Fakta Unik

Mengenal Burung Cenderawasih, Sejarah, Habitat, Ciri-Ciri hingga Jenisnya

195
×

Mengenal Burung Cenderawasih, Sejarah, Habitat, Ciri-Ciri hingga Jenisnya

Sebarkan artikel ini
Burung Cenderawasih
Mengenal Burung Cenderawasih, Sejarah, Ciri-Ciri Hingga Jenisnya. Gambar : IST

Hai Sobat! Kamu pernah dengar soal burung Cenderawasih? Burung yang sering disebut sebagai “Birds-of-Paradise” atau “Burung Surga” ini memang istimewa banget! Dikenal dengan keindahan bulunya yang warna-warni, burung ini bahkan dianggap sebagai burung tercantik di dunia.

Nama “Cenderawasih” berasal dari gabungan kata “cendra” yang berarti dewa atau dewi, dan “wasih” yang berarti utusan. Nggak heran, burung ini kerap dianggap sebagai utusan surga karena kecantikannya yang luar biasa. 

Tapi, keindahannya juga membuat hewan ini menjadi incaran para pemburu liar, yang sayangnya membuat beberapa spesiesnya kini berada di ambang kepunahan. Artikel ini akan membawamu menjelajahi dunia burung Cenderawasih secara lengkap.

Yuk, langsung saja kita mulai mengenal lebih dekat burung Cenderawasih, burung surga kebanggaan Indonesia ini!

Sejarah Burung Cenderawasih

Habitat dan Sejarah Kehidupan Burung Cenderawasih
Sejarah Kehidupan Burung Cenderawasih. Gambar : IST

Burung Cenderawasih telah dikenal sejak ekspedisi Ferdinand Magellan pada tahun 1522, dijuluki sebagai “Burung Surga” oleh kerajaan Eropa. Penggunaan bulu Cenderawasih sebagai hiasan topi wanita Eropa pada abad ke-18 hingga awal abad ke-20 semakin mempopulerkan julukan tersebut.

Di Papua, burung ini memiliki makna budaya dalam berbagai upacara adat dan dianggap sebagai simbol keindahan dan kebanggaan. Meskipun populasinya sempat terancam akibat perburuan liar, masyarakat Papua kini semakin sadar akan pentingnya melestarikan burung ini, bahkan menggantikan bulu asli dengan bulu palsu dalam upacara adat.

Burung Cenderawasih terdiri dari 14 marga dan 43 spesies, dengan mayoritas ditemukan di Indonesia, khususnya di Papua, yang menjadikannya simbol kebanggaan bagi masyarakat setempat.

Habitat Burung Cenderawasih

Burung Cenderawasih, yang dikenal sebagai salah satu burung eksklusif Indonesia bagian timur, mendiami habitat alami di pulau Papua, Maluku, Selat Torres, Papua Nugini, hingga Australia bagian timur.

Mereka menghuni hutan hujan tropis dengan pepohonan tinggi dan tanaman merambat sebagai tempat berlindung, sumber makanan, serta lokasi untuk memikat pasangan. Seringkali terlihat di dahan-dahan pohon tinggi, burung ini memamerkan bulu indahnya sambil bersiul atau menari-nari.

Pohon-pohon favorite burung cenderawasih seperti Pohon Pisang, Myristica sp., Pandaus sp., Intsia sp., Palaquium sp., dan Haplolobus sp. menjadi tempat berteduh, berlindung, serta tempat mereka membuat sarang dan bertelur. Saat musim kawin, burung jantan menampilkan tarian indahnya untuk memikat betina, dan bila berhasil, mereka akan membangun sarang bersama.

Ciri-Ciri Burung Cenderawasih

Gambar Burung Cenderawasih
Ciri-ciri Burung Cenderawasih. Sumber : moondoggiesmusic.com

Sobat Suka Fakta, kalau ngomongin soal burung Cenderawasih, pasti langsung kepikiran bulunya yang super indah, kan? Nggak heran deh kenapa mereka dijuluki “Birds-of-Paradise.” Tapi selain bulu yang warna-warni, ciri-ciri burung Cenderawasih sebenarnya lebih banyak dari itu, lho! Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Warna Bulu Jantan yang Cerah

Burung Cenderawasih jantan terkenal dengan bulu-bulunya yang cerah dan berwarna-warni. Kombinasi warna kuning, biru, merah, hijau, hitam, dan lainnya bikin burung ini terlihat sangat eksotis.

2. Bulu Unik di Area Tubuh Tertentu

Selain warna-warni, burung jantan juga memiliki bulu-bulu unik di beberapa area tubuh, terutama ekor. Bulu ini berbentuk panjang, melingkar, atau bahkan seperti pita yang indah.

3. Tarian Saat Musim Kawin

Musim kawin adalah saat yang seru buat mengamati burung Cenderawasih. Burung jantan akan menari-nari dengan bulunya yang indah untuk memikat betina. Gerakannya elegan banget, Sobat! Setiap spesies punya gaya tariannya masing-masing yang bikin mereka makin spesial.

4. Ukuran Tubuh

Ukuran burung Cenderawasih bervariasi, mulai dari yang kecil sekitar 15 cm sampai yang besar mencapai 110 cm. Beratnya juga bervariasi, mulai dari 50 gram hingga 430 gram, tergantung spesiesnya.

5. Kaki Bertengger dengan Jari Panjang

Kaki burung ini berbentuk bertengger dengan jari-jari yang panjang dan telapak kaki rata. Bentuk ini memudahkan mereka untuk beristirahat di dahan pohon tinggi.

6. Paruh Tebal dan Tajam

Burung Cenderawasih punya paruh yang tebal dan tajam, cocok buat memecah biji-bijian. Mereka juga suka makan buah dan serangga kecil.

Jenis-Jenis Burung Cenderawasih

Sobat Suka Fakta, burung Cenderawasih punya banyak jenis yang unik dan pastinya indah banget. Kebanyakan dari mereka bisa ditemukan di hutan-hutan Papua dan Maluku. Yuk, kita kenalan satu per satu dengan jenis-jenis burung Cenderawasih ini!

1. Cenderawasih Botak (Cicinnurus respublica)

Cenderawasih Botak
Cenderawasih Botak. Sumber : australiangeographic.com
  • Habitat: Pulau Batanta dan Waigeo, Papua Barat.
  • Ukuran: 21 cm.
  • Warna: Badan merah dan hitam, tengkuk kuning, kepala dan kaki biru, paruh hijau, ekor ungu melingkar.
  • Status Konservasi: Near Threatened (NT).

Sobat bisa langsung mengenali burung ini dari kulit kepalanya yang botak dan berwarna biru terang. Ekornya yang melingkar berwarna ungu juga jadi ciri khasnya. Sayangnya, populasinya terus menurun karena perburuan liar dan kerusakan habitat.

2. Cenderawasih Gagak (Lycocorax pyrrhopterus)

Cenderawasih Gagak (Lycocorax pyrrhopterus)
Cenderawasih Gagak. Sumber : IST
  • Habitat: Hutan dataran rendah Maluku Utara.
  • Ukuran: 34 cm.
  • Warna: Bulu hitam, paruh hitam, mata merah.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Burung Cenderawasih ini mirip gagak, dengan bulu hitam yang mengkilap dan paruh hitam. Tapi yang unik, mereka punya mata merah terang! Kalau dengar suaranya, kamu pasti kaget karena hampir mirip gonggongan anjing.

3. Cenderawasih Merah (Paradisaea rubra)

Cenderawasih Merah (Paradisaea rubra)
Cenderawasih Merah. Sumber : hewanpedia.com
  • Habitat: Raja Ampat, Papua.
  • Ukuran: 33-72 cm.
  • Warna: Badan merah, leher-dada kuning, wajah hijau terang, paruh kuning, ekor putih.
  • Status Konservasi: Near Threatened (NT).

Sesuai namanya, burung ini didominasi warna merah cerah dengan leher-dada kuning. Ekornya panjang dan dihiasi dua pilin putih yang unik. Karena kecantikannya, Cenderawasih Merah jadi salah satu ikon dari Papua!

4. Cenderawasih Bidadari Halmahera (Semioptera wallacii)

Cenderawasih Bidadari Halmahera (Semioptera wallacii)
Cenderawasih Bidadari Halmahera. Sumber : Dok. Taman Nasional Ake Tajawe
  • Habitat: Pulau Halmahera, Maluku.
  • Ukuran: Sekitar 28 cm.
  • Warna: Bulu putih panjang menekuk keluar sayap.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Burung ini punya bulu putih panjang yang bisa ditegakkan atau diturunkan. George Robert Gray memberi nama “Bidadari” untuk menghormati Alfred Russel Wallace, yang menemukannya pertama kali pada tahun 1858.

5. Cenderawasih Astrapia Arfak (Astrapia nigra)

Cenderawasih Astrapia Arfak (Astrapia nigra)
Cenderawasih Astrapia Arfak. Sumber : Observation
  • Habitat: Hutan pegunungan Arfak, Papua.
  • Ukuran: 60 cm.
  • Warna: Bulu hitam bercampur hijau, silver, ungu.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Burung ini punya bulu dominan hitam dengan campuran warna hijau, silver, dan ungu. Ekornya panjang dan tumpul, serta punya paruh pendek. Mereka sering terlihat di hutan pegunungan Arfak.

6.Cenderawasih Parotia Arfak (Parotia sefilata)

Cenderawasih Parotia Arfak (Parotia sefilata)
Cenderawasih Parotia Arfak. Sumber : mongabay.co.id
  • Habitat: Hutan Vogelkop, semenanjung Wandamen.
  • Ukuran: Sekitar 30 cm.
  • Warna: Jantan hitam dengan hiasan segitiga perak, betina coklat.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Parotia Arfak jantan memiliki bulu hitam dengan hiasan berbentuk segitiga perak di kepalanya. Sementara betinanya berbulu coklat tanpa hiasan. Mereka hanya ditemukan di hutan Vogelkop dan semenanjung Wandamen.

7. Cenderawasih Kuning-Kecil (Paradisaea minor)

Cenderawasih Kuning-Kecil (Paradisaea minor)
Cenderawasih Kuning-Kecil. Sumber : IST
  • Habitat: Distrik Mimika Timur Jauh, Papua.
  • Ukuran: 32 cm.
  • Warna: Jantan coklat kemerahan, belakang kuning, tenggorokan hijau, ekor putih dan kuning.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Burung ini hanya berukuran 32 cm. Warna bulu depannya coklat kemerahan, sementara bulu belakangnya kuning cerah. Jantan memiliki tenggorokan hijau dan ekor putih-kuning yang lebat.

8. Cenderawasih Raggiana (Paradisaea raggiana)

Cenderawasih Raggiana (Paradisaea raggiana)
Cenderawasih Raggiana. Sumber : commons.wikimedia.
  • Habitat: Papua Nugini.
  • Ukuran: 34 cm.
  • Warna: Jantan merah kecoklatan, betina coklat.
  • Status Konservasi: Least Concern (LC).

Cenderawasih Raggiana jantan punya bulu merah kecoklatan yang cerah, sementara betinanya coklat. Mereka punya ekor panjang yang dihiasi warna kuning.

9. Cenderawasih Astrapia Ekor-Pita (Astrapia mayeri)

Cenderawasih Astrapia Ekor-Pita (Astrapia mayeri)
Cenderawasih Astrapia Ekor-Pita. Sumber : commons.wikimedia.org
  • Habitat: Hutan pegunungan di Papua.
  • Ukuran: 32 cm.
  • Warna: Jantan hitam dengan hijau di kepala, betina coklat.
  • Status Konservasi: Near Threatened (NT).

Cenderawasih Astrapia Ekor-Pita punya ciri khas ekor putih panjang yang mirip pita. Jantan punya bulu hitam dengan warna hijau di kepalanya, sedangkan betina berwarna coklat.

10. Cenderawasih Biru (Paradisaea rudolphi)

Cenderawasih Biru (Paradisaea rudolphi)
Cenderawasih Biru. Sumber : commons.wikimedia.org
  • Habitat: Papua Nugini.
  • Ukuran: 31 cm.
  • Warna: Bulu hitam, mata dan kaki coklat.
  • Status Konservasi: Vulnerable (VU).

Sesuai namanya, burung ini memiliki sayap yang didominasi warna biru cerah. Sayangnya, populasinya sedang rentan karena perburuan liar dan kerusakan habitat.

Makanan Burung Cenderawasih

Makanan Burung Cenderawasih
Makanan Burung Cenderawasih. Sumber : hewanbinatang.com

Sobat Suka Fakta, burung Cenderawasih nggak cuma cantik, tapi juga punya selera makan yang unik. Mereka punya beberapa makanan favorit yang membuat bulu-bulunya tetap cerah dan suaranya merdu. Yuk, kita bahas satu per satu!

1. Buah Pepaya

Pepaya jadi makanan pertama yang kerap disantap oleh burung Cenderawasih. Buah ini kaya vitamin yang bagus banget buat menjaga warna bulu mereka. Jadi, kalau Sobat mau memelihara burung Cenderawasih di penangkaran, pepaya wajib ada dalam daftar makanan mereka.

2. Buah Matoa

Matoa punya bentuk mirip leci dengan aroma seperti durian. Buah ini sangat disukai oleh semua jenis burung Cenderawasih di alam liar. Selain rasanya yang manis, matoa juga kaya akan nutrisi yang bagus buat menjaga kesehatan burung.

3. Buah Pala (Nutmeg)

Buah pala juga jadi favorit burung Cenderawasih. Buah yang terkenal ini punya banyak manfaat buat suara dan stamina burung, terutama burung jantan. Dengan makan buah pala, suara burung jadi lebih nyaring dan stamina mereka tetap terjaga.

Jadi, itulah makanan utama burung Cenderawasih. Selain buah-buahan, burung Cenderawasih juga suka makan biji-bijian dan serangga kecil. Kalau di alam liar, mereka biasa mencari makanan di pepohonan tinggi yang rimbun.

Populasi dan Konservasi Burung Cenderawasih

Populasi Burung Cenderawasih
Populasi dan Konservasi Burung Cenderawasih. Sumber : IST

1. Metode Survei Populasi

Sobat Suka Fakta, burung Cenderawasih sayangnya menghadapi ancaman serius karena perburuan liar dan kerusakan habitat. Untuk mengetahui kondisi populasi mereka, ada beberapa metode survei yang biasa digunakan, seperti:

  • Variable Circular Plot (VCP):
    Metode ini digunakan untuk mengetahui kepadatan, kelimpahan relatif, dan distribusi burung Cenderawasih saat musim tidak kawin. Tim survei mengamati dari titik-titik tertentu dalam radius tertentu untuk menghitung jumlah burung.
  • Lek Count:
    Saat musim kawin, metode Lek Count digunakan untuk menghitung populasi burung Cenderawasih. Tim survei akan mengamati burung jantan yang berkumpul di lokasi tertentu (lek) untuk menari dan memikat betina.

2. Inventarisasi Populasi di Taman Nasional Lorentz

Salah satu upaya untuk mengetahui kondisi populasi dan habitat burung Cenderawasih dilakukan oleh Balai Taman Nasional Lorentz (BTN Lorentz). Mereka melakukan inventarisasi populasi dan identifikasi habitat burung Cenderawasih (Paradisaea sp.) di Distrik Mimika Timur Jauh, Kabupaten Mimika.

Survei yang berlangsung selama 10 hari ini menemukan spesies Cenderawasih Kuning-Kecil (Paradisaea minor) dengan populasi sebanyak 8 ekor yang tersebar di wilayah Omawita dan Fanamo. Burung ini termasuk dalam status konservasi Least Concern (LC) atau berisiko rendah terhadap kepunahan.

Namun, kurangnya perjumpaan langsung dengan burung Cenderawasih disebabkan oleh karakter burung yang hanya hinggap di tajuk pohon yang tinggi dan rapat. Meski begitu, habitat asli burung Cenderawasih di wilayah pengamatan masih terjaga kelestariannya berkat meningkatnya kesadaran masyarakat setempat.

Beberapa alasan kenapa kita harus melestarikan burung Cenderawasih:

  • Keindahan Alam Indonesia
    Burung Cenderawasih jadi ikon alam Indonesia yang unik dan dikenal dunia. Melestarikannya berarti menjaga citra alam kita.
  • Nilai Budaya dan Sejarah
    Burung ini punya nilai budaya yang tinggi bagi masyarakat Papua. Menjaganya berarti melestarikan tradisi dan sejarah setempat.
  • Ekosistem Seimbang
    Sebagai bagian dari ekosistem hutan tropis, Cenderawasih memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan ekosistem.

Untuk melestarikan burung Cenderawasih, kita bisa:

  1. Menghindari membeli burung Cenderawasih secara ilegal.
  2. Mendukung penangkaran yang sah dengan izin dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA).
  3. Melakukan edukasi dan penyadaran akan pentingnya menjaga burung Cenderawasih.
  4. Mendukung program konservasi dan reboisasi habitat alaminya.

Kesimpulan

Nah, Sobat Suka Fakta, itulah kisah lengkap mengenai burung Cenderawasih, dari habitat, sejarah, ciri-ciri, jenis-jenisnya, hingga kondisi populasi dan upaya pelestariannya. Burung Cenderawasih memang istimewa banget, ya! 

Secara singkat, burung Cenderawasih berasal dari hutan tropis di Papua, Maluku, dan sekitarnya, dan sudah dikenal sejak tahun 1522 sebagai “Burung Surga.” Burung jantan memiliki bulu warna-warni yang cerah dan menari saat musim kawin. Dalam artikel ini, kita juga telah mengenal 10 jenis burung Cenderawasih yang dibahas, mulai dari Cenderawasih Botak hingga Cenderawasih Biru.

Makanan favorit mereka antara lain pepaya, matoa, dan pala. Inventarisasi di Taman Nasional Lorentz menemukan spesies Cenderawasih Kuning-Kecil. Metode survei VCP dan Lek Count digunakan untuk menghitung populasi dan memantau kelangsungan hidup burung ini.

Ayo, Sobat, mari kita jaga kelestarian burung Cenderawasih ini demi masa depan anak cucu kita. Bagikan artikel ini ke teman-temanmu dan ikuti terus update terbaru di Suka Fakta untuk tahu informasi menarik lainnya tentang burung dan satwa lainnya!

REFERENSI:

  • https://petpintar.com/burung/burung-cendrawasih
  • https://ksdae.menlhk.go.id/info/1090/Inventarisasi-Populasi-dan-Identifikasi-Habitat-Burung-Cendrawasih.html
  • https://jurnalpost.com/pesona-burung-cendrawasih/43116/
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *