Fakta Dunia

Tradisi Waruga, Pemakaman Suku Minahasa yang Super Unik dan Memiliki Sejarah

156
×

Tradisi Waruga, Pemakaman Suku Minahasa yang Super Unik dan Memiliki Sejarah

Sebarkan artikel ini
Tradisi Pemakaman Suku Minahasa
Mengenal Waruga, Tradisi Pemakaman Suku Minahasa yang Super Unik dan Memiliki Sejarah. Sumber: Dok. Oppal

Hai, Sobat Suka Fakta! Kamu tahu nggak sih, Indonesia itu benar-benar kaya dengan budaya dan tradisi unik dari berbagai suku dan daerah? Bukan cuma wisata atau makanannya yang beragam, tapi juga tradisi pemakamannya. 

Nah, kali ini kita bakal bahas salah satu tradisi pemakaman yang super unik dari Sulawesi Utara, yaitu tradisi pemakaman Suku Minahasa yang disebut waruga. 

Eits, tradisi ini bukan cuma soal cara mengubur jenazah, Sob, tapi juga mengandung filosofi dan makna mendalam yang dipercaya sejak lama. Uniknya lagi, tradisi ini sangat berbeda dengan tradisi pemakaman di tempat lain, dan tentunya penuh dengan simbolisme yang kental. Penasaran, kan?! 

Nah, di artikel ini kita akan bahas sejarah tradisi waruga, prosesnya, makna dan filosofi waruga, sampai keunikan tradisi pemakaman ini dibanding dengan tradisi pemakaman yang lain. Yuk, kita langsung kupas tuntas tentang tradisi pemakaman Suku Minahasa yang menarik ini!

Apa Itu Tradisi Waruga?

Pemakaman suku Minahasa.
Potret pemakaman suku Minahasa. Sumber: Dok. Kamboja

Sobat Suka Fakta, pasti kamu bertanya-tanya, apa yang dimaksud dengan tradisi pemakaman suku Minahasa? Jadi, tradisi pemakaman suku Minahasa atau yang disebut juga tradisi Waruga adalah tradisi pemakaman yang sudah ada sejak abad ke-9.

Ceritanya dulu masyarakat Minahasa percaya bahwa manusia harus kembali ke asalnya dengan cara yang sama saat mereka lahir ke dunia. Waruga berasal dari dua kata, yaitu “Waru” yang berarti rumah dan “Ruga” yang berarti badan. Secara harfiah, waruga berarti rumah tempat badan yang akan kembali ke surga.

Tradisi ini mencerminkan kepercayaan bahwa kehidupan dan kematian adalah bagian dari siklus yang tak terpisahkan. Namun, sekitar tahun 1860, tradisi ini sempat dilarang oleh Belanda. Akhirnya, tradisi ini pun sempat terhenti. Namun hebatnya, masyarakat Suku Minahasa tidak melupakan tradisi ini begitu saja. 

Mereka masih memegang teguh tradisi nenek moyangnya, dan kembali melakukan tradisi waruga hingga saat ini. Ya, tradisi waruga tetap hidup dan dihormati hingga sekarang, tentu dengan bentuk yang lebih simbolis dan menjadi bagian dari sejarah dan budaya yang dilestarikan.

Jenazah Diletakkan dengan Posisi seperti Bayi dalam Kandungan

Potret bentuk jenazah yang dikuburkan dengan tradisi Wiraga.
Potret bentuk jenazah yang dikuburkan dengan tradisi Waruga. Sumber: Indonesia kaya

Nah, Sobat Suka Fakta, mari kita bahas gimana sih sebenarnya proses pemakaman waruga ini? Jadi, waruga adalah semacam kotak batu berongga yang digunakan untuk menyimpan jenazah. Bentuknya mirip dengan rumah kecil dengan atap prisma segitiga. 

Posisi jenazah dalam waruga juga unik, seperti posisi bayi dalam kandungan, yaitu tumit menyentuh bokong dan mulut mencium lutut. Selain itu, jenazah juga ditempatkan menghadap ke arah utara.  Sob, proses ini tidak sembarangan, hanya orang-orang dengan status sosial tinggi yang bisa dimakamkan di waruga. Status ini kemudian digambarkan melalui ukiran-ukiran yang ada di penutup waruga. 

Jenazah Diletakkan Menghadap Utara

Tradisi Pemakaman Suku Minahasa
Potret Pemakaman Suku Minahasa. Sumber: widyaningtyas.wordpress.com

Sobat Suka Fakta, tradisi pemakaman Suku Minahasa dengan waruga ini punya makna dan filosofi yang sangat dalam, lho. Pertama, posisi jenazah yang seperti bayi dalam kandungan itu melambangkan siklus hidup manusia dari lahir hingga mati.

Ini menunjukkan bahwa manusia harus kembali ke Sang Pencipta dengan cara yang sama saat mereka datang ke dunia. Menghadapkan jenazah ke utara juga bukan tanpa alasan, Sob. Ini menjadi simbol bahwa nenek moyang mereka berasal dari utara. Ini adalah cara warga Minahasa menghormati asal-usul dan leluhur mereka. 

Selain itu, ukiran-ukiran pada waruga bukan hanya hiasan, tapi juga menceritakan kehidupan dan profesi dari orang yang dikubur di dalamnya. Misalnya, ukiran binatang menunjukkan seorang pemburu, dan ukiran perempuan melahirkan menunjukkan seorang dukun beranak.

Sob, waruga tidak hanya sebagai tempat beristirahat terakhir, tetapi juga sebagai monumen untuk mengenang orang yang telah meninggal. Keberadaan waruga di pekarangan atau kolong rumah menunjukkan betapa dekatnya hubungan antara yang hidup dan yang mati dalam budaya Minahasa. 

Waruga hanya untuk Orang-Orang dengan Status Sosial Tinggi

Tradisi Pemakaman Suku Minahasa
Potret Tradisi Pemakaman Suku Minahasa. Sumber: Dok. Wikimedia

Sobat Suka Fakta, di masa lalu, waruga bukan hanya sekadar tempat peristirahatan terakhir bagi jenazah. Waruga juga memiliki peran penting sebagai simbol status sosial dalam masyarakat Suku Minahasa. Yup! Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, hanya orang-orang dengan status sosial tinggi yang dapat dimakamkan di dalam waruga.

Penanda status sosial ini terlihat dari ukiran-ukiran yang ada di penutup Waruga, Son. Ya, ukiran-ukiran ini bukan hanya dekoratif, tapi juga memiliki nilai historis dan kultural yang sangat dalam, menggambarkan kehidupan dan profesi dari orang yang dimakamkan di dalamnya.

Kolonial Belanda Melarang Penggunaan Waruga

bendera Belanda.
Potret bendera Belanda. Sumber: IST

Tapi, Sobat Suka Fakta, nggak semua cerita tentang waruga berakhir manis. Di sekitar tahun 1860, Belanda yang saat itu menjajah Indonesia, melarang penggunaan Waruga sebagai tempat pemakaman. Kenapa? Karena pada waktu itu terjadi wabah penyakit seperti pes, tifus, dan kolera. Belanda khawatir bahwa penyakit ini bisa menyebar melalui celah-celah batu Waruga.

Akibat pelarangan ini, tradisi pemakaman dengan waruga sempat terhenti. Masyarakat Minahasa pun harus mencari cara lain untuk memakamkan jenazah mereka. Namun, meskipun pelarangan ini membawa perubahan, nilai-nilai dan makna yang terkandung dalam tradisi waruga tetap hidup dalam ingatan dan budaya masyarakat Minahasa sampai sekarang. 

Waruga Masih Bisa Ditemukan di Taman Purbakala Waruga Sawangan

Tradisi Pemakaman Suku Minahasa
Potret Tradisi Pemakaman Suku Minahasa. Sumber: Dok. ksmtour

Sobat Suka Fakta, meski tradisi pemakaman dengan Waruga sempat dilarang, namun semangat untuk melestarikan budaya ini tetap ada. Hingga kini, Waruga masih bisa kita temukan, terutama di Taman Purbakala Waruga Sawangan yang berada di Kabupaten Minahasa Utara.

Taman ini bukan hanya tempat bersejarah, tapi juga menjadi destinasi wisata yang menarik bagi para pelancong baik dari dalam maupun luar negeri. Di Taman Purbakala Waruga Sawangan, terdapat sekitar 143 Waruga yang bisa kamu lihat.

Waruga-waruga ini menjadi saksi bisu sejarah dan budaya Suku Minahasa yang kaya dan unik. Bagi wisatawan, mengunjungi taman ini bukan hanya tentang melihat batu-batu bersejarah, tapi juga tentang merasakan langsung nilai-nilai budaya dan tradisi yang diwariskan oleh nenek moyang.

Selain itu, pelestarian waruga juga dilakukan dengan cara-cara lain seperti penelitian, dokumentasi, dan penyuluhan kepada generasi muda. Dengan begitu, tradisi ini tidak hanya sekadar menjadi kenangan, tapi juga menjadi bagian hidup yang terus diwariskan dari generasi ke generasi.

Tradisi Pemakamannya Unik, Beda dari yang Lain 

Pemakaman Waruga
Potret bentuk jenazah yang dikuburkan dengan tradisi Waruga. Sumber: mpaartsas

Sobat Suka Fakta, setiap suku di Indonesia memang punya cara uniknya sendiri untuk memakamkan jenazah. Begitupun dengan tradisi waruga dari Suku Minahasa  yang punya keunikan tersendiri, membuatnya berbeda dari tradisi pemakaman lainnya.

Pertama, cara memposisikan jenazah di dalam Waruga sangat unik. Seperti yang dijelaskan sebelumnya, jenazah akan ditempatkan dalam posisi seperti bayi dalam rahim, dengan tumit menyentuh bokong dan mulut seolah mencium lutut. Nah, keunikan ini tidak ditemukan dalam tradisi pemakaman lain di Indonesia, bahkan dunia.

Kedua, Waruga tidak hanya berfungsi sebagai tempat peristirahatan terakhir, tapi juga sebagai simbol status sosial. Ukiran pada penutup Waruga memberikan informasi tentang profesi atau status sosial dari jenazah yang dimakamkan. Hal ini tentu memberi nilai tambah berupa sejarah dan identitas yang tidak hanya sekedar batu nisan seperti pemakaman pada umumnya, Sob.

Ketiga, lokasi pemakaman waruga biasanya berada di pekarangan atau kolong rumah. Hal ini berbeda dengan pemakaman modern yang umumnya berada di pemakaman umum. Tradisi ini menunjukkan kedekatan antara yang hidup dan yang telah meninggal, menjaga hubungan spiritual yang erat meski telah berbeda alam.

Waruga Mengajarkan Kita tentang Siklus Kehidupan

Sobat Suka Fakta, setiap tradisi pasti menyimpan pesan moral dan nilai sosial yang bisa kita pelajari. Begitu juga dengan tradisi pemakaman Suku Minahasa melalui waruga. Ada beberapa pesan moral dan nilai sosial yang bisa kita ambil dari tradisi ini.

Pertama, tradisi waruga mengajarkan kita tentang siklus kehidupan. Posisi jenazah yang menyerupai bayi dalam rahim mengingatkan kita bahwa hidup adalah siklus yang terus berputar. Dari lahir, hidup, hingga kembali ke asal, semuanya adalah bagian dari siklus alami yang harus kita hargai dan pahami.

Kedua, tradisi ini menunjukkan penghargaan yang tinggi terhadap leluhur dan nenek moyang. Dengan mengukir profesi atau status sosial di penutup waruga, masyarakat Minahasa tidak hanya menghormati yang telah meninggal, tapi juga menjaga sejarah dan identitas mereka. Ini adalah bentuk penghargaan terhadap jasa dan kehidupan para leluhur.

Ketiga, waruga juga mencerminkan pentingnya status sosial dalam masyarakat Minahasa. Hanya orang-orang dengan status sosial tinggi yang bisa dimakamkan di Waruga. Hal ini menunjukkan betapa pentingnya peran dan kontribusi individu dalam komunitas. Masyarakat diajarkan untuk menghargai pencapaian dan kontribusi seseorang, serta menjaga nilai-nilai yang diwariskan.

Keempat, pelarangan waruga oleh Belanda mengajarkan kita tentang ketahanan budaya. Meskipun dilarang, masyarakat Minahasa tetap menjaga dan melestarikan tradisi ini. Hal itu menunjukkan semangat dan keteguhan dalam mempertahankan identitas budaya di tengah tantangan perubahan zaman.

Jadi, Sobat Suka Fakta, tradisi pemakaman Suku Minahasa dengan waruga bukan hanya tentang cara mengubur jenazah, tapi juga tentang menghargai kehidupan, menghormati leluhur, dan menjaga nilai-nilai sosial. 

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, tradisi pemakaman Suku Minahasa melalui waruga bukan hanya sekedar cara mengubur jenazah, tetapi juga sebuah warisan budaya yang kaya akan nilai-nilai filosofis dan sosial. Melalui posisi jenazah yang unik dan ukiran pada penutup waruga, kita bisa memahami betapa mendalamnya makna yang terkandung dalam setiap aspek tradisi ini.

Tradisi waruga mengajarkan kita tentang siklus kehidupan, penghargaan terhadap leluhur, dan pentingnya status sosial dalam masyarakat. Meskipun pernah dilarang oleh Belanda, semangat masyarakat Minahasa dalam melestarikan tradisi ini menunjukkan keteguhan mereka dalam mempertahankan identitas budaya.

Waruga bukan hanya tempat peristirahatan terakhir, tetapi juga sebuah simbol sejarah dan identitas yang patut dihargai. Melalui pelestarian tradisi ini, kita bisa menjaga nilai-nilai luhur yang diwariskan oleh nenek moyang dan mengenalkannya kepada generasi mendatang.

Sob, dengan menjaga dan melestarikan tradisi pemakaman suku Minahasa ini, kita tidak hanya menjaga warisan budaya, tetapi juga menghormati nilai-nilai yang terkandung di dalamnya. Jadi, mari kita terus menghargai dan merayakan keragaman budaya yang ada di Indonesia, agar kekayaan budaya kita tetap hidup dan dikenal oleh dunia. 

Referensi :

  • “Mengenal Tradisi Pemakaman Waruga Khas Suku Minahasa yang Unik.” Oppal.co.id. Diakses dari https://oppal.co.id/locale/mengenal-tradisi-pemakaman-waruga-khas-suku-minahasa-yang-unik/.
  • “Tradisi Pemakaman Kuno Suku Minahasa.” CoklatKita.com. Diakses dari https://www.coklatkita.com/unik/tradisi-pemakaman-kuno-suku-minahasa.
  • “Waruga: Funeral Tradition of Minahasa.” Indephedia.com. Diakses dari https://www.indephedia.com/2021/12/waruga-funeral-tradition-of-minahasa.html.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *