Fakta Dunia

10 Fakta Unik Daging Kobe dan Perbedaannya dengan Wagyu

52
×

10 Fakta Unik Daging Kobe dan Perbedaannya dengan Wagyu

Sebarkan artikel ini
daging kobe
10 Fakta Unik Daging Kobe dan Perbedaannya dengan Wagyu. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Sudah pernah dengar tentang daging Kobe? Bagi kalian yang doyan kuliner, nama ini pasti sudah tak asing lagi. Daging Kobe dikenal sebagai salah satu jenis daging sapi terbaik di dunia. Tapi, apa sih yang bikin daging ini begitu istimewa? 

Daging Kobe berasal dari Budaya Jepang dan terkenal dengan kualitasnya yang luar biasa serta harganya yang fantastis. Rasanya yang gurih, teksturnya yang super lembut bikin banyak orang jatuh hati. Tak heran kalau daging ini sering disebut “kaviar daging”.

Di artikel ini, kita bakal bahas 10 fakta unik tentang daging Kobe dan bedanya dengan daging Wagyu lainnya. Siap-siap ya, Sobat Suka Fakta, kita akan menjelajah wisata kuliner menarik satu ini!

Daging Kobe Sudah Populer sejak Perang Dunia II

daging kobe
Potret sapi strain Tajima.Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, tahukah kalian bahwa sapi yang menghasilkan daging Kobe punya sejarah panjang? Yuk, kita selami lebih dalam! 

Sapi pertama kali dibawa ke Jepang dari Tiongkok sekitar abad ke-2 Masehi. Pada masa itu, sapi hanya digunakan sebagai hewan pekerja untuk membantu di bidang pertanian, kehutanan, dan transportasi. Mereka belum dimakan karena alasan budaya dan agama.

Lompat ke tahun 1868, Jepang mulai membuka diri kepada dunia luar pada masa Restorasi Meiji. Saat itulah sapi mulai disilangkan dengan ras sapi asing seperti Braunvieh, Shorthorn, dan Devon. Dari persilangan ini, berkembanglah strain Tajima dari jenis sapi Hitam Jepang, yang kemudian menjadi sumber daging Kobe yang kita kenal sekarang.

Daging sapi Kobe baru benar-benar populer setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1983, dibentuklah Asosiasi Promosi Pemasaran dan Distribusi Daging Sapi Kobe untuk memastikan bahwa hanya daging sapi berkualitas tinggi yang diberi label “Kobe”. 

Ada Rangkaian Syarat yang Ketat untuk Jadi Daging Kobe

Tempat penjagalan
Potret Tempat penjagalan Nishinomiya. Sumber: Dok. hyogojapan.com

Nah, Sobat Suka Fakta, untuk bisa disebut daging Kobe, sapi Tajima harus memenuhi serangkaian syarat yang ketat. Pertama, sapi Tajima harus lahir dan dibesarkan di Prefektur Hyogo. 

Mereka harus diberi pakan biji-bijian berkualitas tinggi dan kadang-kadang disikat untuk menjaga kebersihan bulunya. Proses pemeliharaan ini dilakukan dengan sangat hati-hati untuk memastikan sapi tetap sehat dan bebas stres. Kedua, sapi harus disembelih di rumah jagal yang ada di Kobe, Nishinomiya, Sanda, Kakogawa, atau Himeji di Prefektur Hyogo. 

Setelah disembelih, dagingnya harus memenuhi standar kualitas yang ketat, termasuk rasio marmer (BMS) level 6 ke atas dan skor kualitas daging 4 atau 5, yang menghasilkan grade A atau B. Berat karkasnya pun harus di bawah 499,9 kg.

Jadi, Sobat Suka Fakta, proses yang ketat ini menjamin bahwa hanya daging sapi terbaik yang bisa diberi label daging Kobe. Makanya, gak heran kalau daging Kobe terkenal dengan kualitasnya yang luar biasa.

Tekstur, Rasa, dan Kandungan Nutrisinya Berkualitas Tinggi

daging kobe
Potret Daging kobe. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, sekarang saatnya kita bahas apa sih yang bikin daging Kobe begitu istimewa. Salah satu ciri khas utama dari daging Kobe adalah tekstur marmernya yang sangat baik. Marmer ini adalah aliran lemak di antara otot daging yang membuatnya jadi super lembut dan juicy saat dimakan.

Selain itu, daging Kobe punya rasio lemak yang pas, dengan lemak yang lebih banyak dibandingkan daging sapi biasa. Tapi, jangan khawatir, lemaknya ini bukan lemak sembarangan. 

Lemak daging Kobe mengandung asam lemak Omega-3 dan Omega-6 yang baik untuk kesehatan. Lemak ini juga punya titik leleh yang rendah, jadi benar-benar meleleh di mulut saat disantap.

Rasa dari daging Kobe juga berbeda. Dagingnya punya rasa manis dan sedikit gurih yang bikin siapa pun ketagihan. Kelembutannya yang luar biasa membuat daging ini gampang dikunyah dan benar-benar memanjakan lidah.

Sapi Tajima Dipelihara dengan “Spesial” Sebelum Jadi Daging Kobe

Daging kobe.
Potret Daging kobe. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, untuk menghasilkan daging Kobe yang berkualitas, proses pemeliharaannya juga harus spesial. Sapi-sapi Tajima ini dibesarkan dengan sangat hati-hati dan penuh perhatian. 

Sapi Kobe diberikan pakan yang terdiri dari biji-bijian berkualitas tinggi dan kadang-kadang disikat untuk menjaga kebersihan bulunya. Pemberian pakan ini sangat penting untuk memastikan sapi mendapatkan nutrisi yang tepat dan menjaga kualitas dagingnya.

Selain itu, sapi Kobe seringkali dipelihara di lingkungan yang bebas stres. Mereka diberikan ruang yang cukup untuk bergerak dan hidup dalam kondisi yang nyaman. Hal ini penting karena stres dapat mempengaruhi kualitas daging. 

Mitos tentang sapi Kobe dipijat dan diberi makan bir memang sering terdengar, tapi sebenarnya hal ini tidak umum dilakukan. Pemijatan biasanya dilakukan untuk meningkatkan kenyamanan sapi, bukan untuk mempengaruhi kualitas daging.

Perhatian terhadap kesejahteraan sapi ini membuat daging Kobe tidak hanya enak, tapi juga memiliki tekstur yang luar biasa lembut dan rasa yang khas. Proses pemeliharaan yang teliti ini benar-benar membuat perbedaan besar dalam kualitas daging.

Daging Kobe Bisa Diolah Jadi Berbagai Macam Hidangan Lezat

 Shabu-Shabu.
Daging Kobe diolah menjadi Shabu-Shabu. Sumber: IST

Daging Kobe bisa diolah menjadi berbagai hidangan yang menggugah selera. Beberapa cara populer untuk menyajikan daging Kobe adalah sebagai steak, sukiyaki, shabu-shabu, sashimi, dan tentu saja, teppanyaki.

  • Steak Kobe: Potongan daging Kobe yang dimasak sebagai steak adalah cara klasik untuk menikmati kelezatannya. Tekstur marmer yang luar biasa membuat steak Kobe sangat lembut dan juicy.
  • Sukiyaki: Daging Kobe yang diiris tipis dan direbus dalam panci panas bersama sayuran dan bahan lainnya. Rasa gurih dan manis dari kuah sukiyaki berpadu sempurna dengan daging Kobe.
  • Shabu-shabu: Daging Kobe yang diiris tipis dan dicelupkan sebentar dalam kuah panas. Cara ini mempertahankan rasa asli daging dan teksturnya yang lembut.
  • Sashimi: Bagi yang suka menikmati daging mentah, daging Kobe juga bisa disajikan sebagai sashimi. Irisan tipis daging yang segar ini memberikan pengalaman makan yang unik.
  • Teppanyaki: Salah satu cara terbaik untuk menikmati daging Kobe adalah di restoran teppanyaki, di mana koki memasak daging di atas piring besi langsung di depan tamu. Pengalaman makan ini tidak hanya memanjakan lidah, tapi juga mata.

Menggunakan daging Kobe dalam masakan sehari-hari memang jarang dilakukan karena harganya yang mahal. Namun, untuk acara spesial atau pengalaman makan yang tak terlupakan, daging Kobe adalah pilihan yang sempurna. Setiap gigitan daging Kobe akan memberikan rasa yang luar biasa dan membuat kalian ingin kembali mencicipinya lagi dan lagi.

Harganya Bisa Mencapai Rp3 Juta

steak.
Potret daging Kobe dijadikan steak. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kalian pasti penasaran, kenapa sih harga daging Kobe bisa mahal banget? Yuk, kita bahas!

Harga daging Kobe memang tidak main-main. Salah satu alasan utamanya adalah proses produksi yang sangat ketat dan detail. Dari pemilihan sapi yang harus strain Tajima, hingga proses pembesaran dan penyembelihan yang hanya bisa dilakukan di Prefektur Hyogo, semua langkah ini membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit.

Selain itu, hanya sekitar 3.000 ekor sapi yang bisa memenuhi syarat sebagai daging Kobe setiap tahunnya. Jumlah yang terbatas ini membuat daging Kobe menjadi barang langka dan berharga. Bahkan, di Jepang sendiri, semua sapi Kobe bisa dilacak melalui nomor 10 digit untuk memastikan keaslian dan kualitasnya.

Daging Kobe juga harus memenuhi standar marmer yang sangat tinggi, dengan level BMS (Beef Marbling Standard) minimal 6. Kualitas daging ini juga harus mendapatkan skor 4 atau 5, yang artinya hanya daging terbaik yang bisa diberi label Kobe. Proses seleksi yang ketat ini menambah alasan kenapa daging Kobe bisa sangat mahal.

Harga daging Kobe di restoran bisa mencapai beberapa ribu yen untuk setiap 100 gram daging. Untuk makanan lengkap di restoran teppanyaki, kalian bisa menghabiskan antara 8.000 hingga 30.000 yen per orang, atau sekitar Rp800 ribu – Rp3 juta. Harga ini sebanding dengan kualitas dan pengalaman makan yang ditawarkan.

Jadi, Sobat Suka Fakta, kalau kalian berencana mencoba daging Kobe, siap-siap merogoh kocek dalam-dalam. Tapi percayalah, setiap gigitan dari daging ini benar-benar worth it!

Banyak Daging Kobe Palsu yang Beredar di Luar Jepang

Kota Makau.
Potret Kota Makau. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta mungkin bertanya-tanya, bagaimana dengan ketersediaan daging Kobe di luar Jepang? Faktanya, daging Kobe tidak diekspor hingga tahun 2012. 

Ekspor pertama kali baru dilakukan ke Makau pada Januari 2012, diikuti oleh Hong Kong pada Juli 2012. Sejak itu, daging Kobe juga diekspor ke berbagai negara seperti Amerika Serikat, Singapura, Swiss, Thailand, Inggris, dan Kanada.

Namun, daging Kobe yang asli tetap sulit ditemukan di luar Jepang. Banyak negara yang menjual daging dengan label “Kobe-style” atau “ala Kobe”, yang sebenarnya bukan daging Kobe asli. 

Sapi Wagyu yang diimpor dari Jepang dan dibesarkan di negara lain, seperti Amerika Serikat dan Australia, mungkin dipasarkan dengan nama tersebut. Tapi, untuk memenuhi syarat sebagai daging Kobe asli, sapi harus lahir, dibesarkan, dan disembelih di Prefektur Hyogo.

Di beberapa negara, termasuk Amerika Serikat, ada hukum yang kurang ketat mengenai penggunaan nama “Kobe”. Hal ini membuat beberapa restoran dan penjual daging bisa menggunakan label tersebut untuk daging Wagyu yang tidak memenuhi standar Kobe asli. Jadi, kalau kalian menemukan daging Kobe di luar Jepang, pastikan untuk memeriksa keaslian dan sumbernya.

Bahkan di negara-negara yang mengimpor daging Kobe, harganya tetap sangat tinggi karena proses produksi dan ekspor yang ketat. Untuk mendapatkan pengalaman makan yang otentik, disarankan untuk mengunjungi restoran yang terdaftar sebagai distributor resmi daging Kobe.

Daging Kobe Mengandung Nilai Gizi yang Tinggi

Daging kobe.
Potret Daging kobe. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kita semua tahu kalau daging Kobe itu lezat banget. Tapi, tahukah kalian kalau daging ini juga punya nilai gizi yang menarik? Yup! Salah satu keunggulan utama daging Kobe adalah kandungan lemak tak jenuh yang tinggi. Lemak ini berbeda dengan lemak jenuh yang biasanya kita temui pada daging sapi biasa. 

Lemak tak jenuh pada daging Kobe, terutama asam lemak Omega-3 dan Omega-6, sangat baik untuk kesehatan jantung. Mereka membantu menurunkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan meningkatkan kolesterol baik (HDL).

Selain itu, daging Kobe juga kaya akan zat besi dan protein, yang sangat penting untuk pembentukan otot dan menjaga kesehatan tubuh secara keseluruhan. Zat besi dalam daging Kobe membantu meningkatkan produksi sel darah merah dan mencegah anemia, sementara protein yang tinggi membantu membangun dan memperbaiki jaringan otot.

Marmer yang ada pada daging Kobe juga tidak hanya memberikan rasa dan tekstur yang luar biasa, tetapi juga berkontribusi pada kandungan gizi yang sehat. Lemak dalam daging Kobe meleleh pada suhu rendah, membuatnya lebih mudah dicerna dan memberikan rasa mentega yang khas.

Menikmati Daging Kobe di Jepang Memberikan Pengalaman yang Berbeda

Daging Kobe
Potret Restoran teppanyaki. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, tidak lengkap rasanya kalau kita membahas daging Kobe tanpa membicarakan pengalaman menikmatinya langsung di Jepang. Yup! Jepang punya banyak restoran yang menawarkan pengalaman makan daging Kobe yang tak terlupakan. Salah satu cara terbaik untuk menikmatinya adalah di restoran teppanyaki. 

Di sini, kalian bisa melihat langsung koki yang memasak daging di atas piring besi panas di depan mata kalian. Proses memasak yang spektakuler ini benar-benar memberi pengalaman makan yang berbeda, membuat kalian semakin mengapresiasi setiap gigitan daging Kobe.

Selain teppanyaki, kalian juga bisa mencoba daging Kobe dalam bentuk sukiyaki dan shabu-shabu. Sukiyaki adalah hidangan di mana irisan tipis daging Kobe direbus dalam panci bersama sayuran dan bahan lainnya. 

Sementara shabu-shabu adalah cara menyantap daging dengan mencelupkan irisan tipisnya ke dalam kuah panas hanya sebentar sebelum disantap. Kedua cara ini memungkinkan kalian menikmati rasa alami dan tekstur lembut daging Kobe.

Untuk memastikan kalian mendapatkan daging Kobe yang asli dan berkualitas, carilah restoran yang memiliki sertifikat sebagai penyaji daging Kobe asli. Beberapa restoran bahkan menawarkan nomor pelacakan untuk memastikan daging yang kalian nikmati benar-benar dari sapi Tajima yang dipelihara di Prefektur Hyogo.

Mengunjungi kota Kobe sendiri tentu saja memberikan pengalaman yang paling otentik. Di sini, kalian bisa menemukan banyak restoran yang menawarkan berbagai cara untuk menikmati daging Kobe. Kota ini juga terkenal dengan festival makanan yang merayakan kelezatan daging Kobe, di mana kalian bisa mencicipi berbagai hidangan yang menggunakan daging premium ini.

Perbedaan Daging Kobe dengan Wagyu Lainnya

Wagyu
Kolase Daging kobe dengan Wagyu. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, kalian mungkin bertanya-tanya, apa sih bedanya daging Kobe dengan Wagyu lainnya? Nah, mari kita bahas!

Pertama-tama, perlu kita ketahui bahwa daging Kobe adalah salah satu jenis Wagyu. Wagyu sendiri berarti “sapi Jepang” dan mencakup beberapa jenis sapi, termasuk Japanese Black, Japanese Brown, Japanese Polled, dan Japanese Shorthorn. 

Dari semua jenis ini, Japanese Black adalah yang paling umum dan dari strain ini, muncullah strain Tajima yang menjadi sumber daging Kobe. Perbedaan utama antara daging Kobe dan Wagyu lainnya adalah asal usulnya. 

Daging Kobe hanya berasal dari sapi Tajima yang lahir, dibesarkan, dan diproses di Prefektur Hyogo, khususnya di kota Kobe. Sementara itu, Wagyu lainnya bisa berasal dari berbagai daerah di Jepang seperti Matsusaka dan Yonezawa, yang juga terkenal dengan kualitas daging sapinya.

Selain itu, daging Kobe harus memenuhi serangkaian syarat yang ketat untuk mendapatkan label “Kobe”. Ini termasuk standar marmer, berat karkas, dan skor kualitas daging. Sementara Wagyu lainnya mungkin memiliki standar yang sedikit berbeda tergantung daerah asalnya.

Jadi, meskipun semua daging Kobe adalah Wagyu, tidak semua Wagyu adalah daging Kobe. Perbedaan ini yang membuat daging Kobe menjadi sangat istimewa dan diincar oleh banyak orang.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, kita sudah berada di penghujung artikel. Melalui perjalanan ini kita jadi tau bahwa daging Kobe adalah salah satu jenis daging sapi terbaik di dunia, terkenal dengan kualitasnya yang luar biasa dan proses produksinya yang sangat ketat. 

Berasal dari sapi Tajima yang dibesarkan di Prefektur Hyogo, Jepang, daging ini memiliki tekstur marmer yang unik, rasio lemak yang tinggi, dan rasa yang lezat. Hanya sekitar 3.000 ekor sapi setiap tahun yang bisa memenuhi syarat ketat untuk menjadi daging Kobe, menjadikannya langka dan mahal.

Terima kasih sudah mengikuti artikel ini, Sob! Jangan berhenti mengeksplorasi keragaman dan keunikan yang ada di dunia ini, ya! Sampai jumpa di artikel fakta selanjutnya!

REFERENSI

  • Wikipedia contributors. (2023). Kobe beef. In Wikipedia, The Free Encyclopedia. Retrieved from https://en.wikipedia.org/wiki/Kobe_beef
  • Japan Guide. (n.d.). Kobe Beef. In Japan Guide. Retrieved from https://www.japan-guide.com/e/e3564.html
  • Schnyder, P. (n.d.). Interesting Facts about Kobe Beef. In Restaurant in Pattaya. Retrieved from https://www.restaurant-in-pattaya.com/insights?pageid=page&id=22
  • Kobe Steakhouse. (n.d.). What Makes Kobe Beef So Special?. In Kobe Steakhouse. Retrieved from https://kobesteakhouse.com/kobe-beef/
  • Chicago Steak Company. (n.d.). Wagyu & Kobe Beef: What’s the Difference?. In Steak University. Retrieved from https://www.mychicagosteak.com/steak-university/wagyu-kobe-beef-difference
  • Steaks and Game. (n.d.). The Difference Between Wagyu and Kobe Beef. In Steaks and Game. Retrieved from https://www.steaksandgame.com/the-difference-between-wagyu-and-kobe-beef-15656
  • Live Japan. (n.d.). Japanese Wagyu and Kobe Beef: What’s the Difference?. In Live Japan. Retrieved from https://livejapan.com/en/article-a0001233/
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *