Fakta Dunia

Mengenal Tari Indang, Tarian Khas Sumatera Barat yang Dijadikan Sebagai Sarana Dakwah 

78
×

Mengenal Tari Indang, Tarian Khas Sumatera Barat yang Dijadikan Sebagai Sarana Dakwah 

Sebarkan artikel ini
Tari Indang
Tari Indang Sejarah, Gerakan dan Maknanya. Sumber: wikitaria.fandom.com

Hai Sobat Suka Fakta! Kali ini, kita bakal jalan-jalan mengenal lebih dekat salah satu tarian tradisional yang keren banget dari Sumatera Barat, yaitu Tari Indang. 

Tapi sebelum kita bahas lanjut, kalian sudah baca belum artikel tentang tarian dari Sumatera Barat yang tidak kalah menarik juga yaitu Tari Piring, Tari Lilin, dan Tari Payung? Jangan sampai ketinggalan lho! Ketiga tarian tersebut juga memiliki sejarah dan gerakan yang unik. 

Oke mari kita bahas Tari Indang, tarian ini dikenal dengan nama Tari Dindin Badindin. Tapi, tenang saja, ini bukan cuma soal gerakan indah di atas panggung. 

Ada makna mendalam dan sejarah panjang yang seru untuk kita ketahui. Tari Indang ini adalah salah satu warisan budaya yang masih dilestarikan dan dipentaskan di berbagai acara penting, baik di dalam maupun luar negeri. Tari Indang adalah salah satu harta budaya Indonesia yang patut kita banggakan dan jaga.
Dengan mengenal lebih dalam tentang sejarah, gerakan, dan maknanya, kita bisa memahami betapa pentingnya tarian ini bagi perkembangan budaya dan spiritual masyarakat Minangkabau. Jadi, siap-siap ya, Sobat Suka Fakta, kita akan memulai petualangan kita dalam mengenal Tari Indang lebih dalam lagi!

Dalam artikel ini, kita akan ngobrol tentang asal usul dan sejarah Tari Indang, perkembangan tariannya, makna dan fungsinya, hingga ciri khas dan properti yang digunakan. 

Dengan memahami setiap aspek dari Tari Indang, harapannya kita bisa lebih menghargai dan melestarikan salah satu warisan budaya Indonesia ini. Yuk, langsung saja kita mulai dengan asal usul dan sejarah Tari Indang!

Asal Usul dan Sejarah Tari Indang

Syekh Burhanuddin
Potret Syekh Burhanuddin. Sumber: rizqy alhafiz channel

Sobat Suka Fakta, sekarang kita masuk ke bagian yang gak kalah menarik, yaitu asal usul dan sejarah Tari Indang. Jadi, Tari Indang ini berasal dari Pariaman, sebuah kota di Sumatera Barat. Nama “Indang” sendiri berasal dari bahasa Minang yang berarti rebana kecil. Keren ya, bahkan namanya saja sudah punya makna yang dalam!

Tari Indang pertama kali diperkenalkan oleh Syekh Burhanuddin sekitar abad ke-13 atau ke-14. Pada masa itu, tarian ini digunakan sebagai sarana untuk menyebarkan ajaran agama Islam di tengah masyarakat Minang. 

Bayangkan, Sobat, tarian ini sudah ada sejak zaman dulu dan menjadi bagian penting dari sejarah penyebaran Islam di Sumatera Barat. Melalui jalur perdagangan antara pedagang Arab dan pesisir Tanah Minang, terjadilah akulturasi budaya yang unik antara budaya Minangkabau dan Islam.

Selain itu, Tari Indang sering ditampilkan dalam upacara Tabuik, sebuah perayaan lokal untuk memperingati Asyura, yaitu wafatnya Imam Husain. 

Perayaan ini biasanya dilakukan oleh masyarakat Minangkabau di daerah pantai Sumatera Barat, khususnya di Kota Pariaman. Seru banget ya, bagaimana sebuah tarian bisa punya makna dan sejarah yang begitu kaya?

Perkembangan Tari Indang dari Masa ke Masa

The State Kremlin Palace
Potret The State Kremlin Palace Rusia. Sumber: wikidata.org

Seiring berjalannya waktu, Tari Indang semakin populer dan sering dipentaskan di berbagai acara penting. Awalnya, tarian ini ditampilkan dalam Upacara Tabuik, tapi sekarang, Sobat, Tari Indang sudah sering mendapat panggung di acara-acara penyambutan tamu agung, pengangkatan penghulu desa, dan festival budaya.

Bahkan, Tari Indang juga sering mewakili Indonesia dalam pagelaran budaya internasional. Misalnya, tarian ini pernah tampil di The State Kremlin Palace di Rusia saat perayaan Hari Ulang Tahun Ke-60 Peoples’ Friendship University of Russia (RUDN University). Keren banget kan?

Nah, perkembangan teknologi dan zaman juga membuat Tari Indang semakin dikenal luas. Kini, tarian ini tidak hanya dipentaskan di acara-acara lokal, tapi juga di berbagai platform digital dan media sosial. 

Jadi, makin banyak orang yang bisa menikmati dan mengenal Tari Indang, meskipun tidak berada di Sumatera Barat. Benar-benar bukti bahwa budaya lokal kita bisa go international, ya!

Makna dan Fungsi Tari Indang

Tari Indang.
Potret Tari Indang. Sumber: kumparan.com

Sobat Suka Fakta, selain sejarah dan perkembangan yang menarik, Tari Indang juga punya makna dan fungsi yang mendalam. Fungsi utama dari Tari Indang adalah sebagai sarana dakwah, pendidikan, dan pemberian edukasi kepada masyarakat tentang ajaran Islam. Jadi, tidak heran kalau tarian ini penuh dengan nilai-nilai spiritual yang bisa merangsang jiwa dan hati penontonnya.

Makna spiritual dari Tari Indang sangat kental. Setiap gerakan dalam tarian ini mencerminkan nilai-nilai keagamaan dan adat istiadat yang dijunjung tinggi oleh masyarakat Minangkabau. 

Tari Indang menggambarkan sifat masyarakat yang bersahaja, saling menghormati, dan patuh kepada perintah Tuhan. Nilai-nilai ini tercermin dalam syair lagu dan gerakan tarian yang dipertunjukkan.

Misalnya, dalam babak gerakan Pasambahan, tarian ini mengingatkan kita untuk menghormati dan mengingat jasa-jasa orang yang telah menyebarkan ajaran Islam. Gerakan inti menggambarkan tujuan dan kegembiraan masyarakat, sedangkan gerakan penutup mengajarkan tentang permohonan maaf. Setiap babak punya makna yang dalam dan sarat akan pesan moral.

Tari Indang bukan hanya sekadar hiburan, tapi juga media untuk menyampaikan pesan-pesan keagamaan dan nilai-nilai budaya yang penting. Dengan begitu, kita bisa melihat bahwa Tari Indang tidak hanya indah dilihat, tapi juga kaya akan makna dan filosofi. Sobat Suka Fakta, semakin kita mengenal Tari Indang, semakin kita bisa menghargai dan melestarikan warisan budaya kita yang satu ini.

Gerakan dan Pola Tari Indang

Tari Indang
Gerakan dan Pola Tari Indang. Sumber: indonesiakaya.com

Sobat Suka Fakta, sekarang kita akan membahas tentang gerakan dan pola dalam Tari Indang. Gerakan dalam Tari Indang bukan sekadar lenggak-lenggok di atas panggung, tetapi setiap gerakan memiliki makna yang mendalam. Tari Indang terdiri dari beberapa babak gerakan, masing-masing dengan pesan dan tujuan tersendiri.

1. Pasambahan

Gerakan pertama ini bertujuan untuk menghormati dan mengingat orang yang berjasa dalam penyebaran agama Islam. Gerakan ini merupakan bentuk penghormatan kepada para pendahulu yang telah membawa ajaran Islam ke tanah Minang.

2. Gerak Inti

Babak ini menggambarkan tujuan dan kegembiraan masyarakat. Gerak inti biasanya terdiri dari beberapa gerakan seperti antak siku, bago baranang, dan alang tabang. Gerakan-gerakan ini menceritakan bagaimana usaha seseorang dalam mencapai tujuannya, serta kebahagiaan masyarakat Minang.

3. Gerak Penutup

Babak terakhir ini adalah gerakan penutup yang mengajarkan tentang permohonan maaf. Gerakan ini adalah simbol penghormatan dan permintaan maaf kepada penonton dan masyarakat.

Selain babak gerakan, Tari Indang juga memiliki pola lantai yang khas. Pola lantai tarian ini biasanya horizontal atau berjajar dari sisi kanan ke kiri. Namun, ada juga variasi lain seperti pola V, melingkar, zig-zag, dan saling berpasangan. 

Gerakan tangan dan jentikan jari dalam tarian ini melambangkan pujian kepada Allah SWT, menunjukkan bahwa setiap gerakan memiliki makna religius yang mendalam.

Ciri Khas dan Properti Tari Indang

Tari Indang
Ilustrasi Pakaian khas dan rebana. Sumber: IST

Selanjutnya, Sobat Suka Fakta, kita akan mengenal ciri khas dan properti yang digunakan dalam Tari Indang. Penari Indang biasanya mengenakan busana tradisional yang sangat khas. Ada dua jenis busana yang sering digunakan, yaitu pakaian adat Minang dan pakaian adat Melayu.

1. Busana Penari

  • Pakaian Adat Minang: Penari mengenakan hiasan kepala, baju yang sedikit longgar, celana longgar berwarna hitam, dan dibalut dengan sarung khas Minang.
  • Pakaian Adat Melayu: Beberapa penari juga menggunakan pakaian adat Melayu, yang juga memiliki ciri khas tersendiri.

2. Properti

  • Gendang Kecil (Rebana): Dalam pertunjukan tradisional, penari membawa gendang kecil atau rebana sebagai properti utama. Namun, properti ini kini sering digantikan dengan tepukan tangan ke badan atau lantai.
  • Alat Musik Pengiring: Penampilan Tari Indang diiringi oleh alat musik seperti gendang Rapa’i atau rebana indang, yang berfungsi sebagai pengatur tempo dan memeriahkan suasana. Lagu pengiring yang khas adalah lagu Minang berjudul “Dindin Badindin”.

Properti dan busana dalam Tari Indang tidak hanya menambah keindahan visual, tetapi juga memperkuat makna dan filosofi tarian ini. Setiap elemen busana dan properti dipilih dengan hati-hati untuk mencerminkan nilai-nilai budaya dan religius yang ingin disampaikan melalui tarian.

Struktur Penari dalam Tari Indang

Tari indang.
Potret Tari indang. Sumber: ascomaxx.com

Terakhir, Sobat Suka Fakta, kita akan membahas tentang struktur penari dalam Tari Indang. Tarian ini memiliki susunan penari yang unik dan masing-masing memiliki peran penting dalam pementasan.

  1. Tukang Dikia: Tukang Dikia memiliki tugas menyampaikan syair-syair agama Islam atau selawat Nabi. Mereka berada di luar barisan penari dan berperan sebagai pengiring vokal.
  2. Anak Indang: Anak Indang terdiri dari semua penari yang duduk bersila dalam satu barisan. Bagian kaki dan paha mereka saling berhimpitan, menciptakan formasi yang rapat dan kompak.
  3. Tukang Alih: Tukang Alih bertugas sebagai pemimpin tarian. Mereka berada di barisan Anak Indang dan mengatur tempo serta memberi kode untuk pergantian gerakan tari.
  4. Tuo Indang: Tuo Indang adalah penanggung jawab keseluruhan pertunjukan tari. Mereka memastikan semua berjalan lancar dan harmonis. Dulu, peran ini juga terkait dengan menangani kejadian mistis yang mungkin muncul selama pertunjukan.

Dengan struktur penari yang terorganisir ini, Tari Indang tidak hanya menampilkan keindahan gerakan tetapi juga menunjukkan keteraturan dan kekompakan. Setiap peran saling mendukung untuk menciptakan pertunjukan yang memukau dan penuh makna.

Nah, Sobat Suka Fakta, setelah kita memahami gerakan, pola, ciri khas, properti, dan struktur penari dalam Tari Indang, kita bisa melihat betapa kaya dan dalamnya warisan budaya ini. 

Tari Indang bukan hanya sekadar tarian, tetapi juga cerminan dari nilai-nilai keagamaan dan budaya Minangkabau yang patut kita lestarikan. Mari kita lanjut ke bagian terakhir untuk merangkum dan menyimpulkan apa yang sudah kita pelajari.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, kita sudah jalan-jalan mengenal Tari Indang dari berbagai aspek. Dari asal usul dan sejarahnya yang dimulai di Pariaman, Sumatera Barat, hingga perkembangan tarian ini yang kini sering tampil di panggung internasional. 

Kita juga sudah membahas makna dan fungsi spiritual dari setiap gerakan Tari Indang yang sarat dengan nilai keagamaan dan budaya Minangkabau.

Tari Indang bukan hanya sekadar hiburan, tapi juga media untuk menyampaikan pesan-pesan penting. Fungsi utamanya sebagai sarana dakwah, pendidikan, dan penyampaian nilai-nilai keagamaan membuat tarian ini begitu istimewa.

Setiap gerakan, dari Pasambahan hingga Gerak Penutup, memiliki makna mendalam yang mengajarkan kita tentang penghormatan, kegembiraan, dan permohonan maaf.

Pola lantai yang digunakan dalam Tari Indang juga menambah keindahan visual tarian ini. Dengan formasi horizontal, V, melingkar, zig-zag, dan saling berpasangan, tarian ini menciptakan tampilan yang harmonis dan menarik. Ditambah lagi dengan busana adat Minang dan Melayu serta properti seperti gendang kecil atau rebana, Tari Indang benar-benar mencerminkan kekayaan budaya Minangkabau.

Struktur penari dalam Tari Indang, mulai dari Tukang Dikia yang menyampaikan syair-syair agama, Anak Indang yang duduk bersila dalam barisan, Tukang Alih yang memimpin tarian, hingga Tuo Indang yang bertanggung jawab atas keseluruhan pertunjukan, menunjukkan betapa terorganisirnya tarian ini. Setiap peran saling mendukung untuk menciptakan pertunjukan yang memukau dan penuh makna.

Sebagai generasi muda, kita punya peran penting dalam melestarikan warisan budaya ini. Dengan mengenal, memahami, dan menghargai Tari Indang, kita turut menjaga agar budaya ini tetap hidup dan bisa dinikmati oleh generasi selanjutnya. Jadi, yuk Sobat Suka Fakta, terus gali pengetahuan tentang budaya lokal kita dan banggalah menjadi bagian dari kekayaan budaya Indonesia!

Terima kasih sudah mengikuti perjalanan kita mengenal Tari Indang. Semoga informasi ini bermanfaat dan bisa menambah wawasan kita semua. Sampai jumpa di artikel menarik berikutnya!

REFERENSI

  • Katadata. 2021. “Mengenal Tari Indang, dari Sejarah dan Filosofinya”. https://katadata.co.id/berita/nasional/61a9e802001d7/mengenal-tari-indang-dari-sejarah-dan-filosofinya. Diakses pada 31 Mei 2024.
  • Kumparan. 2024. “Mengenal Asal, Sejarah, dan Fungsi Tari Indang”. https://kumparan.com/berita-terkini/mengenal-asal-sejarah-dan-fungsi-tari-indang-1zLeyHk7Lx4/full. Diakses pada 31 Mei 2024.
  • Forumsumbar. 2024. “Makna yang Terkandung dari Tari Indang”. https://forumsumbar.com/opini/35224/makna-yang-terkandung-dari-tari-indang/. Diakses pada 31 Mei 2024.
  • IDN Times. 2024. “Tari Indang”. https://www.idntimes.com/life/education/seo-intern/tari-indang?page=all. Diakses pada 31 Mei 2024.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *