Fakta Dunia

Sejarah, Makna Hingga Filosofi Tari Randai, Mengajarkan Pentingnya Nilai-nilai Kehidupan  

70
×

Sejarah, Makna Hingga Filosofi Tari Randai, Mengajarkan Pentingnya Nilai-nilai Kehidupan  

Sebarkan artikel ini
Tari Randai
Tari Randai Sejarah, Properti, Gerakan dan Maknanya. Sumber: nocindonesia.or.id

Hai Sobat Suka Fakta! Udah pernah dengar tentang Tari Randai? Kalau belum, yuk kita kenalan sama salah satu tarian tradisional khas Minangkabau yang keren banget ini. Tari Randai nggak cuma sekadar tarian biasa, lho. 

Tarian ini memadukan berbagai elemen seni seperti lagu, tari, drama, musik, dan bahkan silat. Bayangin, semua kesenian itu digabung jadi satu pertunjukan yang super keren!

Kenapa sih kita perlu tahu tentang Tari Randai? Selain sebagai bagian dari warisan budaya yang harus kita jaga, Tari Randai juga penuh dengan nilai-nilai kultural dan filosofi yang dalam. Setiap gerakan, cerita, dan kostum yang digunakan punya makna khusus yang bikin kita lebih paham dan menghargai budaya Minangkabau.

Di artikel ini, Sobat Suka Fakta bakal diajak untuk menjelajahi segala hal tentang Tari Randai. Mulai dari sejarahnya yang menarik, makna filosofis dibalik gerakannya, pola lantai yang digunakan, hingga properti yang memperkaya pertunjukan. 

Kita juga bakal bahas variasi gerakannya yang unik, kostum yang dipakai, dan musik pengiring yang bikin pertunjukan ini makin hidup. Jadi, jangan ke mana-mana ya, tetap bersama kita untuk mengenal lebih dekat keajaiban Tari Randai!

Nah, udah siap buat mulai petualangan budaya ini? Yuk, kita lanjut ke bagian sejarah Tari Randai yang pastinya nggak kalah seru!

Sejarah Tari Randai

Tari Randai.
Potret Tari Randai. Sumber: Sari Bundo

Oke, Sobat Suka Fakta! Sekarang kita masuk ke bagian yang nggak kalah seru, yaitu sejarah dari Tari Randai. Tari ini punya cerita yang panjang dan menarik, lho.

Awalnya, Tari Randai adalah permainan malam para pemuda di Sumatera Barat. Mereka berkumpul di halaman surau (seperti  musholla) dan bermain sambil mengasah kemampuan silat. Jadi, nggak cuma buat senang-senang, tapi juga ada latihan bela dirinya. 

Tarian ini dipentaskan dalam bentuk lingkaran, dengan seorang pelatih silat yang disebut Pangkatua berada di tengah. Pangkatua ini yang akan menyampaikan pesan-pesan melalui syair dan gurindam Minang. Seru kan?

Ada juga yang bilang bahwa Tari Randai berasal dari perguruan silat di Pesisir Padang (Pariaman) yang mengajarkan Ulu Ambek. Nah, dari sinilah nama ‘Randai’ muncul, yang katanya berasal dari kata ‘handai’ yang berarti obrolan hangat dalam suasana santai.

Selama masa kependudukan Jepang (1942-1945), Tari Randai sempat mengalami kemunduran. Tapi, setelah kemerdekaan, kesenian ini kembali bangkit. Sayangnya, di era Orde Baru, Tari Randai hampir tenggelam lagi. Untungnya, sekarang ada banyak usaha untuk melestarikan tarian ini. Menurut seorang ahli dan pelestari randai, M. Dahrizal Katik Tuo, ada sekitar 300 kesenian Randai di Sumatera Barat.

Cerita-cerita rakyat yang sering dipentaskan dalam Tari Randai juga nggak kalah menarik. Ada kisah Malin Kundang, Malin Deman, Anggun Nan Tongga, dan Cindua Mato. Lewat Tari Randai, cerita-cerita ini jadi hidup dan penuh makna.

Makna dan Filosofi Tari Randai

 Tari Randai.
Potret Tari Randai. Sumber: bobo.grid.id

Sekarang, kita bahas makna dan filosofi dari Tari Randai. Tarian ini bukan cuma hiburan semata, Sobat Suka Fakta. Setiap gerakan dan syair yang dibawakan punya makna mendalam.

Tari Randai sering digunakan sebagai media untuk menyampaikan pesan-pesan luhur dan nasihat. Lewat gerakan yang anggun dan diiringi syair-syair dalam bahasa Minang, Tari Randai mengajak kita merenungkan nilai-nilai kehidupan.

Tarian ini juga menunjukkan kebersamaan dan kekompakan para penarinya, mencerminkan kehidupan masyarakat Minangkabau yang menghargai gotong royong dan kerjasama.

Dalam setiap pertunjukannya, Tari Randai membawa penonton ke perjalanan masa lampau, menghadirkan kembali kisah-kisah berharga dari sejarah Minangkabau. Jadi, nggak cuma menghibur, tapi juga edukatif dan penuh makna.

Pola Lantai dalam Tari Randai

Tari Randai.
Potret Pola lingkaran dalam Tari Randai. Sumber: fra.animalia-life.club

Nah, sekarang kita masuk ke bagian pola lantai dalam Tari Randai. Mungkin kelihatannya sepele, tapi pola lantai ini penting banget dalam tarian ini, Sobat Suka Fakta.

Pada dasarnya, Tari Randai menggunakan dua jenis pola lantai utama: pola lingkaran dan pola sejajar.

  • Pola Lingkaran: Penari membentuk lingkaran yang mengelilingi ruang pertunjukan. Pola ini menciptakan kesan harmoni dan kesatuan dalam gerakan penari Randai. Kebersamaan dan keterkaitan di antara penari sangat terasa dalam pola ini.
  • Pola Sejajar: Dalam pola ini, penari menata diri mereka dalam barisan sejajar. Biasanya, pola ini digunakan saat penari perlu mengubah posisi satu sama lain. Pola sejajar ini menunjukkan koordinasi dan keserasian antara penari, menciptakan gambaran kekompakan dan kerjasama di dalam grup.

Pola-pola lantai ini nggak cuma bikin pertunjukan jadi lebih indah dilihat, tapi juga punya makna mendalam tentang kebersamaan dan kerjasama. Pola lantai dalam Tari Randai sama seperti Tari Baralek Gadang yang mencerminkan nilai-nilai kehidupan masyarakat Minangkabau yang penuh dengan kekompakan dan gotong royong.

Properti Tari Randai

Tari Randai.
Potret Properti Tari Randai. Sumber: tokopedia.com

Selanjutnya, kita bahas tentang properti yang digunakan dalam Tari Randai. Ini juga bagian yang nggak kalah menarik, Sobat Suka Fakta! Properti dalam Tari Randai nggak cuma sekedar aksesoris, tapi punya makna dan fungsi tersendiri.

1. Cawek Songket

Cawek Songket adalah sepotong kain yang diikatkan di luar celana, biasanya pada pinggang penari pria. Fungsinya nggak cuma sebagai hiasan, tapi juga menandakan identitas gender dan status penari. Selain itu, cawek songket juga memberi sentuhan tradisional pada penampilan mereka.

2. Deta

Deta adalah penutup kepala atau topi lancip yang dikenakan oleh penari laki-laki. Dibuat dengan melipat kain hingga membentuk segitiga, deta memberi dimensi visual yang khas pada penampilan penari. Selain estetika, deta juga punya nilai simbolis dalam kebudayaan Minangkabau.

3. Sandang

Sandang adalah seutas kain panjang atau selendang berwarna merah yang diikatkan di pinggang penari pria. Sandang nggak cuma aksesori, tapi juga memberi gerakan visual yang dramatis saat penari bergerak. Efek visual dari sandang menambah dinamika dalam pertunjukan.

4. Kain Kodek

Kain Kodek adalah kain panjang yang terbuat dari songket asli Minangkabau. Menjuntai ke bawah, kain ini menciptakan aliran visual yang elegan saat penari bergerak. Motif-motif tradisional pada kain kodek menggambarkan kekayaan seni dan budaya Minangkabau.

5. Suntiang

Suntiang adalah aksesoris penutup kepala yang dikenakan oleh penari perempuan, khususnya Anak Daro. Suntiang yang didominasi warna emas dan perak memberi kesan kemewahan dan kemuliaan. Motifnya yang menyerupai mahkota besar menghadirkan elemen kemaharajaan dalam penampilan Tari Randai.

Properti-properti ini nggak cuma memperkaya visual pertunjukan, tapi juga membawa pesan budaya dan tradisi dalam setiap gerakan dan penampilan.

Gerakan dalam Tari Randai

 Tari Randai
Potret Gerakan berputar dalam Tari Randai. Sumber: fra.animalia-life.club

Sekarang, kita bahas tentang gerakan dalam Tari Randai. Ada banyak variasi gerakan yang bikin tarian ini makin menarik, Sobat Suka Fakta! Gerakan dalam Tari Randai mengkombinasikan elemen pencak silat dengan seni tari, sehingga menciptakan pertunjukan yang dinamis dan penuh makna.

Berikut beberapa variasi gerakan dalam Tari Randai:

1. Vibrasi (Getaran)

Gerakan ini melibatkan getaran dari seluruh tubuh penari. Biasanya digunakan dalam ragam gerak tupai bagaluik dan balah karambia.

2. Jatuh Bangun

Dalam gerakan ini, para penari menjatuhkan tubuh lalu kembali tegak dengan cepat. Digunakan dalam langkah injak baro, gerakan ini menunjukkan kekuatan dan kelincahan penari.

3. Mengayun

Gerakan ini memeragakan seseorang yang sedang mengayun dengan seluruh tubuhnya saat menggendong bayi. Gerakan mengayun menambah sentuhan emosional pada tarian.

4. Gerakan Berputar

Penari melakukan gerakan berputar yang menggambarkan kelincahan dan dinamika dalam Tari Randai.

5. Gerakan Tegang Kendur

Gerakan ini melibatkan perubahan antara ketegangan dan kelonggaran tubuh, menciptakan ritme yang menarik dalam tarian.

6. Gerakan Patah

Gerakan ini menunjukkan ketegasan dan kekuatan dengan gerakan patah yang tegas.

7. Gerakan Lokomotor

Melibatkan perpindahan penari dari satu tempat ke tempat lain, menunjukkan dinamika dan pergerakan dalam pertunjukan.

8. Gerakan Mengalir

Gerakan ini menggambarkan kelembutan dan keluwesan, seperti air yang mengalir.

9. Gerakan Membumi

Penari menekankan gerakan yang rendah dan dekat dengan tanah, menggambarkan keterikatan dengan bumi.

10. Gerakan Menahan

Gerakan ini melibatkan penahanan tubuh dalam posisi tertentu, menunjukkan kekuatan dan stabilitas.

11. Gerakan Melayang

Gerakan ini menciptakan ilusi melayang, menunjukkan keanggunan dan keringanan.

Dengan kombinasi gerakan-gerakan ini, Tari Randai menjadi pertunjukan yang memukau dan penuh makna.

Pertunjukan Tari Randai

Tari Randai
Potret Tari Randai. Sumber: fra.animalia-life.club

Sekarang kita bahas tentang bagaimana Tari Randai dipertunjukkan. Pertunjukan Tari Randai punya durasi yang cukup lama, Sobat Suka Fakta, bisa berlangsung antara satu hingga lima jam.

Pertunjukan ini biasanya digelar di alam terbuka atau tanah lapang, tanpa menggunakan panggung. Jadi, nggak ada batas antara penari dan penonton, menciptakan suasana yang akrab dan hangat.Dalam pertunjukan Tari Randai, ada beberapa elemen penting:

1. Pimpinan Pertunjukan (Panggoreh)

Panggoreh adalah pemimpin dalam pertunjukan yang mengeluarkan teriakan khas untuk menentukan tempo gerakan. Teriakan ini berfungsi sebagai aba-aba untuk para penari, agar gerakan mereka tetap serempak dan indah dilihat.

2. Anak Randai

Anak Randai adalah sebutan untuk para penari yang terlibat dalam pertunjukan. Mereka bisa berasal dari berbagai kalangan seperti pedagang, pengrajin, dan petani. Dalam satu kelompok biasanya terdiri dari 14 hingga 25 orang.

3. Interaksi dengan Penonton

Salah satu hal yang membuat Tari Randai istimewa adalah interaksi yang intens dengan penonton. Karena dipentaskan tanpa panggung, penonton bisa merasakan kedekatan dengan para penari dan ikut terlibat dalam suasana pertunjukan.

Pertunjukan Tari Randai selalu berhasil menarik perhatian penonton dengan gerakannya yang dinamis, cerita yang menarik, dan musik pengiring yang membangkitkan suasana.

Setiap elemen dalam pertunjukan ini bekerja sama untuk menciptakan pengalaman yang tak terlupakan bagi siapa saja yang menyaksikannya.

Kostum dalam Tari Randai

Busana Anak Daro.
Potret Busana Anak Daro. Sumber: min.wikipedia.org

Hai Sobat Suka Fakta! Siap lanjut? Sekarang kita akan bahas tentang kostum yang digunakan dalam Tari Randai. Kostum ini nggak cuma bikin penampilan penari jadi lebih menarik, tapi juga punya makna budaya yang mendalam.

1. Pakaian Gentian Cino

Pakaian gentian cino adalah baju yang mirip dengan baju koko. Bedanya, baju ini nggak punya saku dan kerah, serta berlengan panjang dan longgar. Baju ini sering dipakai oleh penari laki-laki dalam pertunjukan Tari Randai.

2. Celana Galembong

Celana galembong atau galambuak adalah celana yang bentuknya longgar dan besar. Celana ini mempermudah gerakan-gerakan dinamis dalam tarian, membuat penari lebih bebas bergerak.

3. Busana Anak Daro

Busana anak daro adalah pakaian khas Minangkabau yang dikenakan oleh perempuan. Busana ini juga sering dipakai sebagai busana pengantin. Motifnya banyak dihiasi aksesoris, berpotongan besar, dan menjuntai panjang mencapai lutut.

Kostum-kostum ini nggak cuma memperindah penampilan penari, tapi juga membawa pesan budaya dan tradisi yang dalam. Jadi, setiap kali kamu melihat Tari Randai, kamu juga melihat kekayaan budaya Minangkabau yang tercermin dalam kostumnya.

Musik Pengiring Tari Randai

Rebab
Potret Alat musik yang digunakan, Rebab. Sumber: IST

Sekarang, kita bahas tentang musik pengiring dalam Tari Randai. Musik adalah bagian penting yang nggak bisa dipisahkan dari Tari Randai. Musik pengiring ini nggak cuma bikin pertunjukan jadi lebih hidup, tapi juga membantu menambah efek dramatis dan ritme gerakan penari.

Berikut adalah beberapa alat musik yang biasanya digunakan dalam Tari Randai:

1. Talempong

Talempong adalah alat musik tradisional Minangkabau yang terbuat dari logam. Bentuknya mirip dengan gong kecil dan dimainkan dengan cara dipukul. Suara talempong memberikan ritme yang khas dan menghidupkan suasana pertunjukan.

2. Saluang

Saluang adalah alat musik tiup tradisional Minangkabau yang terbuat dari bambu. Suara saluang yang melengking memberi nuansa khas Minangkabau dalam pertunjukan Tari Randai.

3. Rebab

Rebab adalah alat musik gesek tradisional yang menghasilkan suara merdu dan mendalam. Rabab sering digunakan untuk mengiringi nyanyian dan syair dalam pertunjukan Tari Randai.

4. Bansi

Bansi adalah seruling bambu tradisional yang menghasilkan suara lembut dan melodis. Bansi sering dimainkan bersamaan dengan saluang untuk menambah keindahan musik pengiring Tari Randai.

5. Canai

Canai adalah sejenis simbal yang dimainkan dengan cara dipukul. Suara canai menambah elemen ritmis dan membantu menjaga tempo gerakan penari.

Musik pengiring dalam Tari Randai bukan cuma jadi latar belakang suara. Musik ini punya peran penting dalam menentukan tempo gerakan dan menambah dramatisasi cerita yang dibawakan. 

Selain alat musik, suara dan bunyi yang dihasilkan para penari sendiri juga menjadi bagian dari musik pengiring, seperti tepukan celana galembong, petik jari, hentak kaki, siulan, dan vokal dari panggoreh.

Dengan kombinasi alat musik tradisional dan suara alami dari para penari, Tari Randai menjadi sebuah pertunjukan yang kaya akan nuansa dan penuh makna. Musik pengiring ini membuat setiap gerakan dan cerita dalam Tari Randai menjadi lebih hidup dan mengesankan.

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, kita sudah sampai di bagian akhir perjalanan kita mengenal Tari Randai. Setelah membahas dari berbagai aspek, mulai dari sejarah, makna dan filosofi, pola lantai, properti, gerakan, hingga musik pengiring, kita jadi lebih paham kenapa Tari Randai begitu istimewa dan bernilai tinggi sebagai warisan budaya Minangkabau.

Tari Randai bukan cuma sekadar pertunjukan seni. Tarian ini adalah cerminan kehidupan masyarakat Minangkabau, penuh dengan nilai-nilai kebersamaan, gotong royong, dan kearifan lokal. 

Dari sejarahnya yang panjang, kita bisa melihat bagaimana Tari Randai berkembang dan tetap bertahan hingga kini, meskipun mengalami pasang surut sepanjang waktu.

Setiap gerakan dalam Tari Randai mengandung makna filosofis yang dalam, setiap cerita yang dibawakan menyampaikan pesan dan nasihat yang berharga. Properti dan kostum yang digunakan pun memperkaya visual dan menambah kedalaman makna pertunjukan. 

Musik pengiringnya, yang terdiri dari berbagai alat musik tradisional, tidak hanya menghidupkan suasana tapi juga menambah dramatisasi setiap gerakan dan cerita yang dibawakan.

Tari Randai adalah perpaduan sempurna antara seni tari, musik, drama, dan bela diri. Pertunjukan ini selalu berhasil menarik perhatian penonton dengan dinamika dan keindahannya. Sebagai generasi muda, penting bagi kita untuk terus melestarikan dan menghargai warisan budaya ini.

Jadi, kapan lagi kita bisa menyaksikan keindahan dan kekayaan budaya seperti ini kalau bukan sekarang? Mari kita terus dukung dan jaga Tari Randai, agar tetap hidup dan bisa dinikmati oleh generasi-generasi berikutnya. Terima kasih sudah mengikuti perjalanan ini bersama kami, Sobat Suka Fakta. Sampai jumpa di petualangan budaya berikutnya!

REFERENSI

  • Katadata. (n.d.). Mengenai Tari Randai, Kesenian Khas Minangkabau. Retrieved from https://katadata.co.id/berita/daerah/630dafc8b5a5b/mengenai-tari-randai-kesenian-khas-minangkabau
  • Wikipedia. (n.d.). Randai. Retrieved from https://id.wikipedia.org/wiki/Randai
  • NOC Indonesia. (n.d.). Tari Randai. Retrieved from https://nocindonesia.or.id/tari-randai/
  • Kumparan. (n.d.). Sejarah, Properti, Fungsi, dan Gerakan Tari Randai Asal Sumatera Barat. Retrieved from https://kumparan.com/berita-update/sejarah-properti-fungsi-dan-gerakan-tari-randai-asal-sumatera-barat-1wTKLJxzDWj
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *