Misteri

7 Fakta Pembunuhan Franz Ferdinand: Diduga Menjadi Pemicu Terjadinya Perang Dunia I

97
×

7 Fakta Pembunuhan Franz Ferdinand: Diduga Menjadi Pemicu Terjadinya Perang Dunia I

Sebarkan artikel ini
pembunuhan franz ferdinannd
Potret gedung austriaparlemen.Sumber: en.wikipedia.org

Hai, Sobat Suka Fakta! Kali ini kita akan mengulas fakta pembunuhan Franz Ferdinand, sebuah peristiwa mengerikan yang sangat penting dalam sejarah. Mungkin kamu pernah dengar nama ini. Tapi, tahukah kamu kalau nama ini juga digadang-gadang jadi pemicu terjadinya Perang Dunia I? 

Franz Ferdinand adalah pewaris takhta Austria-Hongaria yang dibunuh pada 28 Juni 1914 di Sarajevo. Pembunuhan ini bukanlah kali pertama terjadi pada tokoh penting negara. Yup! Ada banyak sekali kasus pembunuhan yang korbannya adalah tokoh negara, seperti pembunuhan raja arab faisal, pembunuhan Benazir Bhutto, pembunuhan Shinzo Abe, hingga pembunuhan Rajiv Gandhi.

Pembunuhan Franz Ferdinand bukan cuma aksi kriminal biasa, tapi punya dampak besar yang mengguncang dunia dan memicu salah satu konflik terbesar dalam sejarah. Nah, di artikel ini, kita bakal mengupas tuntas 7 fakta menarik tentang pembunuhan Franz Ferdinand yang mengubah jalan sejarah dunia.

1. Pewaris Takhta Austria-Hongaria yang Menikah dengan Perempuan Biasa

pembunuhan franz ferdinannd
Potret Franz Ferdinand pewaris takhta. Sumber: id.wikipedia.org

Sobat Suka Fakta, sebelum kita bahas lebih lanjut tentang pembunuhan Franz Ferdinand, ada baiknya kita mengenal dulu siapa dia. Franz Ferdinand adalah Archduke Austria-Este, pewaris takhta Austria-Hongaria. Dia lahir pada 18 Desember 1863 di Graz, Austria.

Franz Ferdinand menjadi pewaris takhta setelah kematian ayahnya, Archduke Charles Louis, yang merupakan saudara Kaisar Franz Joseph. Franz Ferdinand dikenal sebagai sosok yang cerdas dan berani. Namun, kehidupannya penuh dengan tantangan, terutama dalam hal politik dan keluarganya.

Salah satu keputusan kontroversial dalam hidupnya adalah menikahi Sophie, Countess Chotek. Pernikahan ini dianggap tidak sesuai oleh banyak kalangan istana karena Sophie bukan berasal dari keluarga kerajaan. Meskipun demikian, mereka tetap menikah pada tahun 1900 setelah Franz Ferdinand setuju bahwa anak-anak mereka tidak akan mewarisi takhta.

2. Sebelum Ferdinand Dibunuh, Austria-Hongaria telah Menghadapi Persoalan Politik yang Kompleks

pembunuhan franz ferdinannd
ilustrasi politik. Sumber: IST

Pada awal abad ke-20, Eropa dipenuhi dengan ketegangan politik dan sosial. Austria-Hongaria adalah kekaisaran besar yang terdiri dari berbagai etnis dan budaya, yang sering kali menyebabkan ketegangan internal. Selain itu, Austria-Hongaria baru saja mencaplok Bosnia-Herzegovina pada tahun 1908, sebuah tindakan yang membuat marah banyak orang Serbia dan kelompok nasionalis lainnya.

Di sisi lain, Serbia punya ambisi besar untuk menyatukan semua orang Slavia di bawah satu negara besar. Hal ini sering berseberangan dengan kepentingan Austria-Hongaria, sehingga membuat hubungan kedua negara  itu menjadi sangat tegang.

Franz Ferdinand sendiri dianggap sebagai tokoh yang mungkin bisa membawa perubahan besar di dalam kekaisaran. Dia dikenal mendukung trialisme, sebuah ide untuk membentuk kerajaan Slavia yang akan berdiri sejajar dengan Austria dan Hongaria dalam kekaisaran. Ide ini dianggap berbahaya oleh banyak orang, terutama oleh para nasionalis Serbia yang melihatnya sebagai penghalang untuk mencapai tujuan mereka.

Dengan latar belakang politik dan sosial yang tegang ini, muncul kelompok-kelompok radikal yang berencana untuk mengubah situasi dengan cara ekstrem. Salah satu kelompok tersebut adalah Pemuda Bosnia, yang menjadi aktor utama dalam rencana pembunuhan ini.

3. Rencana Pembunuhan Ferdinand Dilakukan oleh Kelompok Revolusioner

pembunuhan ferdinannd
Potret istri Franz Ferdinand, Sophie. Sumber: id.wikipedia.org

Sobat Suka Fakta, sekarang kita sampai pada bagian yang mendebarkan, yaitu rencana pembunuhan Franz Ferdinand. Pada tahun 1914, sebuah kelompok revolusioner yang dikenal sebagai Pemuda Bosnia merencanakan aksi besar yang akan mengguncang dunia. Anggota kelompok ini, termasuk Gavrilo Princip, Nedeljko Čabrinović, dan Trifko Grabež, memiliki tujuan yang jelas, yaitu membunuh Franz Ferdinand untuk memicu perubahan besar di wilayah Balkan.

Pada Mei 1914, tiga pemuda tersebut melakukan perjalanan ke Beograd, Serbia, di mana mereka bertemu dengan anggota kelompok nasionalis rahasia Serbia yang dikenal sebagai Tangan Hitam. Di sana, mereka menerima pelatihan, senjata, dan rencana yang matang untuk melaksanakan misi. Mereka diberikan bom tangan, pistol, dan kapsul sianida untuk bunuh diri jika tertangkap.

Pada tanggal 28 Juni 1914, Franz Ferdinand dan istrinya, Sophie, melakukan kunjungan resmi ke Sarajevo, Bosnia. Ini adalah kesempatan emas bagi para pembunuh. Rute perjalanan mereka telah dipublikasikan sebelumnya, memberikan waktu yang cukup bagi para konspirator untuk menyusun posisi mereka di sepanjang jalan yang akan dilalui oleh pasangan kekaisaran itu.

4. Ditembak saat Ingin Menjenguk Korban Ledakan Bom

pembunuhan franz ferdinannd
Potret Balai Kota Sarajevo. Sumber: republika.id

Sobat Suka Fakta, hari pembunuhan Franz Ferdinand, 28 Juni 1914, adalah hari yang penuh dengan drama dan ketegangan. Franz Ferdinand dan istrinya, Sophie, sedang melakukan kunjungan resmi ke Sarajevo, ibu kota Bosnia. Mereka berkendara dalam sebuah mobil terbuka melalui jalan-jalan Sarajevo yang dipadati oleh kerumunan yang ingin melihat pasangan kekaisaran tersebut.

Di sepanjang rute, beberapa anggota Pemuda Bosnia, termasuk Gavrilo Princip, telah menunggu dengan senjata siap di tangan. Rencana mereka adalah menyerang iring-iringan mobil Franz Ferdinand di tempat-tempat strategis. Pukul 10:10 pagi, Nedeljko Čabrinović melemparkan bom ke arah mobil Franz Ferdinand.

Namun, bom tersebut memantul dari atap mobil dan meledak di belakang kendaraan, melukai beberapa orang namun tidak mengenai target utama. Čabrinović kemudian menelan kapsul sianida dan melompat ke sungai Miljacka, tetapi gagal bunuh diri karena sianida yang digunakan sudah kadaluarsa, dan sungai terlalu dangkal.

Setelah insiden bom, Franz Ferdinand memutuskan untuk melanjutkan perjalanannya ke Balai Kota Sarajevo. Di sana, ia menyampaikan pidato singkat meskipun dalam keadaan terguncang. Setelah itu, Franz Ferdinand dan Sophie memutuskan untuk mengunjungi rumah sakit tempat korban ledakan dirawat. 

Saat mereka kembali ke mobil, pengemudi mereka secara tidak sengaja berbelok ke jalan di mana Gavrilo Princip sedang menunggu. Melihat kesempatan itu, Princip mendekati mobil dan menembak Franz Ferdinand di leher dan Sophie di perut dari jarak dekat. Keduanya meninggal dalam hitungan menit.

Rencana ini, meskipun tampak sederhana, namun berhasil karena kegigihan dan keberanian para pelaku. Tapi, dampak dari tindakan mereka jauh melampaui harapan, memicu rantai peristiwa yang akhirnya membawa dunia ke dalam konflik besar.

5. Penyelidikan dan Penangkapan Para Pelaku Pembunuhan Berjalan Cepat

pembunuhan franz ferdinannd
Potret Gavrilo Princip.Sumber: (Wikipedia)

Sobat Suka Fakta, setelah pembunuhan Franz Ferdinand, penyelidikan besar-besaran segera diluncurkan oleh pihak berwenang Austria-Hongaria. Mereka bertekad untuk menemukan semua yang terlibat dalam konspirasi ini dan memastikan bahwa keadilan ditegakkan.

Gavrilo Princip ditangkap di tempat kejadian setelah gagal menelan kapsul sianida. Dia segera diinterogasi, dan dari pengakuannya, nama-nama anggota lain dari Pemuda Bosnia mulai muncul. Penyelidikan mengungkapkan bahwa kelompok ini telah merencanakan pembunuhan dengan bantuan dari Tangan Hitam, organisasi nasionalis Serbia yang berpengaruh.

Selama beberapa bulan berikutnya, lebih dari 25 orang ditangkap dan diadili di Sarajevo. Enam dari mereka adalah pembunuh langsung, sementara sisanya adalah anggota jaringan yang membantu mereka menyelundupkan senjata dan merencanakan aksi tersebut. Danilo Ilić, koordinator utama pembunuhan, juga ditangkap dan dihukum mati bersama beberapa konspirator lainnya.

Pada Oktober 1914, pengadilan Sarajevo menjatuhkan hukuman kepada para pelaku. Gavrilo Princip, yang masih terlalu muda untuk dihukum mati, dijatuhi hukuman 20 tahun penjara. Banyak dari rekan-rekannya menerima hukuman serupa, sementara beberapa dihukum gantung. Proses ini memberikan banyak informasi tentang jaringan teroris di Balkan dan menyoroti ketegangan etnis dan politik yang sedang membara.

Penyelidikan ini juga mengarah pada penangkapan beberapa anggota Tangan Hitam di Serbia. Namun, keterlibatan langsung pemerintah Serbia tetap sulit dibuktikan, meskipun banyak bukti yang menunjukkan adanya dukungan dari pejabat militer. Konsekuensi dari penangkapan ini sangat besar, memicu lebih banyak ketegangan antara Austria-Hongaria dan Serbia, yang akhirnya bisa memicu perang besar.

6. Kematian Franz Ferdinand Menimbulkan Amarah Sekaligus Ketakutan

pembunuhan franz ferdinannd
Potret Kaisar Franz Joseph. Sumber: wikipedia.org

Kabar tentang pembunuhan Franz Ferdinand menyebar dengan cepat, dan reaksi dari seluruh dunia pun segera bermunculan. Di Austria-Hongaria, kemarahan dan duka melanda. Kaisar Franz Joseph, yang sebelumnya tidak terlalu menyukai Franz Ferdinand, kini harus menghadapi kematian pewarisnya. Keluarga kerajaan dan masyarakat umum merasakan kehilangan besar.

Di Serbia, reaksi bercampur antara ketakutan dan euforia. Sementara beberapa orang merayakan keberanian para pembunuh yang dianggap sebagai pahlawan nasional, menyebabkan pemerintah Serbia khawatir akan konsekuensi yang mungkin terjadi. Mereka pun segera menyatakan bahwa mereka tidak terlibat dalam rencana tersebut, meskipun ada bukti bahwa beberapa pejabat militer mungkin mengetahui konspirasi tersebut.

Di dunia internasional, pembunuhan ini memicu serangkaian peristiwa yang tidak dapat dihentikan. Negara-negara Eropa dengan cepat memilih pihak, dan ketegangan yang telah lama ada antara aliansi militer mulai memanas. Banyak yang melihat pembunuhan ini sebagai percikan yang memicu ledakan besar yang dikenal sebagai Perang Dunia I. 

7. Memicu Serangkaian Peristiwa yang Membawa Dunia ke Perang Dunia I

pembunuhan franz ferdinannd
Potret terjadinya perang dunia 1. Sumber: AFP/-Perang Dunia 1

Sobat Suka Fakta, pembunuhan ini adalah pemicu langsung dari serangkaian peristiwa yang membawa dunia ke dalam salah satu konflik paling mematikan dalam sejarah manusia, yaitu Perang Dunia I. Kalian pasti bertanya-tanya, apa hubungan Franz Ferdinand dengan perang dunia 1? Nah berikut penjelasannya!

Krisis Juli dan Ultimatum

Setelah pembunuhan, Austria-Hongaria mengirimkan ultimatum kepada Serbia yang berisi tuntutan yang sangat keras. Serbia menerima sebagian besar tuntutan tersebut tetapi menolak beberapa poin krusial. Ini memicu Krisis Juli, di mana ketegangan antara aliansi militer di Eropa meningkat drastis. Austria-Hongaria, dengan dukungan Jerman, akhirnya menyatakan perang terhadap Serbia pada 28 Juli 1914, sebulan setelah pembunuhan Franz Ferdinand.

Aliansi dan Mobilisasi

Pernyataan perang ini memicu reaksi berantai karena aliansi militer yang telah terbentuk sebelumnya. Rusia, yang mendukung Serbia, mulai memobilisasi pasukannya. Jerman kemudian menyatakan perang terhadap Rusia. Perancis, yang bersekutu dengan Rusia, ikut serta dalam konflik. Ketika Jerman menyerbu Belgia untuk mencapai Perancis, Inggris juga terlibat dalam perang. Dalam waktu singkat, hampir seluruh Eropa terlibat dalam konflik besar-besaran.

Perang Dunia I

Sob, karena rentetan peristiwa konflik yang kian memanas setelah kematian Ferdinand, gak heran kalau kematian Ferdinand kerap dikaitkan dengan Perang Dunia I. Perang Dunia I berlangsung dari tahun 1914 hingga 1918 dan menjadi salah satu konflik paling mematikan dalam sejarah. Lebih dari 16 juta orang tewas, termasuk tentara dan warga sipil. Perang ini tidak hanya mengubah peta politik Eropa tetapi juga mempengaruhi berbagai aspek kehidupan sosial dan ekonomi di seluruh dunia.

Perjanjian Versailles dan Akibatnya

Setelah berakhirnya Perang Dunia I, Perjanjian Versailles ditandatangani pada tahun 1919. Perjanjian ini menghukum Jerman dengan keras, memaksakan reparasi besar dan pembatasan militer yang ketat. Banyak sejarawan berpendapat bahwa perjanjian ini berkontribusi langsung pada munculnya ketidakstabilan politik dan ekonomi di Jerman, yang akhirnya memicu perang lanjutan, yaitu Perang Dunia II.

Pembentukan Liga Bangsa-Bangsa

Sebagai salah satu upaya untuk mencegah konflik serupa di masa depan, Liga Bangsa-Bangsa didirikan setelah Perang Dunia I. Meskipun organisasi ini akhirnya gagal mencegah Perang Dunia II, pendiriannya menandai awal dari upaya internasional untuk menjaga perdamaian dunia.

Perubahan Peta Politik Dunia

Perang Dunia I juga mengakibatkan runtuhnya beberapa kerajaan besar, termasuk Kekaisaran Ottoman, Kekaisaran Rusia, Kekaisaran Jerman, dan Kekaisaran Austria-Hongaria. Negara-negara baru muncul dari reruntuhan kerajaan ini, dan perbatasan di seluruh dunia berubah secara drastis.

Warisan Gavrilo Princip dan Pandangan Berbeda

Gavrilo Princip, sang pembunuh, dilihat sebagai pahlawan oleh beberapa orang Serbia, sementara yang lain melihatnya sebagai teroris. Warisannya tetap kontroversial, dengan berbagai pandangan di negara-negara bekas Yugoslavia. Hingga hari ini, tindakan Princip dan pembunuhan Franz Ferdinand terus menjadi topik perdebatan sejarah dan politik.

Sobat Suka Fakta, kita bisa melihat bahwa pembunuhan Franz Ferdinand adalah peristiwa yang membawa dampak luas dan mendalam. Dari krisis politik hingga perubahan peta dunia, peristiwa ini meninggalkan warisan yang masih kita rasakan hingga saat ini.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, kita telah menyelami kisah tragis dan penuh intrik tentang pembunuhan Franz Ferdinand. Dari latar belakang politik yang kompleks hingga dampak jangka panjang yang mengubah sejarah dunia, peristiwa ini lebih dari sekadar pembunuhan seorang pewaris takhta. Ini adalah pemicu yang membawa dunia ke dalam perang yang mengerikan dan membentuk masa depan kita.

Pembunuhan Franz Ferdinand adalah pengingat penting bagi kita semua tentang pentingnya menjaga perdamaian dan stabilitas dunia. Ini menunjukkan bagaimana konflik kecil bisa membesar dan membawa kehancuran besar jika tidak dikelola dengan bijaksana. Melalui cerita ini, kita belajar bahwa tindakan dan keputusan kita hari ini bisa memiliki dampak yang jauh melampaui apa yang kita bayangkan.

Sobat Suka Fakta, itulah kisah tentang pembunuhan Franz Ferdinand dan bagaimana peristiwa ini menjadi awal mula Perang Dunia I. Semoga cerita ini memberi kita wawasan tentang betapa pentingnya memahami sejarah dan belajar darinya untuk masa depan yang lebih baik.

REFERENSI:

  • Wikipedia Contributors. “Assassination of Archduke Franz Ferdinand.” Wikipedia, The Free Encyclopedia, Wikipedia, 20 May 2024, https://en.wikipedia.org/wiki/Assassination_of_Archduke_Franz_Ferdinand. Diakses pada 21 Mei 2024.
  • Encyclopaedia Britannica Editors. “Franz Ferdinand, Archduke of Austria-Este.” Britannica, Encyclopaedia Britannica, 2024, https://www.britannica.com/biography/Franz-Ferdinand-Archduke-of-Austria-Este. Diakses pada 21 Mei 2024.
  • History.com Editors. “The Assassination of Archduke Franz Ferdinand.” History, A&E Television Networks, 9 June 2020, https://www.history.com/news/the-assassination-of-archduke-franz-ferdinand. Diakses pada 21 Mei 2024.
  • New Zealand History Editors. “Assassination of Archduke Ferdinand.” NZ History, Ministry for Culture and Heritage, 21 April 2021, https://nzhistory.govt.nz/page/assassination-archduke-ferdinand. Diakses pada 21 Mei 2024.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *