Fakta Dunia

Mengenal Tradisi Tatung, Tubuh Ditusuk Menggunakan Benda Tajam 

183
×

Mengenal Tradisi Tatung, Tubuh Ditusuk Menggunakan Benda Tajam 

Sebarkan artikel ini
Tradisi Tatung
Mengenal Tradisi Tatung di Kalimantan Barat, Tradisi Ekstrem dengan Cara Menusuk Tubuh Pakai Benda Tajam. Sumber: getlost.id

Halo Sobat Suka Fakta! Apa kabar? Sebelumnya kita telah membahas tentang tradisi gigi runcing yang berasal dari Sumatera Barat. Nah, kali ini kita akan ngobrolin tentang Tradisi Tatung dari Singkawang, Kalimantan Barat! 

Buat kamu yang belum tahu, Singkawang itu dikenal sebagai “Kota Seribu Kelenteng” karena banyak banget kelenteng di sana. Dan, tradisi tatung ini jadi salah satu daya tarik utama saat perayaan Cap Go Meh yang merupakan puncak perayaan Tahun Baru Imlek.

Tradisi tatung ini nggak cuma soal atraksi ekstrem yang bikin merinding, lho. Tradisi ini juga punya makna yang dalam banget buat masyarakat Singkawang. Dilaksanakan setiap tahun pada hari ke-15 setelah Tahun Baru Imlek, tradisi ini bertujuan buat membersihkan kota dari kesialan dan roh jahat, sekaligus sebagai bentuk rasa syukur atas berkah yang mereka dapat.

Kita bakal kupas tuntas sejarah, tujuan, dan makna dari tradisi tatung. Jadi, siap-siap buat kenal lebih dekat sama tradisi yang penuh makna ini. Yuk, kita lanjut ke bagian selanjutnya!

Sejarah Tradisi Tatung

tradisi tatung
Potret Tradisi Tatung. Sumber: spektakel.id

Tradisi ini punya asal usul yang panjang dan menarik. Jadi, tradisi tatung ini berawal dari kedatangan etnis Tionghoa di Nusantara sekitar 4 abad yang lalu, khususnya suku Hakka atau Khek yang datang dari Cina Selatan ke Pulau Borneo yang sekarang dikenal sebagai Kalimantan. 

Waktu itu, Sultan Sambas, penguasa Singkawang, mempekerjakan masyarakat Tionghoa di pertambangan emas di Monterado. Mereka tinggal di perkampungan di Kalimantan Barat selama bertahun-tahun.

Nah, suatu ketika, masyarakat setempat terserang wabah penyakit yang diyakini disebabkan oleh roh jahat. Sebab belum ada pengobatan modern, masyarakat Tionghoa pendatang itu mengadakan ritual tolak bala yang disebut Ta Ciau dalam bahasa Hakka. Ritual Ta Ciau inilah yang menjadi cikal bakal tradisi tatung di Singkawang. 

Saat perayaan Cap Go Meh, tradisi tatung bertujuan untuk membersihkan jalan dari segala kesialan dan roh jahat yang ada di seluruh kota. Para tatung berkeliling jalan-jalan di Singkawang, menampilkan atraksi ekstrem dengan menusuk-nusukkan benda tajam ke tubuh mereka tanpa terluka. Seru banget, kan?!

Makna dan Tujuan Tradisi Tatung

Tradisi Tatung.
Potret Tradisi Tatung. Sumber: sonora.id

Tradisi ini memiliki tujuan utama yang sangat penting bagi masyarakat Singkawang. Yap! Tradisi ini dilakukan sebagai bentuk rasa syukur kepada Tuhan atas berkah yang telah diberikan. 

Selain itu, tradisi ini juga bertujuan untuk menolak bala, yaitu mengusir kesialan dan roh jahat yang bisa membawa bencana. Setiap tahun, saat Cap Go Meh, para tatung berkeliling kota untuk membersihkan jalan-jalan dari kesialan dan roh jahat. Hal ini diyakini bisa membuat kota menjadi lebih aman dan sejahtera.

Tradisi tatung juga menunjukkan hubungan yang erat antara manusia dengan roh leluhur dan dewa. Para tatung yang dirasuki roh dewa atau leluhur menampilkan kekebalan mereka sebagai tanda bahwa mereka dilindungi dan diberkati. Tradisi ini juga menjadi perekat sosial dan budaya bagi masyarakat Singkawang. Melalui tradisi ini, masyarakat bisa bersatu dan merayakan identitas budaya mereka bersama-sama.

Proses dan Pelaksanaan Tradisi Tatung

Tradisi Tatung.
Potret Tradisi Tatung menancapkan benda tajam. Sumber: pontianak.tribunnews.com

Sobat Suka Fakta, keunikan yang paling mencolok dari tradisi ini adalah ketika para tatung melakukan atraksi ekstrem dengan menusukkan benda tajam seperti pedang, paku, kawat, dan pisau ke tubuh mereka.

Meski terlihat mengerikan, mereka tidak merasakan sakit atau terluka sama sekali karena sudah dirasuki roh dewa atau leluhur. Kostum dan perlengkapan yang digunakan para tatung juga nggak kalah menarik, lho. Mereka mengenakan pakaian kebesaran suku Dayak dan Tionghoa yang gemerlap.

Reaksi dan antusiasme penonton juga jadi bagian menarik dari tradisi ini. Karena keunikannya, nggak heran kalau tradisi ini selalu berhasil menarik perhatian banyak orang. Penonton lokal dan wisatawan selalu dibuat antusias ketika menyaksikan atraksi tatung. 

Mereka semua takjub melihat para tatung yang melakukan atraksi ekstrem tanpa terluka. Jadi, kalau kamu ada kesempatan, pastikan buat nonton pawai tatung di Singkawang, ya, Sobat Suka Fakta!

Keunikan Tradisi Tatung

 Tradisi Tatung.
Potret Tradisi Tatung kegiatan pawai. Sumber: pontianak.tribunnews.com

Oke, Sobat Suka Fakta, sekarang kita masuk ke bagian yang paling seru, yaitu keunikan dan tahapan pelaksanaan tradisi tatung. Tradisi ini memang punya banyak keunikan yang bikin penasaran. 

Persiapannya dimulai jauh sebelum perayaan Cap Go Meh. Pada tahap ini, warga Tionghoa Singkawang bersembahyang di vihara selama 13-15 hari setelah Tahun Baru Imlek. Ini dilakukan sebagai persiapan dan permohonan agar tradisi tatung bisa berjalan lancar.

Upacara pemanggilan roh dipimpin oleh seorang pendeta yang memanggil roh orang yang sudah meninggal untuk merasuki para tatung. Roh-roh ini diyakini sebagai roh pahlawan dalam legenda Tiongkok yang mampu menangkal roh jahat. Para tatung juga diwajibkan berpuasa selama tiga hari sebelum hari perayaan dan dilarang memakan daging. 

Bagi yang sudah memiliki pasangan, mereka juga tidak boleh berhubungan badan selama tujuh hari sebelum perayaan. Ini bertujuan agar para tatung berada dalam keadaan suci sebelum melakukan atraksi. 

Setelah semua persiapan selesai, para tatung diarak keliling kota Singkawang dengan rute tertentu. Mereka mengenakan kostum gemerlap dan melakukan atraksi ekstrem di depan masyarakat dan wisatawan.

Asimilasi Budaya dalam Tradisi Tatung

Tradisi Tatung
Potret Tradisi tatung, menancapkan benda tajam. Sumber: travelingyuk.com

Nah, Sobat Suka Fakta, salah satu hal menarik dari tradisi tatung adalah bagaimana tradisi ini mencerminkan asimilasi budaya yang kuat di Singkawang. Yup! Tradisi tatung adalah hasil dari perpaduan budaya Tionghoa, Dayak, dan Melayu. Perpaduan itu terjadi sebab kota Singkawang dihuni oleh berbagai etnis yang hidup berdampingan dengan harmonis. 

Tradisi ini juga menunjukkan bagaimana kepercayaan Taoisme dari Tionghoa berbaur dengan animisme lokal suku Dayak dan kepercayaan spiritual Melayu. Hal ini membuat tradisi tatung jadi sangat unik dan penuh warna.

Meski hasil dari asimilasi budaya, tradisi tatung menjadi simbol identitas budaya Singkawang, Sob. Melalui tradisi ini, masyarakat bisa merayakan dan mempertahankan warisan budaya mereka bersama-sama. 

Tradisi tatung juga mengajarkan pentingnya menghormati dan melestarikan warisan budaya. Jadi, tradisi ini bukan hanya tentang atraksi ekstrem, tapi juga tentang kebersamaan dan keberagaman budaya yang harmonis.

Lanjut ke bagian berikutnya, kita bakal bahas lebih dalam tentang nilai filosofis dan sosial yang ada dalam tradisi tatung. Stay tuned, Sobat Suka Fakta!

Nilai Filosofis dan Sosial dari Tradisi Tatung

Tradisi tatung.
Potret tradisi tatung. Sumber: Dok. Warisan Budaya Kemendikbudristek

Setelah kita tahu tentang sejarah dan prosesi tradisi tatung, sekarang kita bahas nilai-nilai filosofis dan sosial yang terkandung di dalamnya. Tradisi tatung bukan cuma tentang atraksi ekstrem yang bikin merinding, tapi juga sarat dengan makna mendalam.

Pertama, tradisi ini mengajarkan kita pentingnya rasa syukur dan kebersamaan. Masyarakat Singkawang melakukan tradisi ini sebagai bentuk rasa syukur atas berkah yang mereka terima sepanjang tahun. Kebersamaan juga sangat kental terasa karena seluruh komunitas terlibat dalam persiapan dan pelaksanaan tradisi ini. Gotong royong dan solidaritas antar warga menjadi kunci keberhasilan acara ini setiap tahunnya.

Selain itu, tradisi tatung menunjukkan hubungan yang erat antara manusia dengan roh leluhur dan alam. Para tatung yang dirasuki roh dewa atau leluhur menunjukkan bahwa manusia harus hidup selaras dengan alam dan menghormati roh leluhur yang melindungi mereka. Nilai-nilai spiritual ini membantu memperkuat ikatan sosial dalam komunitas dan menjaga kerukunan di antara masyarakat yang beragam.

Upaya Pelestarian Tradisi Tatung

Tradisi tatung
Potret pelestarian tradisi tatung. Sumber: instagram/kevinhrdk

Sekarang, kita masuk ke bagian tentang pelestarian tradisi tatung di zaman modern ini. Sobat Suka Fakta, di tengah gerusan perkembangan zaman, pelestarian tradisi tatung jadi semakin penting. Untungnya, masyarakat Singkawang dan pemerintah daerah telah bekerja sama untuk menjaga agar tradisi ini tetap hidup dan dikenal luas.

Salah satu upaya pelestarian adalah dengan mengikutsertakan tradisi ini dalam berbagai festival budaya, seperti Banyuwangi Ethno Carnival (BEC). Selain itu, dukungan dari pemerintah berupa penyediaan dana, fasilitas, dan promosi wisata juga sangat membantu menjaga agar tradisi tatung tetap eksis. Pemerintah juga kerap mengadakan acara-acara budaya yang menampilkan tradisi tatung sebagai daya tarik utama.

Generasi muda Singkawang juga berperan aktif dalam melestarikan tradisi ini. Banyak anak muda yang tertarik untuk terlibat langsung dalam upacara ini, baik sebagai peserta maupun panitia. Pendidikan dan partisipasi aktif generasi muda sangat penting untuk memastikan tradisi ini terus berlanjut. Sekolah dan lembaga pendidikan di Singkawang juga ikut mengajarkan tradisi tatung kepada siswa-siswinya.

Media sosial menjadi alat promosi yang efektif di zaman sekarang. Generasi muda Singkawang bisa membagikan foto dan video dari acara ini, sehingga lebih banyak orang di luar Singkawang yang tahu dan tertarik untuk datang dan melihat langsung. Dengan berbagai upaya ini, tradisi tatung bisa tetap hidup dan bahkan semakin dikenal luas.

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, kita udah bahas banyak banget tentang tradisi tatung dari Singkawang. Mulai dari sejarahnya yang panjang dan menarik, tujuan dan makna filosofis yang dalam, hingga keunikan dan kemeriahan pawai tatung yang bikin merinding sekaligus takjub. Tradisi ini bukan cuma soal atraksi ekstrem, tapi juga tentang rasa syukur, kebersamaan, dan menghargai hubungan kita dengan alam serta roh leluhur.

Tradisi tatung juga menunjukkan betapa kuatnya asimilasi budaya di Singkawang. Pengaruh budaya Tionghoa, Dayak, dan Melayu berbaur jadi satu, menciptakan tradisi yang unik dan penuh warna. Ini memperkuat identitas budaya Singkawang dan mengajarkan kita pentingnya menghormati serta melestarikan warisan budaya.

Jadi, kalau Sobat Suka Fakta punya kesempatan buat mengunjungi Singkawang saat perayaan Cap Go Meh, jangan lewatkan buat menyaksikan pawai tatung secara langsung. Rasakan sendiri kemeriahan dan keunikannya, serta hargai makna mendalam yang ada di balik setiap atraksi ekstrem yang ditampilkan.

Sampai di sini dulu cerita kita tentang tradisi tatung. Semoga artikel ini bisa menambah wawasan dan bikin Sobat Suka Fakta makin tertarik buat mengenal dan melestarikan warisan budaya kita. Sampai jumpa di cerita menarik berikutnya, ya! Tetap semangat untuk terus eksplorasi hal-hal unik dari budaya Indonesia!

REFERENSI:

  • Katadata. (2022). Mengenal Tradisi Tatung, Pertunjukan Pawai Ekstrem dari Singkawang. Diakses pada 16 Mei 2024, dari https://katadata.co.id/berita/daerah/63293eff40e33/mengenal-tradisi-tatung-pertunjukan-pawai-ekstrem-dari-singkawang?page=2
  • Indonesia Kaya. (2024). Pawai Tatung: Asimilasi 3 Budaya, Magnet Kota Singkawang. Diakses pada 16 Mei 2024, dari https://indonesiakaya.com/pustaka-indonesia/pawai-tatung-asimilasi-3-budaya-magnet-kota-singkawang/
  • Indonesia.go.id. (2021). Di Balik Ritual Tatung: Resep Rahasia Zaman Lampau. Diakses pada 16 Mei 2024, dari https://indonesia.go.id/kategori/komoditas/438/di-balik-ritual-tatung-resep-rahasia-zaman-lampau
  • Student Activity BINUS. (2021). Tradisi Unik di Indonesia: Tatung di Singkawang, Kalimantan Barat. Diakses pada 16 Mei 2024, dari https://student-activity.binus.ac.id/klifonara/2021/11/tradisi-unik-di-indonesia-tatung-di-singkawang-kalimantan-barat/
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *