Fakta Dunia

Asal Usul, Gerakan Unik Hingga Makna Tari Payung 

73
×

Asal Usul, Gerakan Unik Hingga Makna Tari Payung 

Sebarkan artikel ini
Tari Payung
Tari Payung Sejarah, Gerakan dan Maknanya. Sumber: Tribun Medan

Hai, Sobat Suka Fakta! Setelah membahas sejarah Tari Piring dan Tari Lilin, kali ini kita bakal bahas salah satu tarian tradisional keren dari Minangkabau, yaitu Tari Payung. Mungkin beberapa dari kalian udah pernah dengar atau bahkan nonton pertunjukan tari ini. 

Tapi, tahu nggak sih, Tari Payung bukan cuma tarian biasa? Tarian ini punya sejarah yang panjang, gerakan yang unik, dan makna yang dalam banget, lho.

Mengetahui lebih banyak tentang budaya kita sendiri tuh penting banget, Sobat Suka Fakta. Selain bikin kita lebih pintar, kita juga bisa bantu melestarikan warisan budaya Indonesia. 

Nah, Tari Payung ini salah satu warisan budaya yang harus kita jaga dan kenalkan ke generasi selanjutnya. Jadi, yuk kita kulik lebih dalam tentang Tari Payung, mulai dari asal usulnya, gerakannya, sampai maknanya.

Dalam artikel ini, kita bakal bahas berbagai aspek menarik tentang Tari Payung. Pertama, kita mulai dari sejarah dan asal usulnya. Lalu, kita lihat gimana tarian ini berkembang dari waktu ke waktu. Setelah itu, kita pahami filosofi dan makna yang terkandung di dalamnya. 

Tidak hanya itu, kita juga bakal bahas struktur gerakan, pola lantai, properti yang dipakai, dan keunikan lainnya dari Tari Payung. Terakhir, kita bakal lihat pentingnya melestarikan tarian tradisional ini.

Siap buat kenal lebih dalam tentang Tari Payung? Yuk, kita mulai perjalanan kita dan temukan segala hal menarik tentang tarian yang penuh makna ini. Let’s go, Sobat Suka Fakta!

Asal Usul dan Sejarah Tari Payung

Tari Payung
Potret Tari payung zaman dahulu. Sumber: Wikimedia Commons

Halo lagi, Sobat Suka Fakta! Setelah kita tahu apa yang bakal dibahas, sekarang mari kita mulai dengan asal usul dan sejarah Tari Payung. Tarian ini berasal dari Minangkabau, Sumatera Barat, dan sudah ada sejak zaman penjajahan Belanda, lho. Awalnya, Tari Payung merupakan bagian dari seni drama yang disebut toonel, yang diperkenalkan oleh sekelompok seniman dari Semenanjung Malaya.

Nah, dalam drama toonel ini, Tari Payung dipentaskan sebagai selingan dari satu babak ke babak lainnya. Tapi, karena banyak yang suka, tarian ini jadi makin terkenal. Pada tahun 1920-an, Tari Payung mulai dipentaskan secara terpisah dan mendapat sambutan yang sangat baik, terutama di Bukittinggi.

Tokoh penting dalam perkembangan Tari Payung adalah Muhammad Rasyid Manggis yang mulai menata tari ini. Lalu, ada juga Siti Agam dari Bukittinggi yang melanjutkan upaya pelestarian tarian ini. Siti Agam bahkan menambahkan cerita dan tema dalam koreografinya, menjadikan Tari Payung semakin kaya makna.

Perkembangan Tari Payung dari Masa ke Masa

Sjofyani Yusaf.
Potret Syofyani Yusaf. Sumber: Sumber: Youtube @Fikrul Hanif

Sobat Suka Fakta, mari kita lanjut ke perkembangan Tari Payung dari masa ke masa. Pada tahun 1960-an, Tari Payung mencapai puncak popularitasnya. Nggak cuma di Minangkabau, tapi juga di berbagai daerah di Indonesia. Banyak yang bilang, kalau ke Minangkabau belum lengkap kalau belum nonton Tari Payung.

Tari ini terus berkembang dengan kontribusi dari beberapa tokoh lain seperti Sariaman (Saliasih), Ins Kayutaman, Sjotian Naan, dan Djarmis Sutan Bagindo. Masing-masing menambahkan sentuhan kreatif mereka, sehingga Tari Payung semakin berwarna dan kaya akan variasi gerakan.

Para murid dari Sjotian Naan seperti Syofyani Yusaf, Gusmiati Suid, dan Hoerijah Adam juga turut mengembangkan Tari Payung sesuai dengan kreasi mereka. Salah satu gubahan yang paling terkenal adalah karya Syofyani Yusuf. Meskipun mengalami banyak perubahan, tema percintaan dan iringan musik berjudul Babendibendi tetap dipertahankan.

Makna dan Filosofi di Balik Tari Payung

Tari payung.
Potret Tari payung. Sumber: artpictures.club

Nah, Sobat Suka Fakta, sekarang kita masuk ke bagian yang nggak kalah penting, yaitu makna dan filosofi di balik Tari Payung. Tarian ini bukan cuma sekadar gerakan indah, tapi juga punya pesan yang dalam tentang cinta dan kasih sayang.

Payung dalam tarian ini melambangkan perlindungan yang diberikan suami kepada istrinya. Di setiap gerakan, penari pria akan memayungi penari wanita, menunjukkan bagaimana seorang suami melindungi keluarganya.

Selain payung, ada juga selendang yang digunakan oleh penari wanita. Selendang ini melambangkan ikatan cinta yang suci dan kesetiaan. Gerakan mengalungkan selendang ke leher penari pria menggambarkan kesiapan dan kesetiaan dalam membangun rumah tangga.

Tari Payung juga diiringi oleh lagu berjudul Babendibendi ke Sungai Tanang. Lagu ini mengisahkan pasangan suami-istri yang sedang berlibur dan berbulan madu ke Sungai Tanang. Ini menambah nuansa romantis dan makna mendalam pada tarian.

Secara keseluruhan, Tari Payung menggambarkan hubungan harmonis antara suami dan istri, serta pentingnya perlindungan dan kesetiaan dalam sebuah keluarga. Filosofi ini sangat relevan, bahkan di kehidupan modern kita sekarang.

Gimana, Sobat Suka Fakta? Menarik banget kan, memahami lebih dalam tentang Tari Payung ini? Yuk, kita lanjut ke bagian selanjutnya yang bakal membahas tentang gerakan dan pola lantai dalam tarian ini.

Struktur Gerakan Tari Payung

 Tari payung
Potret gerakan Tari payung. Sumber: budayajepangindonesia.wordpress.com

Halo lagi, Sobat Suka Fakta! Setelah kita mengulik sejarah dan makna Tari Payung, sekarang kita bakal bahas tentang struktur gerakan dalam tarian ini. Ternyata, Tari Payung punya gerakan yang khas dan terstruktur, lho. Yuk, kita simak lebih detail.

Bagian Awal

Di bagian awal, semua penari laki-laki melakukan gerakan seperti:

  • Melirik Payung: Gerakan ini menggambarkan perhatian dan kepedulian penari laki-laki terhadap pasangannya.
  • Jalan dan Ayun Payung Berpasangan: Penari pria dan wanita berjalan dan mengayunkan payung bersama-sama, menciptakan harmoni dan keserasian.
  • Roda Mamayuang: Gerakan berputar dengan payung yang menambah dinamika tarian.

Bagian Tengah atau Isi

Di bagian tengah, penari perempuan mengambil alih dengan gerakan seperti:

  • Maliriak Selendang: Mengibaskan selendang sebagai simbol keanggunan dan kesetiaan.
  • Jalan Lingkaran Berpasangan: Penari berpasangan berjalan membentuk lingkaran, menunjukkan kebersamaan.
  • Ayunan Selendang Kiri-Kanan: Gerakan mengayunkan selendang ke kiri dan kanan menambah keindahan tarian.

Bagian Akhir

Di bagian akhir, semua penari baik laki-laki maupun perempuan menari bersama dengan gerakan seperti:

  • Komposisi Bendi Berpasangan: Gerakan berpasangan dengan langkah-langkah harmonis.
  • Langkah Geser Selendang Lingkaran: Penari perempuan membentuk lingkaran dengan selendang, sementara penari laki-laki mengelilingi mereka.
  • Ayun Selendang dan Payung Maju Sambah: Gerakan maju sambil mengayunkan selendang dan payung sebagai penutup yang indah.

Dengan struktur gerakan yang teratur, Tari Payung menciptakan tampilan yang harmonis dan menarik. Setiap gerakan punya makna dan cerita tersendiri yang membuat tarian ini semakin istimewa.

Pola Lantai dan Properti dalam Tari Payung

 Tari payung.
Potret Tari payung. Sumber: https://vovworld.vn

Oke, Sobat Suka Fakta, sekarang kita bahas tentang pola lantai dan properti yang digunakan dalam Tari Payung. Pola lantai dan properti ini penting banget untuk menciptakan keindahan dan keselarasan dalam tarian.

Pola Lantai

Pola lantai dalam Tari Payung tergolong sederhana namun efektif. Beberapa poin pentingnya adalah:

  • Formasi Berpasangan: Penari selalu berpasangan, minimal tiga pasangan. Namun, bisa lebih banyak sesuai kebutuhan.
  • Pengaturan Ruang: Penting untuk memastikan para penari tidak bertabrakan, baik antara penari pria dan wanita maupun properti yang digunakan.
  • Lingkaran dan Garis Lurus: Pola lantai sering kali berbentuk lingkaran atau garis lurus untuk menjaga keserasian gerakan.

Properti Utama

Properti utama dalam Tari Payung adalah:

  • Payung: Digunakan oleh penari pria, melambangkan perlindungan. Payung ini sering kali dihias indah untuk menambah estetika.
  • Selendang: Dipakai oleh penari wanita, melambangkan ikatan cinta dan kesetiaan. Selendang ini biasanya berwarna cerah dan mencolok.

Dengan pola lantai yang sederhana dan properti yang tepat, Tari Payung mampu menampilkan kisah cinta dan kasih sayang dengan sangat indah dan menyentuh.

Keunikan Tari Payung

Tari Payung
Potret keunikan Tari Payung. Sumber: medan.tribunnews.com

Sobat Suka Fakta, sekarang kita masuk ke bagian yang nggak kalah seru, yaitu keunikan Tari Payung. Ada banyak hal menarik yang membuat Tari Payung berbeda dari tarian tradisional lainnya.

Sejarah sebagai Tarian Pengiring

Awalnya, Tari Payung bukanlah tarian utama. Tarian ini digunakan sebagai pengiring dalam drama toonel khas Minangkabau. Namun, seiring waktu, Tari Payung berhasil mendapatkan tempat istimewa di hati masyarakat dan menjadi tarian yang berdiri sendiri.

Penari Berpasangan dan Fleksibilitas Gender

Biasanya, Tari Payung dilakukan secara berpasangan, mencerminkan hubungan antara pria dan wanita. Tapi, uniknya, peran pria dalam tarian ini juga bisa dimainkan oleh wanita. Ini menunjukkan fleksibilitas dan keterbukaan dalam penataan tarian.

Kelihaian Penari dalam Memainkan Peran Ganda

Para penari wanita dalam Tari Payung sering kali memainkan peran ganda, menggantikan peran pria dengan sangat baik. Hal ini menunjukkan kelihaian dan kemampuan luar biasa dari para penari dalam menyampaikan cerita dan makna tarian.

Properti yang Unik

Properti utama dalam Tari Payung, yaitu payung dan selendang, memiliki makna yang mendalam. Payung melambangkan perlindungan, sementara selendang melambangkan kesetiaan dan cinta. Kombinasi ini membuat tarian menjadi sangat simbolis dan penuh arti.

Gerakan yang Dinamis dan Beragam

Gerakan dalam Tari Payung sangat dinamis dan beragam. Setiap penata tari bisa menambahkan sentuhan kreatif mereka sendiri, membuat tarian ini selalu segar dan menarik untuk ditonton. Nggak heran banyak orang menantikan pertunjukan Tari Payung dengan berbagai versi yang berbeda.

Dengan segala keunikannya, Tari Payung berhasil mencuri perhatian banyak orang dan menjadi salah satu tarian tradisional yang paling disukai. Gimana, Sobat Suka Fakta? Ternyata banyak hal menarik dari Tari Payung, kan? Yuk, kita lanjut ke bagian berikutnya tentang komponen wajib dalam pertunjukan Tari Payung.

Komponen Wajib dalam Pertunjukan Tari Payung

Tari Payung
Potret alat musik Talempong. Sumber: Kompas/Rony Ariyanto Nugroho

Hai lagi, Sobat Suka Fakta! Setelah kita membahas keunikan Tari Payung, sekarang kita bakal bahas komponen wajib yang harus ada dalam setiap pertunjukan Tari Payung. Komponen ini penting banget untuk memastikan tarian ini tampil dengan sempurna dan sesuai dengan tradisinya.

1. Gerakan Penari

Tari Payung punya gerakan khas yang menggambarkan kisah cinta dan perlindungan. Walaupun gerakannya bebas dan tidak terlalu terikat aturan ketat, setiap penari harus bergerak selaras dengan alunan musik dan pasangannya. Gerakan seperti mengayun payung dan mengalungkan selendang adalah bagian penting yang harus ada.

2. Pengiring Tarian

Pengiring musik dalam Tari Payung terdiri dari alat musik tradisional seperti:

  • Rebana
  • Gendang
  • Akordeon
  • Talempong
  • Gamelan Melayu

Alat musik ini dimainkan dengan tempo dan ritme yang pas untuk mengiringi gerakan tarian. Lagu yang selalu mengiringi Tari Payung adalah Babendibendi ke Sungai Tanang, yang menambah suasana romantis dan menyentuh.

3. Dekorasi Panggung

Meskipun sederhana, dekorasi panggung tetap penting dalam pertunjukan Tari Payung. Panggung harus luas dan lapang untuk memberikan ruang bagi penari, terutama karena mereka menggunakan payung yang membutuhkan banyak ruang agar tidak berbenturan. Tidak perlu dekorasi yang rumit, yang penting cukup luas dan nyaman untuk menari.

4. Pakaian Penari

Pakaian yang dikenakan penari juga merupakan komponen wajib. Penari wanita biasanya mengenakan busana adat Melayu sesuai dengan budaya Minang, yaitu:

  • Baju kurung
  • Bawahan kain songket
  • Aksesoris mahkota berwarna emas

Penampilan ini membuat tarian semakin anggun dan memukau.

5. Properti Penari

Properti utama dalam Tari Payung adalah:

  • Payung: Dibawa oleh penari pria, melambangkan perlindungan.
  • Selendang: Dipakai oleh penari wanita, melambangkan ikatan cinta dan kesetiaan.

Properti ini bukan hanya untuk estetika, tapi juga memiliki makna mendalam yang menambah keindahan cerita dalam tarian.

Menjaga Kelestarian Tari Payung

Tari payung
Potret anak sekolah menari Tari payung. Sumber: www.youtube.com

Nah, Sobat Suka Fakta, setelah kita tahu semua tentang Tari Payung, sekarang saatnya kita bicara tentang bagaimana menjaga kelestarian tarian tradisional ini. Tentu saja, melestarikan Tari Payung bukan tugas yang mudah, tapi ada banyak cara yang bisa kita lakukan untuk memastikan tarian ini tetap hidup dan dikenal oleh generasi mendatang.

Pentingnya Melestarikan Budaya Tari Tradisional

Tari Payung bukan hanya sekadar hiburan, tapi juga bagian dari identitas budaya kita. Dengan melestarikan Tari Payung, kita juga melestarikan sejarah, nilai-nilai, dan filosofi yang terkandung di dalamnya. Ini penting banget buat menjaga warisan budaya kita tetap hidup.

Upaya yang Bisa Dilakukan oleh Generasi Muda

Generasi muda punya peran besar dalam melestarikan Tari Payung. Salah satu cara terbaik adalah dengan aktif mengikuti kegiatan ekstrakurikuler tari di sekolah atau bergabung dengan sanggar tari. Ini nggak cuma bikin kita lebih kenal dengan budaya sendiri, tapi juga bisa jadi kegiatan yang seru dan menyenangkan.

Peran Sekolah dan Sanggar Tari dalam Pelestarian Budaya

Sekolah dan sanggar tari memainkan peran penting dalam mengajarkan dan melestarikan Tari Payung. Dengan menyediakan fasilitas dan pelatihan yang baik, mereka membantu memastikan bahwa tarian ini tetap diajarkan dan dipertunjukkan. Program-program ini juga bisa mengenalkan Tari Payung kepada anak-anak sejak dini, sehingga mereka tumbuh dengan menghargai dan mencintai budaya mereka.

Tantangan dan Peluang dalam Menjaga Kelestarian Tari Payung

Tentu saja, ada banyak tantangan dalam melestarikan Tari Payung, seperti kurangnya minat dari generasi muda atau kurangnya dukungan finansial. Tapi, ada juga banyak peluang. Misalnya, teknologi bisa digunakan untuk mempromosikan Tari Payung melalui media sosial, video tutorial, atau dokumentasi pertunjukan yang bisa diakses oleh siapa saja.

Jadi, Sobat Suka Fakta, melestarikan Tari Payung adalah tugas kita bersama. Dengan mengenal, menghargai, dan aktif dalam berbagai kegiatan budaya, kita bisa memastikan Tari Payung tetap hidup dan terus dinikmati oleh generasi mendatang. Mari kita jadi bagian dari generasi yang menjaga dan melestarikan warisan budaya kita!

Kesimpulan

Hai Sobat Suka Fakta! Nggak kerasa kita udah sampai di akhir pembahasan tentang Tari Payung. Dari awal hingga akhir, kita udah ngulik banyak banget hal menarik tentang tarian tradisional yang satu ini. 

Mulai dari asal usul dan sejarahnya yang panjang, perkembangan dari masa ke masa, hingga makna dan filosofi yang terkandung di dalamnya. Kita juga udah bahas struktur gerakan, pola lantai, properti yang digunakan, dan keunikan-keunikan yang membuat Tari Payung begitu istimewa.

Tari Payung bukan cuma sekadar tarian. Ini adalah bagian dari identitas budaya kita yang harus kita jaga dan lestarikan. Melalui gerakan-gerakannya yang anggun dan makna mendalam di balik setiap gerakan, Tari Payung mengajarkan kita tentang cinta, kasih sayang, dan perlindungan dalam sebuah hubungan.

Melestarikan Tari Payung adalah tugas kita bersama. Generasi muda punya peran besar dalam menjaga agar tarian ini tetap hidup dan dikenal oleh banyak orang. Ikut serta dalam kegiatan budaya di sekolah, bergabung dengan sanggar tari, atau bahkan sekadar menonton dan mendukung pertunjukan Tari Payung adalah langkah kecil yang bisa kita ambil untuk melestarikan warisan budaya kita.

Jadi, Sobat Suka Fakta, yuk kita terus jaga dan kenalkan Tari Payung ke lebih banyak orang. Dengan begitu, kita nggak cuma melestarikan budaya, tapi juga memperkaya diri kita sendiri dengan pengetahuan dan pengalaman yang berharga. 

Terima kasih udah ikut dalam perjalanan mengenal Tari Payung ini. Sampai jumpa di pembahasan budaya menarik lainnya! Let’s keep our culture alive and thriving, Sobat Suka Fakta!

REFERENSI

  • Gramedia.com. (n.d.). Sejarah Tari Payung, Makna Tari Payung, Properti Tari Payung & Asal Tari Payung. Retrieved from https://www.gramedia.com/literasi/tari-payung/
  • Smeppassajawara.id. (n.d.). Pengertian dan Sejarah Tari Payung Khas Daerah Sumatera Barat. Retrieved from https://www.smeppassajawara.id/pengertian-dan-sejarah-tari-payung-khas-daerah-sumatera-barat/
  • Muffingraphics.com. (n.d.). Tari Payung. Retrieved from https://muffingraphics.com/tari-payung/
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *