Fakta Unik

Mengenal Ular Bajing, Ular Pohon Tak Berbisa yang Bisa Memangsa Burung

59
×

Mengenal Ular Bajing, Ular Pohon Tak Berbisa yang Bisa Memangsa Burung

Sebarkan artikel ini
Ular Bajing,
Ular Bajing, Ular Pohon Tak Berbisa yang Mampu Memangsa Burung. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Kali ini kita akan membahas tentang salah satu reptil unik yang mungkin belum banyak kamu tahu, yaitu ular bajing. Ular ini bukan sembarang ular, lho. 

Ular bajing adalah salah satu jenis ular pepohonan yang tidak berbisa dan tidak berbahaya, sama seperti ular rumah. Unik, kan?! Hewan yang umumnya terkenal memiliki bisa yang mematikan ini ternyata ada juga yang ‘“friendly”. 

Nah, di artikel ini akan membawa kamu mengenal lebih jauh tentang ular bajing, mulai dari morfologi, habitat, perilaku, hingga bagaimana cara merawatnya jika kamu tertarik untuk memeliharanya. Yuk, kita mulai petualangan kita bersama ular bajing!

Apa itu Ular Bajing?

Ular Bajing.
Potret Ular Bajing di pohon. Sumber: IST

Sebelum kita masuk lebih dalam, mari kita kenali dulu apa itu ular bajing dan apa yang membuatnya begitu unik. Jadi, Sob, ular bajing, yang memiliki nama ilmiah Gonyosoma oxycephalum, juga dikenal dengan beberapa nama lain seperti ular bamban, arboreal rat snake, red-tailed green snake, atau red-tailed racer. 

Ular ini sering ditemukan di pepohonan dan memiliki warna tubuh yang mencolok. Nama “ular bajing” sendiri diambil karena ular ini sering ditemukan memangsa bajing dan tupai pohon, selain tikus sebagai makanan utamanya.

Asal usul nama ilmiahnya, “oxycephalum”, berasal dari dua kata Yunani, yaitu “oxy” yang berarti tajam dan “cephalos” yang berarti kepala, mengacu pada bentuk kepalanya yang meruncing mirip ujung panah. Uniknya, ular bajing tidak berbisa, sehingga tidak berbahaya bagi manusia.

Memiliki Panjang hingga 2,1 Meter dan Tubuh yang Berwarna Hijau Terang

Ular Bajing.
Potret Ular Bajing. Sumber: IST

Ular bajing memiliki panjang tubuh yang bisa mencapai 2.1 meter. Ukurannya ini cukup panjang untuk ukuran ular yang sering ditemukan di pepohonan. Warna tubuh bagian atasnya adalah hijau terang yang menyerupai dedaunan subur di hutan.

Warna ini membantu ular bajing berkamuflase dengan baik di habitat alaminya, membuatnya sulit terlihat oleh predator maupun mangsanya. Lidah ular bajing berwarna kebiruan. Di belakang matanya terdapat corak hitam yang menambah kesan misterius pada penampilannya. 

Ekornya berwarna kecokelatan, namun beberapa spesimen ditemukan memiliki variasi warna seperti cokelat, kuning, hijau-kebiruan, atau abu-abu. Warna-warna ini mungkin bervariasi tergantung pada lingkungan tempat mereka tinggal dan faktor genetik lainnya.

Selain warna dan panjang tubuh, ciri fisik lain yang menonjol dari ular bajing adalah bentuk kepalanya yang meruncing. Bentuk kepala ini bukan hanya estetika, tetapi juga bisa membantu dalam berburu dan memangsa hewan kecil seperti tikus dan burung. 

Ciri khas lainnya adalah kulit mereka yang bersisik, memberikan perlindungan ekstra saat mereka bergerak di antara cabang-cabang pohon.

Habitatnya Tersebar Luas di Berbagai Negara di Asia Tenggara, Termasuk Indonesia

Ular bejing
Ilustrasi Hutan habitat dari Ular bejing. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, ternyata ular bajing memiliki penyebaran yang luas di Asia Tenggara, lho. Kamu bisa menemukan mereka di negara-negara seperti Kepulauan Andaman, Myanmar, Laos, Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia, Singapura, dan tentu saja, Indonesia. 

Di Indonesia sendiri, ular ini tersebar di berbagai pulau besar seperti Sumatra, Nias, Mentawai, Kepulauan Riau, Bangka-Belitung, Jawa, Kalimantan, serta beberapa pulau kecil di sekitarnya. Ular bajing juga ditemukan di Filipina, termasuk di pulau-pulau seperti Balabac, Bohol, Lubang, Luzon, Negros, Palawan, Kepulauan Sulu, Panay, Agusan del Sur, dan Dinagat.

Habitat alami ular bajing adalah hutan-hutan tropis dan subtropis, di mana mereka sering ditemukan berkelana di pepohonan. Mereka sangat ahli dalam memanjat dan menghabiskan sebagian besar waktunya di atas pohon. 

Habitat yang mereka pilih biasanya berada di dataran rendah hingga ketinggian sekitar 1100 meter di atas permukaan laut (DPL). Di lingkungan ini, ular bajing dapat berkamuflase dengan baik berkat warna hijau terang tubuh mereka yang menyerupai dedaunan.

Ular bajing memerlukan lingkungan yang lembap dan penuh dengan vegetasi untuk bertahan hidup. Pohon-pohon besar dan semak-semak memberikan tempat bersembunyi yang aman dari predator serta tempat yang ideal untuk berburu mangsa. 

Tempat yang memiliki banyak populasi tikus, burung, dan hewan kecil lainnya adalah tempat yang sempurna bagi ular bajing untuk berkembang biak dan mencari makanan.

Mereka Adalah Hewan Diurnal yang Bisa Membelit Mangsa dan Memburu Burung

Hewan Bajing.
Potret Hewan Bajing. Sumber: pixabay.com/onkelramirez1

Sobat Suka Fakta, dengan habitat yang begitu luas dan beragam, perilaku ular bajing pun cukup menarik untuk dipelajari. Ular bajing adalah makhluk diurnal, yang berarti mereka aktif pada siang hari. 

Mereka menghabiskan sebagian besar waktunya di atas pohon, memanjat cabang-cabang tinggi untuk mencari makanan dan berlindung dari ancaman. Kemampuan memanjat mereka sangat luar biasa, membuat mereka mampu bergerak dengan gesit di antara pepohonan.

Salah satu kebiasaan menarik dari ular bajing adalah cara mereka berburu. Makanan utama ular bajing adalah tikus, namun mereka juga memangsa bajing, tupai pohon, kelelawar, burung, dan kadal. 

Ular bajing menggunakan teknik pembelit untuk membunuh mangsanya. Setelah menangkap mangsa dengan mulutnya, mereka akan melilitkan tubuhnya dengan kuat hingga mangsa kehabisan napas. Teknik ini sangat efektif untuk memastikan mangsanya tidak dapat melarikan diri.

Ular bajing juga memiliki perilaku defensif yang khas. Jika merasa terancam, ular ini akan memipihkan lehernya dan menjulurkan lidahnya sebagai tanda peringatan, meski mereka tidak memiliki bisa. 

Ular bajing dikenal sebagai pemburu yang tangguh. Mereka bisa menangkap burung dan kelelawar bahkan saat hewan itu sedang terbang. Kemampuan ini menunjukkan keterampilan berburu ular bajing yang sangat luar biasa.

Uniknya, ular bajing cenderung menghindari konfrontasi dan lebih memilih untuk melarikan diri atau bersembunyi ketika merasa terganggu.

Bereproduksi dengan Cara Bertelur dan Memiliki Fase Pertumbuhan yang Cepat

 Ular Bajing.
Potret Telur dan Ular Bajing. Sumber: Dok. youtube.com

Ular bajing berkembang biak dengan cara bertelur atau ovipar. Betina ular bajing akan bertelur sebanyak 5 hingga 12 butir sekali bertelur. Telur-telur ini biasanya diletakkan di tempat yang aman, tersembunyi, dan lembap, seperti di bawah tumpukan dedaunan atau di dalam lubang pohon.

Proses inkubasi telur ular bajing berlangsung selama beberapa minggu hingga anak ular siap menetas. Anak ular bajing yang baru menetas berukuran panjang sekitar 40 hingga 55 cm. Meski ukurannya masih kecil, mereka sudah memiliki kemampuan dasar untuk bertahan hidup, seperti memanjat dan berburu mangsa kecil.

Setelah menetas, anak ular bajing akan mulai berburu mangsa kecil seperti serangga atau hewan invertebrata lainnya sebelum beralih ke mangsa yang lebih besar seiring dengan pertumbuhan mereka. 

Siklus hidup ular bajing mencakup fase pertumbuhan yang cukup cepat, di mana mereka akan mencapai ukuran dewasa dalam beberapa tahun. Di alam liar, ular bajing dapat hidup hingga 15 tahun, selama mereka berhasil menghindari predator dan penyakit.

Reproduksi dan siklus hidup ular bajing menunjukkan betapa adaptifnya mereka terhadap lingkungan sekitarnya. Meskipun menghadapi berbagai tantangan, ular bajing mampu mempertahankan populasi mereka di berbagai habitat di Asia Tenggara.

Di Tengah Populasinya yang Stabil, Mereka Harus Bergelut dengan Alih Fungsi Hutan

Penebangan Hutan
Ilustrasi penebangan Hutan. Sumber: IST

Meskipun ular bajing cukup umum ditemukan di berbagai wilayah Asia Tenggara, tapi ternyata hewan ini masih menghadapi berbagai ancaman yang dapat mempengaruhi populasinya di alam liar. 

Menurut IUCN (International Union for Conservation of Nature), ular bajing saat ini dikategorikan sebagai spesies dengan status konservasi “Least Concern” atau “Sedikit Kekhawatiran”. Ini berarti bahwa populasi ular bajing dianggap cukup stabil dan tidak berada dalam risiko kepunahan yang tinggi.

Namun, bukan berarti ular bajing bebas dari ancaman. Salah satu ancaman utama yang dihadapi oleh ular ini adalah hilangnya habitat akibat deforestasi dan perubahan penggunaan lahan. 

Hutan-hutan tropis di Asia Tenggara terus mengalami penebangan untuk kepentingan pertanian, perkebunan, dan pembangunan infrastruktur. Hilangnya hutan alami ini mengurangi jumlah pohon dan tempat bersembunyi yang dibutuhkan oleh ular bajing untuk bertahan hidup.

Selain hilangnya habitat, perburuan liar juga menjadi ancaman bagi ular bajing. Beberapa orang memburu ular ini untuk diambil kulitnya yang indah dan dijual di pasar gelap. Tak hanya itu, mereka juga sering dibunuh karena dianggap mengganggu atau hanya karena ketakutan tidak berdasar pada ular.

Untuk melindungi ular bajing, dibutuhkan kesadaran tentang pentingnya konservasi ular ini dan habitatnya. Program konservasi hutan, pengawasan perdagangan satwa liar, dan edukasi masyarakat tentang pentingnya menjaga keseimbangan ekosistem dapat membantu melindungi ular bajing dan memastikan kelangsungan hidup mereka di alam liar.

Perawatan dan Pemeliharaan Ular Bajing sebagai Hewan Peliharaan

Tikus
Potret Makanan Ular Bajing, Tikus. Sumber: IST

Bagi para pecinta reptil, ular bajing mungkin menjadi pilihan menarik sebagai hewan peliharaan. Namun, memelihara ular bajing tidaklah mudah dan memerlukan pengetahuan serta persiapan yang matang. Berikut adalah beberapa hal yang perlu kamu ketahui jika tertarik memelihara ular bajing:

1. Kebutuhan Kandang

Ular bajing memerlukan kandang yang luas dan tinggi karena kebiasaan mereka yang suka memanjat. Kandang mereka setidaknya harus memiliki panjang minimal 90 cm dan tinggi 75 cm.

Suhu di dalam kandang harus dijaga antara 25-30°C dengan kelembapan tinggi sekitar 60-80%. Menjaga kelembapan ini bisa dilakukan dengan menyemprotkan air secara rutin dan menggunakan substrat yang dapat mempertahankan kelembapan.

2. Pemberian Makan

Ular bajing adalah karnivora dan memerlukan makanan berupa tikus, burung kecil, atau hewan pengerat lainnya. Pemberian makanan sebaiknya dilakukan setiap 7-10 hari sekali. Pastikan makanan yang diberikan sudah mati untuk menghindari risiko ular terluka oleh mangsa yang masih hidup.

3. Penanganan Perilaku Ular

Meskipun tidak berbisa, ular bajing dapat menjadi agresif jika merasa terancam atau stres. Oleh karena itu, penanganan harus dilakukan dengan hati-hati. Ular bajing cenderung lebih agresif di penangkaran dibandingkan di alam liar. Oleh karena itu, penting untuk mengenali tanda-tanda stres dan memberikan lingkungan yang tenang dan aman bagi mereka.

4. Tantangan dalam Pemeliharaan

Memelihara ular bajing memerlukan komitmen dan pengetahuan khusus. Ular ini rentan terhadap infeksi dan penyakit jika tidak dirawat dengan baik. Oleh sebab itu, biaya perawatan bisa cukup tinggi.

Jika kamu adalah pemula dalam dunia pemeliharaan ular, mungkin lebih baik memulai dengan spesies yang lebih mudah dipelihara sebelum mencoba memelihara ular bajing. Namun, jika kamu siap dengan tantangan dan memiliki pengetahuan yang cukup, ular bajing bisa menjadi hewan peliharaan yang menarik dan eksotis.

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, gak kerasa kita udah ada di penghujung artikel. Melalui perjalanan ini, kita jadi tau bahwa ular bajing, atau Gonyosoma oxycephalum, adalah ular pepohonan yang tidak berbisa dan tidak berbahaya yang tersebar luas di Asia Tenggara. 

Dengan panjang tubuh mencapai 2.1 meter dan warna hijau terang yang membantu mereka berkamuflase, ular ini hidup di habitat hutan tropis dan subtropis. Mereka memiliki perilaku unik seperti menggembungkan leher saat merasa terancam dan menggunakan teknik membelit untuk berburu mangsa seperti tikus, burung, dan kelelawar.

Semoga informasi ini dapat menginspirasi kita semua untuk lebih peduli terhadap lingkungan dan satwa liar yang ada di Bumi ini. Terima kasih sudah membaca hingga akhir, Sobat Suka Fakta! Sampai jumpa di artikel selanjutnya, ya!

REFERENSI

  • Wikipedia. (2024). Ular bajing. Diakses dari https://id.wikipedia.org/wiki/Ular_bajing.
  • A-Z Animals. (2024). Green Rat Snake. Diakses dari https://a-z-animals.com/animals/green-rat-snake/.
  • Gonyosoma. (2024). Introduction to Gonyosoma oxycephalum. Diakses dari https://gonyosoma.org/oxycephalum/introduction/.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *