Fakta Dunia

7 Sisi Gelap Jakarta yang Tersembunyi di Balik Gemerlap Gedung Tingginya

49
×

7 Sisi Gelap Jakarta yang Tersembunyi di Balik Gemerlap Gedung Tingginya

Sebarkan artikel ini
sisi gelap jakarta
7 Sisi Gelap Jakarta yang Tersembunyi di Balik Gemerlap Gedung Tingginya. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Setelah sebelumnya kita membahas sisi gelap Jogja, sekarang kita akan membahas Jakarta. Kota yang sering dibilang sebagai pusat segala-galanya di Indonesia ini punya banyak cerita, lho. 

Dari gedung-gedung pencakar langit, pusat perbelanjaan mewah, sampai ke jalanan macet yang legendaris, Jakarta memang nggak pernah habis untuk dibicarakan. Tapi, di balik kemegahan dan gemerlap lampu-lampu ibu kota, ada sisi gelap yang sering kali tersembunyi dari pandangan kita.

Nah, kali ini, kita akan mengupas tuntas sisi gelap Jakarta yang mungkin bikin kita berpikir dua kali tentang kehidupan glamor di kota metropolitan ini. Sisi-sisi ini mungkin nggak akan kita lihat di brosur pariwisata atau di feed Instagram seleb-seleb yang lagi nge-hits, Sob!

So, siap-siap ya, Sobat Suka Fakta! Kita akan mulai perjalanan ini dengan mengintip bagaimana kehidupan di pemukiman liar yang tersembunyi di balik gedung-gedung tinggi Jakarta.

Sisi Gelap Jakarta yang Jarang Diketahui

1. Banyak Penduduk yang Hidup di Tempat Tidak Layak

Penduduk jakarta
Potret Permukiman penduduk di kolong jemabtan. Sumber: Dok. news.detik.com

Sobat Suka Fakta, di balik gedung-gedung megah yang sering kita lihat di pusat kota, ternyata ada banyak warga yang tinggal di tempat-tempat yang jauh dari kata layak. Mereka mendirikan rumah-rumah sederhana di bantaran sungai, kolong jembatan, dan pinggiran rel kereta api. 

Kondisi ini nggak hanya membuat mereka hidup dalam ketidaknyamanan, tapi juga sangat rentan terhadap berbagai risiko kesehatan dan keamanan. Hidup di pemukiman liar seperti ini nggak mudah, Sobat. 

Warga harus berjuang keras untuk mendapatkan air bersih, listrik, dan fasilitas sanitasi yang memadai. Kondisi lingkungan yang kotor dan berdesakan juga meningkatkan risiko penyakit menular. Selain itu, mereka juga sering kali harus menghadapi penggusuran yang bisa terjadi kapan saja. Miris banget, kan?!

Kenapa sih bisa sampai ada pemukiman liar seperti itu di Jakarta? Salah satu alasan utamanya adalah mahalnya harga perumahan dan sewa rumah di ibu kota. Sobat Suka Fakta pasti tahu, buat punya rumah sendiri di Jakarta itu mahalnya nggak kira-kira.

Tingginya biaya hidup di Jakarta ini bikin banyak orang, terutama pendatang dan mereka yang berpenghasilan rendah, kesulitan untuk mendapatkan tempat tinggal yang layak. Mereka akhirnya terpaksa membangun rumah di tempat-tempat yang nggak seharusnya jadi pemukiman. Ini jadi masalah serius yang belum juga terselesaikan hingga sekarang.

2. Maraknya Tren “FWB”, Hubungan Intim Tanpa Status yang Berakhir Miris

sisi gelap jakarta
Ilustrasi Bar tempat pelepas penat. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, pasti kalian sudah sering dengar kalau Jakarta itu kota yang nggak pernah tidur, kan? Memang bener banget! Jakarta punya banyak tempat hiburan malam yang bisa memanjakan warganya. 

Dari kafe, bar, hingga klub malam, semuanya tersedia buat mereka yang pengen melepas penat setelah seharian kerja. Tapi, di balik gemerlapnya hiburan malam ini, ada juga sisi gelap yang perlu kita sadari. 

Tempat-tempat ini nggak jarang jadi sarang berbagai aktivitas yang mendekati kemaksiatan. Banyak orang yang tergoda untuk masuk ke dunia malam ini dan akhirnya terjerumus dalam gaya hidup yang nggak sehat. Makanya, penting banget buat kita semua buat tetap waspada dan bijak dalam memilih hiburan.

Selain hiburan malam, ada juga fenomena sosial yang muncul di Jakarta yang perlu kita bahas. Salah satunya adalah tren “friend with benefit” atau FWB. Istilah ini merujuk pada hubungan intim tanpa status yang makin marak di kalangan remaja dan anak muda Jakarta. 

Pergaulan bebas seperti ini sering kali dimulai dari aplikasi kencan online dan bisa berakhir dengan konsekuensi yang serius, baik secara emosional maupun kesehatan. Nggak hanya itu, pelecehan seksual di tempat umum juga jadi masalah besar di Jakarta. 

Catcalling dan tindakan tidak senonoh sering terjadi di angkutan umum seperti busway dan KRL. Ini membuat banyak orang, terutama perempuan, merasa nggak aman saat beraktivitas di luar rumah. 

3. Banyak Kekerasan dan Kejahatan yang Selalu Menelan Korban Jiwa 

sisi gelap jakarta
Ilutrasi Tauran antar pelajar. Sumber: Dok. fahum.umsu.ac.id

Salah satu kekerasan yang paling sering terjadi adalah tawuran antar pelajar. Mungkin kalian udah nggak asing lagi dengan berita tawuran yang sering menghiasi media. Ironisnya, meskipun sering menelan korban jiwa, budaya tawuran ini tetap saja terjadi turun-temurun dari generasi ke generasi.

Tawuran antar pelajar ini nggak cuma merugikan para pelajar itu sendiri, tapi juga masyarakat sekitar. Selain mengganggu ketertiban umum, tawuran sering kali merusak fasilitas umum yang ada. Ini jelas jadi masalah serius yang perlu mendapat perhatian lebih dari semua pihak.

Selain tawuran, ada juga perkembangan ormas radikal yang perlu diwaspadai. Jakarta sebagai kota besar nggak luput dari aktivitas organisasi massa yang punya paham radikal. Kehadiran mereka sering kali menimbulkan keresahan di tengah masyarakat. Mereka nggak jarang melakukan tindakan-tindakan yang provokatif dan meresahkan.

Aktivitas ormas radikal ini nggak hanya berdampak pada keamanan, tapi juga pada kerukunan sosial. Mereka bisa mempengaruhi pemikiran dan perilaku masyarakat, terutama anak muda. 

4. Masalah Sampah di Jakarta yang Tidak Kunjung Usai

sampah
Potret sampah yang menumpuk. Sumber: IST

Nah, Sobat Suka Fakta, Jakarta itu bisa menghasilkan sekitar 7 ribu ton sampah setiap harinya! Bayangin aja, sebanyak itu sampah yang harus dikelola oleh pemerintah setiap hari. Ini jadi tantangan besar buat siapa pun yang memimpin kota ini.

Produksi sampah yang tinggi ini tentu nggak lepas dari gaya hidup masyarakat kota yang konsumtif. Banyaknya sampah ini membuat tempat pembuangan akhir (TPA) menjadi cepat penuh, dan sering kali sampah juga berserakan di jalan-jalan dan tempat umum. 

Masalah sampah ini nggak cuma bikin lingkungan jadi kotor, tapi juga berdampak serius pada kesehatan masyarakat. Pencemaran air dan udara yang disebabkan oleh sampah bisa menimbulkan berbagai penyakit. 

Selain itu, sampah yang nggak dikelola dengan baik juga bisa menyebabkan banjir, terutama saat musim hujan tiba. Pemerintah memang sudah berusaha untuk menangani masalah ini, tapi tantangannya memang nggak mudah. 

Dibutuhkan kesadaran dan kerjasama dari seluruh masyarakat untuk mengurangi produksi sampah dan ikut serta dalam program daur ulang. Jadi, Sobat Suka Fakta, yuk kita mulai dari diri sendiri untuk lebih peduli sama masalah sampah, di mana pun kalian berada!

5. Angka Kemiskinan dan Pengangguran Jauh Lebih Tinggi dari Rata-Rata Nasional

sisi gelap jakarta
Pendatang yang kesulitan mendaftar pekerjaan. Sumber: Dok. Merdeka.com/Iqbal S Nugroho

Jakarta selalu jadi magnet bagi orang-orang yang ingin mencari peruntungan. Tapi sayangnya, nggak semua yang datang ke Jakarta bisa hidup sejahtera. Banyak pendatang yang akhirnya harus hidup dalam kemiskinan karena kurangnya pendidikan dan keterampilan.

Urbanisasi yang nggak terkendali ini menambah beban Jakarta. Banyak pendatang yang berpenghasilan rendah dan terpaksa tinggal di wilayah kumuh. Hal ini nggak hanya membuat mereka hidup dalam ketidaknyamanan, tapi juga menambah masalah sosial di kota ini. 

Berdasarkan data, angka kemiskinan di Jakarta memang masih tinggi. Pada September 2022, ada sekitar 494 ribu orang yang hidup di bawah garis kemiskinan. Bahkan, ada sekitar 95 ribu jiwa yang masuk kategori miskin ekstrem. 

Angka ini cukup mengkhawatirkan, terutama mengingat Jakarta adalah pusat ekonomi Indonesia. Pandemi Covid-19 juga memperparah situasi ini. Banyak orang yang kehilangan pekerjaan dan terpaksa hidup dalam kondisi yang sulit. 

Tingkat pengangguran terbuka di Jakarta pada Agustus 2020 mencapai 10,95%, jauh lebih tinggi dari rata-rata nasional. Kondisi ini menunjukkan betapa rentannya kehidupan masyarakat di ibu kota.

6. Banyak Rumah yang Tidak Memenuhi Standar Hunian Layak 

Rumah
Potret Rumah yang kurang layak huni. Sumber: Dok. satuharapan.com

Sobat Suka Fakta, ternyata nggak semua warga Jakarta punya rumah yang layak untuk ditinggali. Banyak rumah di Jakarta, terutama di wilayah padat penduduk seperti Jakarta Timur, Pusat, dan Utara, yang tidak memenuhi standar hunian layak. 

Bayangin saja, ada rumah-rumah yang luasnya nggak cukup buat semua anggota keluarga. Akibatnya, mereka harus tidur bergantian karena nggak ada cukup ruang. Kondisi rumah yang seperti ini jelas berdampak negatif pada kesehatan penghuninya. 

Mereka jadi lebih rentan terkena penyakit karena sirkulasi udara yang buruk dan kebersihan yang tidak terjaga. Selain itu, kondisi ini juga membuat mereka kurang produktif dalam bekerja karena kurangnya istirahat yang cukup.

Masalah lain yang nggak kalah penting adalah sanitasi. Beberapa wilayah di Jakarta, terutama yang rawan banjir seperti Jakarta Utara dan Jakarta Timur, masih memiliki sanitasi yang buruk. 

Banyak rumah yang tidak memiliki akses ke toilet yang layak dan sistem pembuangan limbah yang baik. Kondisi ini jelas berdampak negatif pada kesehatan masyarakat. Sanitasi yang buruk ini juga berkontribusi pada penyebaran penyakit. 

Saat musim hujan tiba, wilayah-wilayah ini sering kali terendam banjir, yang membawa berbagai macam penyakit. Pemerintah memang sudah berusaha untuk memperbaiki kondisi ini, tapi masih banyak yang perlu dilakukan agar semua warga Jakarta bisa hidup dalam kondisi sehat dan layak.

7. Standar Tinggi dalam Bergaul Menimbulkan Tekanan Sosial Bagi Remaja

H&M
Ilustrasi wanita belanja baju branded. Sumber: Dok. Unsplash.com

Di ibu kota, ada standar tinggi dalam bergaul yang sering kali menimbulkan tekanan sosial bagi para remaja dan anak muda. Misalnya, memiliki barang-barang bermerek seperti gadget dan pakaian branded seolah menjadi semacam keharusan. Kalau nggak punya, siap-siap aja jadi bahan omongan teman-teman.

Tekanan sosial ini bisa berdampak negatif, terutama bagi mereka yang tidak mampu memenuhi standar tersebut. Banyak yang akhirnya memaksakan diri untuk membeli barang-barang mahal hanya demi diterima dalam pergaulan. 

Hal ini tentu bisa membebani keuangan dan memicu masalah lain seperti utang. Namun perlu diingat, permasalahan ini gak selalu berlaku pada semua pergaulan di Jakarta. Kamu hanya perlu pandai-pandai dalam menyesuaikan diri dan memilih lingkungan bergaul.

Upaya Pemerintah dalam Atasi Sisi Gelap Jakarta

sisi gelap jakarta
Ilustrasi anggaran rumah layak huni. Sumber: IST

Pemerintah DKI Jakarta sebenarnya sudah melakukan berbagai upaya untuk mengurangi kemiskinan di ibu kota. Ada beberapa strategi yang dijalankan, seperti mengurangi beban pengeluaran masyarakat miskin, meningkatkan kemampuan dan pendapatan mereka, serta mengembangkan usaha mikro dan kecil. 

Selain itu, pemerintah juga berusaha membentuk sinergi kebijakan dan program penanggulangan kemiskinan. Meski begitu, upaya ini masih menghadapi banyak tantangan. Salah satunya adalah realisasi anggaran yang belum optimal. 

Anggaran yang dialokasikan untuk pembangunan rumah layak huni dan sanitasi, misalnya, masih sangat kecil dibandingkan dengan anggaran untuk proyek-proyek infrastruktur besar. Padahal, kedua hal tersebut sangat penting dalam mengatasi kemiskinan di Jakarta.

Kritik terhadap fokus pembangunan infrastruktur besar ini pun datang dari berbagai kalangan. Mereka mengingatkan bahwa tanpa perbaikan pada infrastruktur dasar, masalah kemiskinan di Jakarta akan sulit diatasi. Oleh karena itu, diperlukan keseimbangan dalam pengalokasian anggaran agar semua aspek kebutuhan masyarakat bisa terpenuhi.

Kesimpulan

Oke Sobat Suka Fakta, itulah beberapa sisi gelap Jakarta yang tersembunyi di balik gemerlapnya kehidupan ibu kota. Semua fakta ini menunjukkan bahwa masih banyak pekerjaan rumah yang perlu diselesaikan. Jakarta memang menawarkan banyak kesempatan, tapi juga menyimpan banyak tantangan yang harus dihadapi bersama.

Kita semua punya peran dalam mengatasi masalah-masalah ini. Mulai dari hal kecil seperti menjaga kebersihan lingkungan hingga berpartisipasi dalam program-program sosial. Mari kita jadikan Jakarta bukan hanya kota yang maju dan gemerlap, tapi juga kota yang ramah dan nyaman untuk semua warganya!

REFERENSI

  • Hops.ID. (2024, 27 Juni). Sisi kelam Jakarta yang bikin nangis! 4 kehidupan ibu kota yang jarang orang diketahui. Diakses dari https://www.hops.id/unik/2949606295/sisi-kelam-jakarta-yang-bikin-nangis-4-kehidupan-ibu-kota-yang-jarang-orang-diketahui
  • Validnews. (2024, 27 Juni). Kemiskinan; Sisi Gelap dari Gemerlapnya Jakarta. Diakses dari https://validnews.id/ekonomi/kemiskinan-sisi-gelap-dari-gemerlapnya-jakarta
  • Kaskus. (2024, 27 Juni). Sisi Gelap Kehidupan Jakarta. Diakses dari https://www.kaskus.co.id/thread/6170850e5f2b0924627ab330/sisi-gelap-kehidupan-jakarta
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *