Fakta Dunia

13 Jenis Burung Hantu yang Ada di Indonesia

35
×

13 Jenis Burung Hantu yang Ada di Indonesia

Sebarkan artikel ini
Burung Hantu
13 Jenis Burung Hantu yang Ada di Indonesia. Sumber: IST

Halo, Sobat Suka Fakta! Siapa di sini yang suka dengan hewan-hewan unik? Nah, kali ini kita akan membahas salah satu hewan yang sering kali dianggap misterius dan menakutkan, tapi sebenarnya sangat menarik untuk dikenal lebih dekat. Yup, kita akan ngomongin burung hantu!

Burung hantu punya daya tarik tersendiri, lho. Dengan mata besar yang bisa berputar hampir 270 derajat dan bulu yang lembut, mereka sering kali tampil gagah dan menawan. Meski begitu, ada banyak mitos dan kepercayaan tentang burung ini, baik di Indonesia maupun di belahan dunia lainnya.

Di beberapa tempat, ada jenis burung hantu yang dianggap sebagai simbol kebijaksanaan, sementara di tempat lain, mereka justru dianggap sebagai pembawa tanda buruk. Kenapa sih burung hantu penting untuk dibahas?

Selain karena penampilannya yang eksotis, burung hantu juga memegang peran penting dalam ekosistem. Mereka adalah predator alami yang membantu mengendalikan populasi hewan-hewan kecil seperti tikus dan serangga. Jadi, keberadaan burung hantu sangat membantu keseimbangan alam.

Nah, di artikel ini, kita bakal mengenalkan kalian pada berbagai jenis burung hantu yang ada di Indonesia. Kalian bakal tahu betapa kayanya Indonesia dengan berbagai jenis satwa, termasuk burung hantu. Mulai dari yang bisa dipelihara hingga yang dilindungi, semuanya akan kita bahas lengkap dengan ciri-ciri dan kebiasaan uniknya. Yuk, baca terus, Sobat!

Mengenal Burung Hantu Lebih Dekat

jenis burung hantu
Potret Hewan Burung Hantu. Sumber: IST

Burung hantu adalah salah satu jenis burung pemangsa yang termasuk dalam keluarga Strigiformes. Keunikan mereka tidak hanya terletak pada bentuk fisiknya, tetapi juga pada perilaku dan cara hidupnya.

Burung hantu memiliki mata yang besar dan menghadap ke depan, berbeda dengan kebanyakan burung lainnya yang memiliki mata di samping kepala. Posisi mata ini memberi mereka penglihatan binokular yang sangat baik, memungkinkan mereka untuk mengukur jarak dengan akurat saat berburu di malam hari. 

Selain itu, burung hantu memiliki leher yang sangat lentur, memungkinkan kepala mereka untuk berputar hingga 270 derajat! Ini adalah salah satu kemampuan luar biasa yang membantu mereka mengamati lingkungan sekitar tanpa harus menggerakkan tubuh.

Fakta Unik tentang Burung Hantu

Burung Hantu
Potret Hewan Burung Hantu. Sumber: IST

Ngomong-ngomong tentang kemampuan burung hantu, ada banyak fakta menarik lainnya yang mungkin belum kalian ketahui. Misalnya, burung hantu adalah ahli berburu di malam hari. Dengan kemampuan terbang tanpa suara berkat struktur khusus bulu sayapnya, mereka bisa mendekati mangsa tanpa terdeteksi. Ini sangat membantu mereka dalam berburu hewan kecil seperti tikus, serangga, dan bahkan burung lainnya.

Selain itu, di berbagai budaya, burung hantu memiliki makna simbolis yang berbeda. Di negara-negara Barat, mereka sering dikaitkan dengan kebijaksanaan dan pengetahuan, bahkan menjadi maskot untuk beberapa institusi pendidikan. 

Namun, di Indonesia, burung hantu kadang dianggap sebagai pertanda buruk atau pembawa maut. Terlepas dari mitos-mitos tersebut, burung hantu tetaplah makhluk yang menakjubkan dan berperan penting dalam ekosistem.

Jenis Burung Hantu di Indonesia

1. Beluk Telinga Pendek

Beluk Telinga Pendek.
Potret Jenis Burung Hantu Beluk Telinga Pendek. Sumber: IST

Beluk Telinga Pendek adalah jenis burung hantu yang memiliki ukuran tubuh medium, dengan panjang sekitar 37 sentimeter. Mereka memiliki mata berwarna kuning yang dikelilingi oleh corak hitam, memberi mereka penampilan yang sangat khas. Burung hantu ini biasanya hidup di hutan-hutan dengan pepohonan tinggi dan rimbun.

Mereka adalah burung nokturnal yang aktif berburu di malam hari dan beristirahat di siang hari. Beluk Telinga Pendek biasanya memangsa serangga, tikus, dan hewan kecil lainnya. Mereka memiliki suara khas yang sering terdengar di malam hari, menambah suasana misterius di habitat alami mereka.

2. Bubo Sumatrus

Bubo Sumatrus
Potret Jenis Burung Hantu Bubo Sumatrus. Sumber: Dok. tokopedia.com

Bubo Sumatrus, atau yang juga dikenal sebagai Beluk Jampuk, adalah salah satu jenis burung hantu yang populer di kalangan penggemar burung hantu. Mereka memiliki ukuran tubuh yang besar, dengan panjang bisa mencapai 45 sentimeter. Warna bulu mereka bervariasi antara abu tua, putih, dan coklat.

Burung hantu ini sering ditemukan di daerah Sumatera dan Kalimantan. Mereka biasanya hidup di hutan-hutan lebat dan berburu di malam hari. Bubo Sumatrus adalah burung hantu yang tangguh dan memiliki kemampuan berburu yang luar biasa, membuat mereka menjadi salah satu predator puncak di habitatnya.

3. Serak Jawa

Burung hantu serak jawa
Potret Jenis Burung Hantu Serak Jawa. Sumber: IST

Jenis burung hantu yang pertama adalah Serak Jawa atau Barn Owl. Burung hantu ini memiliki ukuran sedang dengan sayap yang panjang dan bulat, serta ekor yang pendek. Kaki mereka panjang dan kokoh, dengan kepala bulat tanpa jumbaian telinga. 

Warna bulu Serak Jawa biasanya pucat dengan mata gelap pekat, memberi mereka penampilan yang misterius. Mereka sering ditemukan di perkebunan, lumbung yang terbengkalai, atau pepohonan lebat.

Habitat burung hantu Serak Jawa tidak hanya terbatas di Indonesia, tetapi juga tersebar di wilayah Asia Kecil hingga Cina tengah, bahkan sampai Australia dan New Zealand. Mereka biasanya berburu dengan terbang rendah di atas lahan terbuka, mencari hewan pengerat kecil dengan menggunakan pendengaran yang tajam.

4. Serak Bukit

burung hantu Serak bukit.
Potret Jenis Burung Hantu Serak bukit. Sumber: ist

Berikutnya ada Serak Bukit atau yang juga dikenal sebagai Oriental Bay Owl. Burung hantu ini memiliki wajah yang unik menyerupai ular sendok, dengan tubuh berwarna coklat kemerahan dihiasi corak bintik hitam dan putih. Serak Bukit aktif berburu di malam hari, tetapi cenderung santai di siang hari, sering terlihat duduk atau rebahan.

Burung hantu ini lebih suka memangsa hewan-hewan kecil seperti katak, ular, tikus, kadal, dan serangga besar. Habitatnya tersebar di Asia Tenggara, dan di Indonesia, mereka dikenal dengan sebutan burung wowo-wiwi. Penampilan mereka yang khas dan perilaku unik membuat Serak Bukit menjadi salah satu jenis burung hantu yang menarik untuk dipelajari.

5. Celepuk Rajah

 Celepuk Rajah.
Potret Jenis Burung Hantu Celepuk Rajah. Sumber: Dok. ebird.org

Celepuk Rajah adalah salah satu jenis burung hantu yang hanya ada di Indonesia. Ukurannya sedang dengan panjang tubuh maksimal sekitar 28 sentimeter. Burung hantu ini memiliki sayap yang pendek dan membulat, serta tubuh berwarna coklat dengan sedikit warna putih di beberapa bagian. Mereka biasanya hidup di daerah pegunungan yang bersuhu dingin.

Populasi Celepuk Rajah di alam liar masih cukup banyak, sehingga mereka belum terancam kepunahan. Burung hantu ini sering ditemukan di daerah pegunungan dengan hutan yang lebat. Mereka biasanya berburu di malam hari, memangsa serangga dan hewan kecil lainnya.

6. Celepuk Reban

Celepuk Reban
Potret Jenis Burung Hantu Celepuk Reban. Sumber: Dok. greeners.co

Dalam bahasa Jawa, Celepuk Reban disebut “manuk kuwek.” Burung hantu ini memiliki ukuran tubuh yang kecil, dengan panjang sekitar 20 sentimeter dan berat sekitar 100 gram. Mereka memiliki daun telinga yang unik dan postur tubuh yang kecil. Celepuk Reban biasanya hidup di daerah dengan banyak pohon rimbun, pada ketinggian 300 sampai 1.600 meter di atas permukaan laut.

Habitat mereka tersebar di Filipina, Malaysia, dan Indonesia. Burung hantu ini biasanya memangsa serangga kecil dan hewan-hewan kecil lainnya. Mereka memiliki suara khas yang sering terdengar di malam hari, menambah suasana misterius di habitat alami mereka.

7. Celepuk Gunung

burung hantu Celepuk gunung.
Potret Jenis Burung Hantu Celepuk gunung. Sumber: IST

Burung hantu ini memiliki tubuh yang kecil dan pendek, dengan tinggi sekitar 20 sentimeter. Mereka bisa ditemukan di berbagai negara Asia seperti India, Bhutan, Nepal, Malaysia, Taiwan, Thailand, dan tentu saja Indonesia.

Celepuk Gunung terkenal dengan suaranya yang unik, mirip dengan suara radar. Mereka biasanya hidup di pegunungan dengan suhu yang lebih dingin. Meskipun kecil, Celepuk Gunung sangat tangguh dan bisa beradaptasi dengan baik di habitat yang beragam. Mereka adalah contoh sempurna dari bagaimana burung hantu bisa menyesuaikan diri dengan berbagai kondisi lingkungan.

8. Kukuk Beluk

Kukuk Beluk
Potret Jenis Burung Hantu Kukuk Beluk. Sumber: Dok. ebird.org

Kukuk Beluk adalah jenis burung hantu yang memiliki warna bulu kuning tua dengan garis-garis coklat tua. Mereka memiliki mata bulat besar berwarna coklat dan suara khas yang berbunyi “buuu.” Burung hantu ini biasanya hidup di hutan-hutan dengan pepohonan tinggi dan rimbun.

Mereka adalah burung nokturnal yang aktif berburu di malam hari dan beristirahat di siang hari. Kukuk Beluk biasanya memangsa serangga, tikus, dan hewan kecil lainnya. Mereka memiliki suara khas yang sering terdengar di malam hari, menambah suasana misterius di habitat alami mereka.

9. Beluk Watu Jawa

Burung hantu Beluk watu jawa
Potret Jenis Burung Hantu Beluk watu jawa. Sumber: gramedia.com

Beluk Watu Jawa atau Asian Barred Owl adalah burung hantu yang hanya terdapat di pulau Jawa dan Bali. Mereka memiliki ukuran tubuh sedang dengan panjang sekitar 25 sentimeter. Kepala mereka bulat dan tidak memiliki bulu yang menyerupai daun telinga seperti pada celepuk. Warna bulu Beluk Watu Jawa dominan merah bata dan putih, tetapi dari kejauhan tampak seperti berwarna kecoklatan.

Habitat burung hantu ini biasanya di hutan tepi, hutan sekunder, perbukitan, dataran rendah, dan bahkan di pemukiman penduduk. Mereka sangat aktif di malam hari, tetapi juga bisa terlihat berburu di siang hari. Burung hantu ini memiliki suara yang khas dan sering terdengar di malam hari.

10. Punggok Cokelat

Burung hantu Punggok cokelat
Potret Jenis Burung Hantu Punggok cokelat. Sumber: IST

Punggok Cokelat adalah jenis burung hantu yang memiliki kepala kecil dibandingkan dengan tubuhnya. Mereka diduga berasal dari India dan kemudian menyebar ke Asia Tenggara dan Cina. Panjang tubuh mereka bisa mencapai sekitar 35 sentimeter saat dewasa. Bulu mereka berwarna coklat gelap di bagian atas tubuh dan campuran putih dan coklat di bagian bawah.

Burung hantu ini memiliki kicauan yang khas berbunyi “pung-ok pung-ok.” Mereka biasanya memangsa serangga, kepiting, kadal, dan kelelawar. Punggok Cokelat sering ditemukan di daerah hutan dengan pohon-pohon besar dan rimbun. Mereka adalah burung nokturnal yang aktif berburu di malam hari dan beristirahat di siang hari.

11. Celepuk Merah

Celepuk Merah
Potret Jenis Burung Hantu Celepuk Merah. Sumber: Dok. ebird.org

Jenis burung hantu berikutnya adalah Celepuk Merah atau Reddish Scops Owl. Burung hantu ini memiliki ukuran yang kecil dengan panjang tubuh sekitar 15 hingga 18 sentimeter. Mereka memiliki warna bulu yang kemerahan dengan strip hitam dan putih. Celepuk Merah biasanya hidup di dataran rendah yang memiliki banyak pepohonan, perbukitan, dan hutan primer serta sekunder.

Habitat mereka tersebar di berbagai wilayah Indonesia seperti Sumatera, Jawa, dan Kalimantan. Meskipun mereka bisa dipelihara, populasi Celepuk Merah semakin berkurang akibat kerusakan habitat alami mereka. Burung hantu ini biasanya memangsa serangga seperti belalang dan jangkrik.

12. Seloputo

Seloputo
Potret Jenis Burung Hantu Seloputo. Sumber: IST

Seloputo adalah jenis burung hantu yang hanya terdapat di pulau Bawean, sebuah pulau kecil di antara Jawa dan Kalimantan. Ukuran tubuh mereka cukup besar, dengan panjang tubuh antara 44 hingga 48 sentimeter dan lebar sayap sekitar 75 hingga 80 sentimeter. Warna tubuh mereka di bagian atas adalah coklat gelap, dengan wajah berwarna oranye dan tubuh bagian bawah belang hitam putih.

Burung hantu ini memiliki populasi yang terbatas karena habitat mereka yang eksklusif di pulau Bawean. Mereka biasanya hidup di hutan dengan pepohonan lebat dan sering terlihat berburu di malam hari. Seloputo adalah burung hantu yang dilindungi karena populasinya yang terbatas dan habitatnya yang spesifik.

13. Beluk Ketupa

Beluk Ketupa.
Potret Jenis Burung Hantu Beluk Ketupa. Sumber: IST

Beluk Ketupa adalah salah satu jenis burung hantu yang berukuran besar. Panjang tubuh mereka bisa mencapai sekitar 50 sentimeter, dengan lebar sayap sekitar 70 sentimeter saat direntangkan. Tubuh mereka berwarna coklat dengan bintik hitam, terutama di bagian atas tubuh. Bintik-bintik ini membantu mereka berkamuflase dengan lingkungan sekitar saat berburu di malam hari.

Burung hantu ini tersebar di Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Indonesia. Mereka biasanya memangsa hewan-hewan kecil seperti tikus, ular, kadal, dan serangga besar. Beluk Ketupa adalah burung hantu yang tangguh dan memiliki kemampuan berburu yang luar biasa, membuat mereka menjadi predator yang efektif di habitat alami mereka.

Makanan Favorit Burung Hantu

burung hantu.
Potret Tikus makanan favorit burung hantu. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, tahu nggak sih kalau burung hantu adalah binatang karnivora yang makanannya terdiri dari daging atau hewan lainnya? Jenis dan ukuran tubuh burung hantu sangat mempengaruhi jenis makanan yang mereka konsumsi. 

Misalnya, burung hantu kecil seperti celepuk biasanya makan serangga berukuran kecil seperti jangkrik. Sedangkan burung hantu yang lebih besar seperti Serak Jawa atau Beluk Ketupa memerlukan makanan yang lebih besar seperti tikus, kadal, atau bahkan ikan.

Banyak petani di Indonesia yang memanfaatkan burung hantu untuk membantu mengendalikan hama di sawah. Burung hantu jenis Tyto alba, misalnya, yang sering dipelihara di area persawahan karena efektif dalam membasmi tikus dan hama lainnya.

Dengan cara ini, petani bisa mengurangi penggunaan racun kimia yang berbahaya bagi lingkungan. Jadi, selain menjadi makhluk yang menarik, burung hantu juga punya peran penting dalam ekosistem pertanian.

Pentingnya Konservasi Burung Hantu

Burung Hantu
Ilustrasi perburuan liar Burung hantu. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, dengan banyaknya jenis burung hantu yang ada di Indonesia, penting bagi kita untuk menjaga kelestarian mereka. Sayangnya, beberapa jenis burung hantu sudah terancam punah akibat perusakan habitat dan perburuan liar. Upaya konservasi sangat diperlukan untuk melindungi burung hantu dari kepunahan.

Konservasi burung hantu melibatkan berbagai langkah, seperti pelestarian habitat alami mereka, penegakan hukum terhadap perburuan liar, dan edukasi masyarakat tentang pentingnya menjaga keberadaan burung hantu. Dengan melakukan langkah-langkah ini, kita bisa memastikan bahwa generasi mendatang masih bisa melihat dan menikmati keindahan burung hantu di alam bebas.

Cara Memelihara Burung Hantu dengan Baik

Burung Hantu
Potret Hewan Burung Hantu. Sumber: IST

Nah, bagi kalian yang tertarik untuk memelihara burung hantu, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pertama, pastikan burung hantu yang ingin dipelihara adalah jenis yang legal dan tidak dilindungi. Beberapa jenis burung hantu boleh dipelihara, seperti Celepuk Merah dan Pungguk Cokelat, tetapi tetap harus mematuhi peraturan yang ada.

Ketika memelihara burung hantu, pastikan kalian menyediakan lingkungan yang sesuai dengan kebutuhan mereka. Burung hantu membutuhkan ruang yang cukup untuk terbang dan tempat bertengger yang aman. Selain itu, perhatikan juga pola makan mereka. Berikan makanan yang sesuai dengan jenis dan ukuran burung hantu, seperti serangga untuk yang kecil dan tikus atau ikan untuk yang lebih besar.

Kesimpulan

Setelah mengenal lebih dekat berbagai jenis burung hantu di Indonesia, kita semakin menyadari betapa kayanya alam Indonesia dengan keanekaragaman hayatinya. Dari Serak Jawa yang gagah hingga Celepuk Merah yang mungil, setiap jenis burung hantu memiliki keunikan dan peran penting dalam ekosistem. Sayangnya, beberapa dari mereka terancam punah akibat perusakan habitat dan perburuan liar.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mendukung upaya konservasi burung hantu. Jangan pernah memburu atau memelihara burung hantu secara ilegal. Mari kita jaga kelestarian burung hantu dan habitatnya agar generasi mendatang masih bisa menikmati keindahan dan manfaat dari makhluk menakjubkan ini. Dengan menjaga burung hantu, kita turut menjaga keseimbangan alam dan keanekaragaman hayati Indonesia.

Terima kasih sudah mengikuti artikel ini, Sobat Suka Fakta! Semoga informasi ini bermanfaat dan menambah pengetahuan kalian tentang jenis burung hantu di Indonesia. Jangan lupa untuk terus mendukung upaya pelestarian satwa liar dan menjaga alam kita. Sampai jumpa di artikel berikutnya!

REFERENSI:

  • Gramedia. “14 Jenis Burung Hantu Dan Ciri-Ciri Lengkapnya.” Gramedia. Diakses 9 Juli 2024. https://www.gramedia.com/best-seller/jenis-burung-hantu/
  • Jenis.net. “13 Jenis Burung Hantu Yang Ada Di Indonesia.” Jenis.net. Diakses 9 Juli 2024. https://jenis.net/burung-hantu-yang-ada-di-indonesia/
  • Halodoc. “Jenis-Jenis Burung Hantu dari Indonesia yang Bisa Dipelihara.” Halodoc. Diakses 9 Juli 2024. https://www.halodoc.com/artikel/jenis-jenis-burung-hantu-dari-indonesia-yang-bisa-dipelihara
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *