perdana Menteri pertama India. Bisa dibilang, politik sudah mengalir dalam darahnya sejak lahir. Meski begitu, Rajiv awalnya nggak tertarik untuk terjun ke dunia politik.

Rajiv tumbuh dalam lingkungan yang penuh dengan diskusi politik dan kebijakan negara. Ia menempuh pendidikan di beberapa sekolah elit di India dan kemudian melanjutkan studi ke luar negeri. Rajiv sempat menempuh pendidikan teknik di Universitas Cambridge, Inggris. Namun, ketertarikannya yang lebih besar adalah dunia penerbangan. Ia kemudian memilih karier sebagai pilot dan bergabung dengan Indian Airlines, mencoba menjauh dari bayang-bayang politik dalam keluarganya.

Pendidikan dan Karier Awal sebagai Pilot

Meskipun berasal dari keluarga politik, Rajiv lebih memilih jalur karier yang berbeda. Setelah menyelesaikan pendidikannya, ia bekerja sebagai pilot di Indian Airlines. Rajiv merasa menemukan kebebasan dalam profesinya sebagai pilot, jauh dari hiruk-pikuk dunia politik.

Namun, hidup Rajiv berubah drastis setelah kematian adiknya, Sanjay Gandhi, dalam kecelakaan pesawat pada tahun 1980. Tragedi ini membawa Rajiv lebih dekat dengan dunia politik. Desakan dari keluarga dan partai membuatnya akhirnya memasuki dunia yang selalu dihindarinya. Ia mulai dengan menjadi anggota parlemen dan secara perlahan mulai mendalami politik, menggantikan posisi adiknya yang meninggal.

Masuknya ke Dunia Politik

Meskipun Rajiv awalnya ragu untuk terjun ke dunia politik, keadaan memaksanya untuk berubah haluan. Setelah kematian Sanjay Gandhi, Rajiv menggantikan posisi adiknya dalam dunia politik. Awalnya, Rajiv menerima dengan berat hati, namun ia segera menunjukkan bakat dan kemampuannya dalam politik. Pada tahun 1981, ia terpilih menjadi anggota parlemen dan mulai terlibat aktif dalam urusan partai.

Ketika Indira Gandhi, ibunya, dibunuh pada tahun 1984, Rajiv diangkat menjadi Perdana Menteri India. Sebagai seorang pemimpin baru, ia berusaha untuk membawa perubahan dan modernisasi bagi India. Di bawah kepemimpinannya, India melihat banyak reformasi dalam bidang ekonomi dan teknologi. Namun, masa jabatannya juga diwarnai dengan berbagai kontroversi, termasuk keterlibatan India dalam Perang Saudara Sri Lanka.

Masa Jabatan Rajiv Gandhi sebagai Perdana Menteri

Rajiv Gandhi.
Potret Rajiv Gandhi. Sumber: Dok. scmp.com

Kebijakan dan Reformasi yang Diperkenalkan

Setelah akhirnya menjabat sebagai Perdana Menteri, Rajiv berfokus pada modernisasi dan membawa India ke era teknologi. Dia memperkenalkan banyak reformasi ekonomi yang bertujuan untuk liberalisasi pasar dan membuka pintu bagi investasi asing. Rajiv juga menekankan pentingnya pendidikan dan teknologi, dengan tujuan untuk mengubah India menjadi negara yang lebih maju dan berdaya saing.

Di bawah kepemimpinannya, banyak kebijakan yang ditujukan untuk meningkatkan infrastruktur teknologi, seperti pengembangan jaringan telekomunikasi dan peningkatan akses pendidikan di seluruh negeri. Rajiv percaya bahwa dengan membekali rakyatnya dengan pendidikan dan teknologi, India dapat bersaing di panggung global. Kebijakan ini membawa banyak perubahan positif, meskipun tidak semuanya berjalan mulus tanpa kritik dan tantangan.

Kontroversi dan Tantangan

Meski memiliki kebijakan yang cerdas, masa jabatan Rajiv Gandhi juga tidak luput dari kontroversi. Salah satu yang paling signifikan adalah keterlibatan India dalam Perang Saudara Sri Lanka. Rajiv mengirim Pasukan Penjaga Perdamaian India (IPKF) ke Sri Lanka untuk membantu menengahi konflik antara pemerintah Sri Lanka dan kelompok separatis Tamil, Macan Pembebasan Tamil Eelam (LTTE). Langkah ini awalnya dimaksudkan untuk misi perdamaian, tetapi akhirnya menimbulkan banyak masalah dan kritik.

Kehadiran IPKF di Sri Lanka memicu kebencian di kalangan orang Tamil, baik di Sri Lanka maupun di India. Operasi militer yang dilakukan oleh IPKF sering kali menyebabkan korban sipil, yang semakin memperburuk citra Rajiv Gandhi di mata banyak orang. Selain itu, Rajiv juga menghadapi berbagai skandal korupsi yang menggerogoti reputasinya dan menantang stabilitas pemerintahannya.

Fakta Menarik Pembunuhan Rajiv Gandhi

pembunuhan rajiv gandhi
Potret Sriperumbudur Tamil Nadu dimana Rajiv Gandiv di bunuh. Sumber: sriperumbudur

Kronologi Tragedi Pembunuhan Rajiv Gandhi

Pada tanggal 21 Mei 1991, Rajiv sedang berkampanye untuk pemilihan umum di Tamil Nadu. Setelah berkampanye di Visakhapatnam, Andhra Pradesh, ia melanjutkan perjalanannya ke Sriperumbudur, Tamil Nadu. Setibanya di Sriperumbudur, Rajiv disambut dengan antusiasme besar dari para pendukungnya. Dia turun dari mobilnya dan mulai berjalan menuju panggung tempat dia akan memberikan pidato.

Di sepanjang jalan, banyak simpatisan dan anak-anak sekolah yang memberikan karangan bunga sebagai tanda penghormatan. Rajiv, dengan senyum khasnya, menerima bunga-bunga tersebut sambil menyapa para pendukungnya. Namun, siapa sangka, di antara kerumunan itu ada seseorang yang berniat jahat untuk membunuhnya dengan meledakkan bom bunuh diri.

Jenis Bom yang Digunakan

Pada malam yang naas itu, serangan sudah dipersiapkan dengan matang oleh pelaku, Kalaivani Rajaratnam, anggota dari kelompok separatis Tamil Sri Lanka, LTTE, menggunakan bom sabuk bermuatan bahan peledak RDX.

Kala itu, Kalaivani, yang dikenal dengan nama samaran Thenmozhi Rajaratnam atau Dhanu, mendekati Rajiv dengan membawa karangan bunga. Ketika Dhanu membungkuk untuk menyentuh kaki Rajiv sebagai tanda penghormatan, dia meledakkan sabuk bom yang tersembunyi di bawah gaunnya. Ledakan pun terjadi tepat pukul 22:10, mengakhiri hidup Rajiv Gandhi dan 14 orang lainnya di tempat. 

Tragedi Pembunuhan Terekam Kamera

Selain itu, sekitar 43 orang terluka parah akibat ledakan tersebut. Pembunuhan ini terekam dalam film oleh seorang fotografer lokal bernama Haribabu, yang juga tewas dalam ledakan itu. Kamera dan filmnya ditemukan utuh di lokasi kejadian, memberikan bukti visual yang sangat berharga bagi penyelidikan.

Banyak negara mengutuk pembunuhan ini dan menyampaikan belasungkawa kepada India. Tragedi ini juga menarik perhatian dunia terhadap konflik di Sri Lanka dan peran India dalam upaya perdamaian di kawasan tersebut.

Proses Hukum pada Pelaku hingga Dapat Remisi

pembunuhan Rajiv Gandhi
Potret terjadinya hukuman mati. Sumber: rakyatmaluku.fajar.co.id

Setelah pembunuhan terjadi, pemerintah India segera mengambil tindakan untuk menyelidiki kasus ini. Pada tanggal 22 Mei 1991, pemerintahan Chandra Shekhar menyerahkan penyelidikan kepada Biro Investigasi Pusat (CBI). CBI membentuk Tim Investigasi Khusus (SIT) di bawah DR Karthikeyan untuk menentukan siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan tersebut. Penyelidikan ini berlangsung intensif dan melibatkan berbagai pihak untuk mengungkap konspirasi di balik serangan tersebut.

Pengadilan terhadap para terdakwa dilakukan berdasarkan Undang-Undang Aktivitas Teroris dan Gangguan (TADA). Pada tanggal 28 Januari 1998, pengadilan TADA di Chennai menjatuhkan hukuman mati kepada 26 terdakwa. Namun, pada tingkat banding di Mahkamah Agung, hanya empat terdakwa yang dijatuhi hukuman mati, yaitu Murugan, Santhan, Perarivalan, dan Nalini. Hukuman ini kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup bagi beberapa terpidana pada tahun 2014.

Pada 11 November 2022, Mahkamah Agung India memerintahkan pembebasan enam terpidana kasus pembunuhan Rajiv Gandhi setelah pemerintah Tamil Nadu secara kontroversial merekomendasikan remisi mereka pada bulan Maret 2016. Langkah ini menimbulkan berbagai reaksi dari masyarakat India, mengingat beratnya kejahatan yang dilakukan.

Dampak Pembunuhan Rajiv Gandhi

bendera India.
Potret bendera India. Sumber: IST

Dampak Terhadap Politik dan Keamanan India

Setelah kematian Rajiv Gandhi, India mengalami guncangan politik yang signifikan. Pembunuhan ini tidak hanya mengakhiri hidup seorang pemimpin karismatik tetapi juga mengubah dinamika politik di India. Keamanan nasional menjadi isu utama, dan pemerintah harus mengambil langkah-langkah drastis untuk memastikan bahwa serangan semacam ini tidak terulang kembali. Kebijakan keamanan diperketat, dan upaya untuk melawan terorisme ditingkatkan secara besar-besaran.

Di bidang politik, Partai Kongres, yang telah menjadi kekuatan dominan di India, harus menghadapi tantangan besar. Kematian Rajiv meninggalkan kekosongan kepemimpinan yang sulit diisi. Partai Kongres harus bekerja keras untuk menjaga stabilitas dan kepercayaan publik di tengah krisis ini. Selain itu, tragedi ini juga mempengaruhi proses pemilihan umum, mengubah alur kampanye dan strategi partai-partai politik lainnya.

Perubahan Kebijakan India Terhadap Tamil Sri Lanka

Tragedi ini berdampak pada hubungan antara India dan Tamil Sri Lanka yang mengalami perubahan signifikan. Sebelum tragedi ini, India mendukung perjuangan Tamil di Sri Lanka. Namun, setelah pembunuhan, sikap India berubah menjadi lebih waspada dan permusuhan terhadap LTTE meningkat. Pemerintah India mulai mengambil langkah-langkah untuk memperketat pengawasan terhadap aktivitas LTTE dan memastikan bahwa kelompok ini tidak dapat lagi beroperasi di wilayah India.

Banyak warga Tamil Sri Lanka yang tinggal di India mulai merasa terancam dan terpinggirkan. Kebijakan ini juga mempengaruhi hubungan diplomatik antara India dan Sri Lanka, terutama dalam hal kerjasama keamanan dan upaya perdamaian di kawasan tersebut. Pembunuhan Rajiv Gandhi menjadi titik balik yang signifikan dalam kebijakan luar negeri India terhadap Tamil Sri Lanka.

Reaksi dan Dampak Sosial di India

Tragedi ini memicu gelombang emosi di seluruh India. Banyak orang yang marah dan sedih kehilangan pemimpin mereka. Di Tamil Nadu, tempat kejadian, suasana menjadi sangat tegang. Pemerintah India segera mengambil langkah-langkah untuk menangkap para pelaku dan menyelidiki konspirasi di balik serangan ini. Selain itu, pembunuhan ini menyebabkan perubahan signifikan dalam kebijakan India terhadap warga Tamil Sri Lanka.

Reaksi publik di India sangat kuat. Banyak orang yang menggelar demonstrasi dan menyampaikan belasungkawa. Tragedi ini juga membawa dampak sosial yang luas, dengan banyak keluarga yang kehilangan orang-orang yang mereka cintai dan banyak lainnya yang terluka dan trauma. Kehidupan di sekitar tempat kejadian berubah drastis, karena adanya peningkatan keamanan dan pengawasan ketat.

Pemakaman Rajiv Gandhi

Rajiv Gandhi.
Potret Upacara pemakaman Rajiv Gandhi. Sumber: Dok. hindi.news18.com

Upacara Pemakaman Kenegaraan

Tubuh Rajiv Gandhi yang telah terbunuh karena bom, diterbangkan ke New Delhi untuk diautopsi, rekonstruksi, dan pembalsaman. Upacara pemakaman kenegaraan untuk Rajiv Gandhi pun dilaksanakan pada tanggal 24 Mei 1991, disiarkan langsung secara nasional dan internasional, serta dihadiri oleh pejabat dari lebih dari 60 negara.

Rajiv Gandhi dikremasi di tepi sungai Yamuna, dekat tempat kremasi ibu, adik, dan kakeknya. Upacara pemakaman tersebut penuh dengan emosi dan penghormatan. Ribuan orang dari berbagai penjuru India datang untuk memberikan penghormatan terakhir kepada Rajiv Gandhi. Suasana penuh duka menyelimuti seluruh negeri, menunjukkan betapa besar pengaruh dan rasa kehilangan yang dirasakan oleh rakyat India.

Tempat pemakaman ini sekarang dikenal sebagai Veerbhumi. Tempat ini bukan hanya menjadi saksi bisu dari pemakaman Rajiv Gandhi, tetapi juga menjadi simbol penghormatan bagi perjuangan dan warisan yang ditinggalkannya. Setiap tahun, ribuan orang datang untuk memberikan penghormatan, mengenang jasa-jasanya, dan mendoakan arwahnya

Kesimpulan

Setelah menelusuri kisah tragis pembunuhan Rajiv Gandhi, dari latar belakang kehidupannya hingga dampak luas dari tragedi ini, dapat disimpulkan bahwa pembunuhan Rajiv Gandhi bukan hanya mengakhiri hidup seorang pemimpin karismatik, tetapi juga mengubah banyak hal dalam politik dan hubungan internasional India. Tragedi ini mengingatkan kita akan pentingnya keamanan nasional dan bagaimana kebijakan luar negeri dapat berdampak besar pada stabilitas dalam negeri.

Rajiv Gandhi, dengan segala kelebihan dan kontroversinya, tetap menjadi tokoh penting dalam sejarah India. Keberaniannya untuk membawa perubahan dan modernisasi masih dikenang hingga kini. Meskipun hidupnya berakhir dengan tragis, warisannya terus hidup melalui kebijakan dan reformasi yang diperkenalkannya. Tragedi ini, meskipun menyedihkan, juga mengajarkan kita banyak hal tentang politik, keamanan, dan sejarah.

Sobat Suka Fakta, semoga artikel ini memberikan gambaran yang jelas dan menyeluruh tentang pembunuhan Rajiv Gandhi. Tragedi ini, meskipun menyedihkan, juga mengajarkan kita banyak hal tentang politik, keamanan, dan sejarah. Terima kasih telah mengikuti cerita ini bersama kami. Tetaplah penasaran dan selalu cari tahu fakta-fakta menarik lainnya!

REFERENSI:

Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *