Fakta Unik

Permainan Congklak, Berasal dari Kebudayaan Kuno Timur Tengah 

65
×

Permainan Congklak, Berasal dari Kebudayaan Kuno Timur Tengah 

Sebarkan artikel ini
Congklak,
Permainan Congklak, Berasal dari Kebudayaan Kuno Timur Tengah. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Gimana kabar kalian hari ini? Kali ini, kita mau ngobrolin tentang permainan tradisional Sunda yang seru banget dan penuh makna. Mungkin banyak dari kalian yang belum pernah denger atau udah lupa sama permainan ini. Yup, kita bakal bahas tentang Permainan Congklak!

Di zaman sekarang, permainan tradisional sering kali terlupakan karena kita lebih banyak main game di ponsel atau konsol. Tapi tahu nggak, Sobat Suka Fakta, kalau permainan tradisional itu sebenarnya seru dan punya banyak pelajaran berharga? Salah satunya adalah permainan congklak yang bakal kita bahas ini.

Dulu, permainan congklak populer banget di kalangan anak-anak, terutama di Jawa dan Sumatera. Tapi sayangnya, seiring dengan perkembangan teknologi, permainan ini mulai terlupakan. Anak-anak sekarang lebih suka main game di ponsel daripada permainan tradisional kayak congklak. Padahal, permainan ini punya banyak manfaat yang baik buat perkembangan kita, baik secara fisik maupun kognitif.

Tapi jangan khawatir, Sobat Suka Fakta! Di artikel ini, kita akan membahas segala hal tentang congklak, mulai dari sejarahnya, cara bermain, hingga manfaatnya. Jadi, tetap stay tuned ya, dan yuk kita bareng-bareng lestarikan permainan tradisional yang penuh nilai ini!

Sejarah Permainan Congklak

Congklak
Ilustrasi permainan Congklak zaman dulu. Sumber: historia.id

Hai Sobat Suka Fakta, setelah kita kenalan dengan congklak, sekarang saatnya kita menggali lebih dalam tentang sejarahnya. Siapa sangka, permainan ini punya perjalanan panjang yang seru banget!

Permainan congklak ternyata berasal dari kebudayaan kuno Timur Tengah, sekitar 7000 hingga 5000 SM. Wah, udah tua banget ya, Sobat! Congklak kemudian menyebar ke daratan Afrika sebelum akhirnya dikenal di Asia melalui para pedagang. Ketika sampai di Indonesia, permainan ini sering dimainkan oleh anak-anak bangsawan yang sering bertemu dengan para pedagang.

Di Indonesia, congklak dikenal dengan banyak nama berbeda. Di Jawa, permainan ini disebut congklak atau dakon. Di Sumatera, dikenal sebagai congkak. Di Lampung, disebut dentuman lamban, dan di Sulawesi, ada banyak sebutan seperti makaotan, maggaleceng, atau aggalacang. Bahkan, di Malaysia juga dikenal dengan nama congkak, sementara dalam bahasa Inggris disebut mancala.

Seiring berjalannya waktu, congklak terus berevolusi. Meski tetap mempertahankan bentuk dan cara main tradisionalnya, beberapa variasi baru muncul di berbagai daerah. Sayangnya, popularitasnya menurun seiring dengan munculnya permainan modern. Tapi kita bisa kok, Sobat, kembali memperkenalkan dan melestarikan permainan ini supaya nggak punah!

Filosofi Permainan Congklak

 Congklak
Potret permainan Tradisional Congklak. Sumber: historia.id

Setelah mengenal sejarahnya, sekarang kita bahas filosofi di balik permainan congklak yang ternyata dalam banget, Sobat Suka Fakta!

Makna Jumlah Lubang dan Biji

Permainan congklak menggunakan papan dengan 7 lubang kecil di setiap sisi dan 1 lubang besar di ujung. Jumlah 7 ini menggambarkan jumlah hari dalam seminggu. Artinya, setiap orang punya jatah waktu yang sama dalam seminggu, yaitu 7 hari.

Konsep Memberi dan Menerima

Ketika biji dipindahkan dari satu lubang ke lubang lainnya, ini menggambarkan bahwa setiap tindakan kita hari ini akan mempengaruhi hari esok. Selain itu, biji yang diambil dan diisi ke lubang lain juga mengajarkan kita tentang pentingnya memberi dan menerima dalam hidup. Nggak bisa terus mengambil tanpa memberi, kan?

Kejujuran dalam Permainan

Dalam congklak, biji diambil satu per satu dan nggak boleh sekaligus. Ini mengajarkan kita untuk selalu jujur dalam setiap tindakan. Sedikit demi sedikit, asalkan jujur dan baik, lebih baik daripada banyak tapi curang.

Strategi dan Persaingan Sehat

Permainan congklak juga membutuhkan strategi agar biji kita nggak habis diambil lawan. Ini mengajarkan bahwa hidup ini penuh persaingan, tapi kita harus tetap cerdik dan strategis tanpa harus bermusuhan. Pemenangnya adalah yang paling banyak bijinya di lubang besar, yang bisa diartikan sebagai orang yang paling banyak amal kebaikannya.

Cara Bermain Congklak

Congklak.
Potret permainan Tradisional Congklak. Sumber: sukabumiupdate.com

Sekarang, kita masuk ke bagian yang nggak kalah seru, yaitu bagaimana cara memainkan permainan congklak? Mulai dari mengambil biji dari lubang kecil di depannya, lalu memindahkan satu per satu ke lubang berikutnya hingga biji congklak habis.

Namun, ada beberapa persiapan dan aturan dasar dalam permainan congklak. Simak pembahasannya dibawah ini ya!

Persiapan Sebelum Bermain

Pertama-tama, kita butuh papan congklak dengan 14 hingga 16 lubang kecil dan dua lubang besar di ujung papan. Lubang-lubang kecil diisi dengan 5 hingga 7 biji, bisa dari biji sawo, kerang, atau batu kecil. Dua lubang besar dibiarkan kosong.

Aturan Dasar Permainan

Apa saja aturan yang ada di dalam permainan congklak? Permainan ini dimainkan oleh dua orang yang duduk berhadapan. Saat permainan dimulai, masing-masing pemain akan memindahkan biji dari satu lubang ke lubang lainnya secara bergantian. Biji dipindahkan searah jarum jam, satu per satu ke setiap lubang hingga biji di tangan habis.

Langkah-langkah Bermain Congklak

  1. Mulai Bermain: Setiap pemain mengambil biji dari lubang kecil di depannya.
  2. Memindahkan Biji: Biji dipindahkan satu per satu ke lubang berikutnya searah jarum jam.
  3. Giliran Pemain: Jika biji terakhir jatuh di lubang kecil yang berisi biji lain, pemain mengambil biji tersebut dan melanjutkan memindahkan.
  4. Lubang Besar: Jika biji terakhir jatuh di lubang besar milik pemain, pemain tersebut boleh melanjutkan mengambil biji dari lubang kecil di depannya.
  5. Berhenti Bermain: Permainan berakhir ketika semua biji di lubang kecil habis.

Menentukan Pemenang

Pemenangnya adalah pemain yang memiliki biji terbanyak di lubang besar mereka. Ini bisa dihitung setelah permainan selesai atau saat pemain ingin berhenti bermain. Jadi, selain seru, permainan ini juga penuh strategi!

Itulah cara bermain congklak, Sobat Suka Fakta. Mudah, kan? Yuk, ajak teman-teman kalian main congklak lagi dan rasakan serunya permainan tradisional ini!

Manfaat Bermain Congklak

Congklak
Potret permainan Tradisional Congklak. Sumber: Dok.Kemdikbud

Sobat Suka Fakta, setelah kita tahu cara main congklak, sekarang saatnya kita bahas apa manfaat memainkan permainan congklak? Ternyata, permainan ini nggak cuma seru, tapi juga punya banyak manfaat buat kita, lho! Seperti melatih kemampuan berhitung, melatih kesabaran, hingga melatih kejujuran dan ketaatan pada aturan.

1. Melatih Kemampuan Berhitung

Permainan congklak melibatkan banyak hitungan, mulai dari menghitung biji yang akan dipindahkan hingga menghitung biji yang berhasil dikumpulkan di lubang besar. Ini bisa banget membantu melatih kemampuan berhitung kita dengan cara yang menyenangkan.

2. Mengasah Kemampuan Berpikir Strategis

Bermain congklak memerlukan strategi yang tepat agar biji kita nggak habis diambil lawan. Kita harus pintar-pintar mengatur langkah dan memikirkan beberapa langkah ke depan. Ini tentunya bisa mengasah kemampuan berpikir strategis kita, Sobat!

3. Melatih Kejujuran dan Ketaatan pada Aturan

Dalam congklak, kita harus jujur dalam memindahkan biji satu per satu. Permainan ini juga mengajarkan kita untuk selalu taat pada aturan yang sudah disepakati. Jadi, selain seru, congklak juga membantu membentuk karakter kita menjadi lebih jujur dan disiplin.

4. Melatih Kesabaran

Permainan congklak dilakukan secara bergantian, jadi kita harus sabar menunggu giliran. Ini bisa melatih kesabaran kita, terutama saat harus menunggu lawan bermain.

5. Manfaat Sosial dan Interaksi

Congklak biasanya dimainkan bersama teman-teman atau keluarga. Ini bisa mempererat hubungan sosial kita dan memberikan waktu berkualitas bersama orang-orang terdekat. Selain itu, permainan ini juga mengajarkan kita tentang sportivitas dan bagaimana menerima kekalahan dengan lapang dada.

Nama-nama Congklak di Berbagai Daerah

Congklak.
Alat untuk bermain Congklak. Sumber: IST

Ternyata, congklak punya banyak nama berbeda di berbagai daerah, Sobat Suka Fakta. Yuk, kita lihat apa aja namanya!

Nama di Jawa

Di daerah Jawa congklak disebut apa? Permainan ini dikenal dengan nama congklak, dakon, atau dhakon. Nama-nama ini sudah sangat familiar di kalangan masyarakat Jawa.

Nama di Sumatera

Di Sumatera, terutama di daerah yang berkebudayaan Melayu, permainan ini disebut congkak. Nama ini juga sering dipakai di Malaysia.

Nama di Lampung

Di Lampung, congklak punya nama unik yaitu dentuman lamban. Unik banget, kan?

Nama di Sulawesi

Di Sulawesi, permainan ini dikenal dengan beberapa nama seperti makaotan, maggaleceng, aggalacang, dan nogarata. Banyak banget ya sebutannya!

Nama di Malaysia dan Istilah dalam Bahasa Inggris

Selain di Indonesia, permainan ini juga dikenal di Malaysia dengan nama congkak. Dalam bahasa Inggris, permainan ini disebut mancala. Jadi, nggak cuma di Indonesia, congklak juga dikenal di berbagai negara.

Fakta Menarik Lainnya Tentang Congklak

Congklak.
Alat untuk bermain Congklak. Sumber: merdeka.com

Nah, Sobat Suka Fakta, ada beberapa fakta menarik lainnya yang perlu kamu tahu tentang congklak. Yuk, simak!

1. Bahan-bahan dan Peralatan Permainan

Papan congklak biasanya terbuat dari kayu atau plastik dengan 14 hingga 16 lubang kecil dan dua lubang besar di ujung papan. Biji yang digunakan bisa dari cangkang kerang, biji sawo, batu kecil, atau bahkan kelereng. Kalau nggak ada papan, kita juga bisa bikin lubang di tanah untuk bermain congklak, lho!

2. Adaptasi Permainan Congklak di Lapangan

Di daerah Betawi, kalau nggak punya papan congklak, anak-anak biasanya bikin lubang congklak di tanah pakai tumit atau batu. Kreatif banget, kan? Permainan ini bisa dimainkan di mana saja, bahkan di halaman rumah atau taman.

Kesimpulan

Hai Sobat Suka Fakta, akhirnya kita sampai di akhir artikel tentang Permainan Congklak. Setelah menggali sejarah, filosofi, cara bermain, dan manfaatnya, kita jadi tahu bahwa congklak bukan sekadar permainan, tetapi juga sarat dengan nilai-nilai penting seperti kejujuran, kesabaran, strategi, dan sportivitas. Permainan ini juga membantu mengasah kemampuan berhitung dan berpikir strategis kita, yang tentu sangat berguna dalam kehidupan sehari-hari.

Melihat banyaknya manfaat dan nilai positif dari congklak, sayang sekali kalau permainan ini harus punah tergantikan oleh permainan modern. Yuk, kita mulai lagi tradisi bermain congklak bersama teman-teman atau keluarga. Ajak mereka untuk mengenal dan bermain congklak. Selain seru, kita juga bisa belajar banyak hal sambil bersenang-senang. Congklak adalah bagian dari kekayaan budaya kita yang harus kita lestarikan.

Terima kasih sudah menemani perjalanan kita mengenal lebih jauh tentang congklak. Semoga artikel ini bisa memberikan inspirasi dan semangat untuk melestarikan permainan tradisional. Sampai jumpa di artikel selanjutnya, Sobat Suka Fakta!

REFERENSI

  • Merdeka.com. (2024, 27 Maret). Permainan Congklak: Sejarah, Filosofi, Cara Bermain, dan Manfaatnya. Diakses dari https://www.merdeka.com/jabar/permainan-congklak-sejarah-filososfi-cara-bermain-dan-manfaatnya-106418-mvk.html
  • Kompas.com. (2022, 19 Februari). Sejarah dan Asal Permainan Congklak, Aturan serta Cara Bermain. Diakses dari https://regional.kompas.com/read/2022/02/19/161530378/sejarah-dan-asal-permainan-congklak-aturan-serta-cara-bermain?page=all
  • Wikipedia. (n.d.). Congklak. Diakses dari https://id.wikipedia.org/wiki/Congklak
  • Warisan Budaya. (n.d.). Permainan Tradisional Congklak. Diakses dari https://warisanbudaya.kemdikbud.go.id/?newdetail&detailCatat=2196
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *