Fakta Dunia

Mengenal Kimchi, Makanan Fermentasi Terbaik di Dunia dari Korea 

56
×

Mengenal Kimchi, Makanan Fermentasi Terbaik di Dunia dari Korea 

Sebarkan artikel ini
Kimchi
Mengenal Kimchi, Makanan Fermentasi Terbaik dari Korea. Sumber: IST

Hai, Sobat Suka Fakta! Siapa di sini yang suka wisata kuliner Asia Timur? Setelah sebelumnya kita membahas sushi, ramen, dan bebek pekking, kini saatnya kita bahas kimchi. Kalian pasti udah gak asing kan, sama makanan satu ini?!

Yup, kimchi adalah salah satu hidangan khas Korea yang sudah terkenal di seluruh dunia. Rasanya yang pedas, tajam, dan sedikit berasap bikin banyak orang ketagihan. Selain itu, kimchi juga dikenal sebagai makanan super sehat yang penuh dengan nutrisi.

Kimchi bukan cuma sekadar makanan biasa, lho. Di Korea, kimchi punya sejarah panjang dan nilai budaya yang sangat unik. Bayangin aja, kimchi udah ada lebih dari 1500 tahun dan jadi bagian penting dari kehidupan sehari-hari orang Korea. Keren banget, kan?!

Nah, di artikel ini, kita bakal ngupas berbagai fakta unik tentang kimchi yang mungkin belum Sobat ketahui. Mulai dari jenis-jenis kimchi, manfaat kesehatannya, sampai cara bikin kimchi yang bisa dilakukan di rumah. Siap-siap, ya, karena kita bakal seru-seruan bareng belajar semua tentang kimchi!

Oke, tanpa berlama-lama lagi, yuk kita mulai petualangan kita dalam dunia kimchi. Siapkan diri Sobat buat mengenal lebih dalam tentang makanan fermentasi yang satu ini. Let’s go!

Apa Itu Kimchi?

Kimchi.
Potret makanan Kimchi. Sumber: IST

Jadi, apa sih kimchi itu? Kimchi adalah hidangan tradisional Korea yang terbuat dari sayuran yang difermentasi, biasanya kubis napa dan lobak, dengan tambahan bumbu seperti bawang putih, jahe, cabai merah, dan kecap ikan. Proses fermentasi inilah yang memberikan rasa unik dan tajam pada kimchi.

Kimchi bukan hanya soal rasa, tapi juga sejarah dan budaya. Asal-usul kimchi bisa ditelusuri hingga lebih dari 1500 tahun yang lalu, pada era Tiga Kerajaan di Korea. Pada zaman itu, masyarakat Korea mengawetkan sayuran dengan merendamnya dalam air garam agar bisa bertahan lebih lama, terutama selama musim dingin yang keras.

Nah, Sobat Suka Fakta, kimchi ini memang jadi makanan yang nggak bisa lepas dari kehidupan sehari-hari masyarakat Korea. Bahkan, setiap keluarga di Korea punya resep kimchi sendiri yang diturunkan dari generasi ke generasi. Unik banget, kan?!

3 Jenis Kimchi yang Paling Populer 

Baechu Kimchi.
Potret Jenis Baechu Kimchi. Sumber: Serious Eats / Vicky Wasik

Sekarang kita masuk ke jenis-jenis kimchi. Mungkin Sobat berpikir kimchi itu cuma satu jenis aja, tapi ternyata ada lebih dari 180 jenis kimchi, lho! Yuk, kita kenali beberapa jenis kimchi yang paling populer.

  1. Baechu Kimchi: Ini adalah jenis kimchi yang paling umum dan dikenal luas. Terbuat dari kubis napa yang difermentasi dengan bumbu seperti cabai merah, bawang putih, jahe, dan kecap ikan.
  2. Ggakdugi: Kimchi yang satu ini terbuat dari lobak yang dipotong dadu. Rasanya sedikit lebih renyah dibandingkan baechu kimchi.
  3. Chonggak Kimchi: Dibuat dari lobak kecil dengan daunnya. Kimchi ini sering disajikan dalam potongan besar dan memiliki tekstur yang unik.

Kimchi juga bisa dibuat dengan berbagai bahan tambahan seperti wortel, bawang bombay, pir Asia, apel, dan bahkan makanan laut seperti udang kering. Kombinasi bahan-bahan ini memberikan variasi rasa dan tekstur yang berbeda-beda pada kimchi.

Psst, kalau Sobat penasaran, coba deh cari resep kimchi tradisional, kimchi kubis hijau, atau kimchi vegan. Dijamin, rasanya nggak kalah enak!

Manfaat Kesehatan dari Mengonsumsi Kimchi

Vitamin C dan Vitamin B.
Potret Unsur kimian Vitamin C dan Vitamin B. Sumber: IST

Selain enak, kimchi juga terkenal dengan manfaat kesehatannya yang luar biasa. Yuk, kita bahas beberapa manfaat kesehatan dari mengonsumsi kimchi.

  1. Kaya Akan Nutrisi: Kimchi mengandung serat, vitamin (B, C, beta-karoten), dan berbagai nutrisi penting lainnya yang sangat baik untuk tubuh.
  2. Probiotik untuk Usus Sehat: Berkat proses fermentasi nya, kimchi mengandung bakteri asam laktat yang baik untuk kesehatan usus. Bakteri ini membantu menjaga keseimbangan usus dan mendukung sistem pencernaan.
  3. Rendah Gula dan Kalori: Fermentasi pada kimchi mengurangi kandungan karbohidrat pada sayuran, membuat kimchi rendah gula dan kalori. Cocok banget buat Sobat yang lagi diet atau menjaga berat badan.
  4. Meningkatkan Sistem Kekebalan Tubuh: Berkat kandungan probiotik dan nutrisi lainnya, kimchi dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan melawan infeksi.

Nggak heran kalau kimchi dinobatkan sebagai salah satu dari 5 makanan tersehat di dunia! Jadi, tunggu apa lagi? Yuk, mulai rutin konsumsi kimchi buat hidup yang lebih sehat.

Kimchi Merupakan Bagian Integral dari Budaya dan Tradisi Korea

kimjang.
Potret perayaan besar kimjang. Sumber: nationalgeographic.grid.id

Sobat Suka Fakta, tahukah kamu kalau kimchi lebih dari sekadar makanan di Korea? Kimchi adalah bagian integral dari budaya dan tradisi Korea. Setiap keluarga di Korea punya resep kimchi sendiri yang diwariskan dari generasi ke generasi. Ini membuat kimchi bukan hanya makanan, tapi juga simbol keluarga dan identitas budaya.

Setiap tahun, sebelum musim dingin tiba, ada perayaan besar yang disebut kimjang. Dalam acara kimjang, keluarga dan komunitas berkumpul untuk membuat kimchi bersama-sama. Bayangin aja, seru banget kan, bikin kimchi bareng-bareng sambil ngobrol dan berbagi cerita. 

Selain menyiapkan persediaan makanan untuk musim dingin, kimjang juga jadi ajang mempererat hubungan antar anggota keluarga dan tetangga. Kimchi juga sering disajikan dalam berbagai acara penting dan upacara di Korea. 

Misalnya, saat seorang wanita Korea menikah, sudah menjadi kebiasaan kalau ibu mertuanya mengajarkan resep kimchi keluarga sebagai simbol penerimaan dalam keluarga baru. Jadi, kimchi bukan cuma soal rasa, tapi juga tentang hubungan dan tradisi.

Awalnya, Kimchi Hanya Sebuah Sayuran dan Garam

Sayur Kubis
Potret Sayur Kubis dan garam. Sumber: IST

Kimchi memiliki sejarah panjang yang bisa ditelusuri hingga lebih dari 1500 tahun yang lalu, pada era Tiga Kerajaan di Korea. Pada masa itu, masyarakat Korea mulai mengawetkan sayuran dengan merendamnya dalam air garam. Ini adalah cara mereka untuk memastikan sayuran tetap bisa dikonsumsi selama musim dingin yang panjang dan keras.

Awalnya, kimchi dibuat sangat sederhana, hanya dengan sayuran dan garam. Namun, seiring berjalannya waktu, bahan-bahan lain seperti bawang putih, jahe, dan bumbu-bumbu lain mulai ditambahkan untuk memberikan rasa yang lebih kompleks. 

Kimchi yang kita kenal sekarang mulai terbentuk sekitar abad ke-17, ketika cabai yang dibawa oleh pedagang dari benua Amerika mulai digunakan dalam resep kimchi. Bayangkan, Sobat, sebelum cabai masuk ke Korea, kimchi tidak pedas sama sekali! 

Cabai yang kini menjadi salah satu bahan utama kimchi baru diperkenalkan pada awal tahun 1600-an. Gochugaru, atau bubuk cabai merah Korea, memberikan rasa pedas yang khas dan warna merah yang indah pada kimchi. Kini, cabai menjadi elemen penting yang tidak bisa dipisahkan dari kimchi.

Kimchi Mendapatkan Pengakuan Sebagai Salah Satu Makanan Fermentasi Terbaik

Sekarang, mari kita lihat bagaimana kimchi berkembang dan mendapatkan popularitas di seluruh dunia. Kimchi tidak hanya menjadi makanan yang disukai di Korea, tetapi juga telah mendapatkan pengakuan internasional sebagai salah satu makanan fermentasi terbaik.

Popularitas kimchi terus meningkat di berbagai negara. Restoran Korea yang menyajikan kimchi sebagai bagian dari hidangan mereka semakin banyak bermunculan. Bahkan, kimchi sudah menjadi bagian dari masakan fusion di mana-mana. Kamu bisa menemukan kimchi sebagai topping burger, campuran dalam taco, atau bahkan dalam sup dan mie.

Kimchi juga diekspor ke berbagai negara dan menjadi simbol budaya Korea yang dikenal di seluruh dunia. Di Seoul, ada Festival Kimchi tahunan yang diadakan setiap bulan November. Festival ini merayakan pentingnya kimchi dalam budaya Korea dan menyajikan berbagai kegiatan seperti kompetisi pembuatan kimchi dan acara mencicipi kimchi.

Dengan semua perkembangan ini, kimchi terus beradaptasi dan berkembang sesuai dengan zaman. Bahkan, di luar Korea, semakin banyak orang yang mulai membuat kimchi sendiri di rumah. Jadi, nggak heran kalau kimchi semakin mendunia dan menjadi salah satu makanan fermentasi paling populer di planet ini.

Kimchi Memberikan Pengaruh Besar Terhadap Teknologi

Kimchi
Potret kulkas Kimchi. Sumber: id.wikipedia.org

Sobat Suka Fakta, zaman sekarang teknologi benar-benar memengaruhi segala aspek kehidupan, termasuk cara kita membuat dan menyimpan kimchi. Kalau dulu orang-orang Korea harus mengubur kimchi mereka dalam guci tanah liat untuk difermentasi, sekarang sudah ada inovasi yang memudahkan proses ini. 

Yuk, kita lihat bagaimana kimchi membuat manusia berusaha menciptakan teknologi modern untuk berinovasi dalam proses pembuatan dan penyimpanan kimchi!

1. Kulkas Kimchi 

Kimchi punya bau yang sangat khas dan kuat, kadang bisa menyebar ke makanan lain di dalam kulkas. Nah, orang Korea sudah mengembangkan kulkas khusus untuk menyimpan kimchi, yang disebut kulkas kimchi. 

Kulkas ini dirancang untuk meniru siklus suhu alami yang ada di tanah Korea, sehingga fermentasi kimchi bisa berjalan optimal dan kimchi bisa disimpan lebih lama tanpa merusak makanan lain di kulkas.

2. Wadah Fermentasi Modern 

Dulu, kimchi disimpan dalam guci terakota yang disebut onggi. Sekarang, ada wadah fermentasi modern yang meniru porositas alami dari onggi ini. Wadah-wadah ini sangat populer di Korea dan membantu menyederhanakan proses fermentasi kimchi, membuatnya lebih mudah untuk dilakukan di rumah.

3. Kimchi di Luar Angkasa 

Pada tahun 2008, astronot Korea Yi So-yeon membawa kimchi ke luar angkasa. Kimchi yang dibawa ini tidak sembarang kimchi, lho. Para ilmuwan harus mengembangkan resep khusus yang stabil di lingkungan luar angkasa. 

Mereka menemukan cara untuk membuat kimchi yang aman dan tetap enak meski berada di luar angkasa, dengan menggunakan teknologi iradiasi setelah fermentasi untuk mencegah fermentasi lebih lanjut yang bisa menyebabkan ledakan di stasiun luar angkasa. Keren banget, kan?!

Teknologi ini tidak hanya membuat proses pembuatan dan penyimpanan kimchi lebih mudah dan efisien, tapi juga membantu kimchi tetap relevan dan populer di zaman modern. Sekarang, kita bisa menikmati kimchi segar kapan saja dan di mana saja.

Cara Membuat Kimchi yang Simple dan Praktis di Rumah

Kimchi
Kolase bahan-bahan utama untuk membuat Kimchi. Sumber: IST

Sobat Suka Fakta, setelah tahu banyak tentang kimchi, pasti penasaran dong gimana cara bikin kimchi sendiri di rumah? Tenang, ternyata membuat kimchi itu nggak sesulit yang dibayangkan. Yuk, kita coba bikin kimchi sendiri dengan resep yang mudah dan praktis ini!

Bahan-Bahan yang Dibutuhkan:

  • 10 pon kubis Napa (baechu)
  • 1 cangkir garam halal
  • ½ cangkir tepung beras manis
  • ¼ cangkir gula
  • 3 cangkir air
  • 1 cangkir bawang putih yang dihancurkan
  • 1-2 sdm jahe cincang
  • 1 cangkir bawang bombay cincang
  • 1 cangkir kecap ikan
  • 2½ cangkir serpihan cabai merah Korea (gochugaru) (sesuai selera)
  • 2 cangkir daun bawang cincang
  • 10 batang daun bawang, iris diagonal
  • ¼ cangkir wortel, potong dadu
  • 2 cangkir lobak Korea, potong-potong

Langkah-Langkah Pembuatan:

  1. Siapkan Kubis:
    • Potong kubis memanjang menjadi empat bagian dan buang intinya. Potong menjadi potongan-potongan kecil.
    • Rendam potongan kubis dalam air dingin dan masukkan ke dalam baskom besar. Taburkan garam di atasnya.
    • Setiap 30 menit, balikkan kubis hingga semua bagian terkena garam secara merata (total waktu penggaraman adalah 1,5 jam).
    • Bilas kubis dengan air dingin sebanyak tiga kali hingga bersih. Tiriskan dan sisihkan.
  2. Membuat Bubur:
    • Masukkan 3 gelas air dan tepung beras manis ke dalam panci, aduk rata, lalu didihkan. Aduk terus hingga bubur mengeluarkan gelembung (sekitar 5 menit).
    • Tambahkan ¼ cangkir gula. Aduk dan masak selama beberapa menit lagi hingga bubur menjadi bening, lalu dinginkan.
  3. Buat Pasta Kimchi:
    • Tempatkan bubur dingin ke dalam mangkuk besar. Tambahkan kecap ikan, serpihan cabai merah, bawang putih tumbuk, jahe cincang, dan bawang bombay cincang. Campur semua bahan hingga rata.
    • Tambahkan daun bawang, lobak Korea, dan wortel. Campur lagi hingga merata.
  4. Campur Kubis dengan Pasta Kimchi:
    • Masukkan pasta kimchi ke dalam baskom besar yang berisi kubis. Campur dengan tangan hingga semua kubis terlapisi pasta kimchi secara merata.
    • Masukkan kimchi ke dalam wadah plastik atau toples kaca yang tertutup rapat dan kedap udara. Biarkan kimchi difermentasi selama beberapa hari di suhu ruangan.
  5. Penyimpanan dan Penyajian:
    • Setelah difermentasi, kimchi bisa disimpan di lemari es. Sobat bisa memakannya langsung setelah difermentasi atau menyimpannya lebih lama untuk rasa yang lebih kompleks.
    • Nikmati kimchi sebagai lauk, campuran dalam sup, atau bahkan sebagai topping burger. Kreativitas Sobat adalah batasannya!

Mudah banget, kan?!  Dengan sedikit usaha, Sobat bisa menikmati kimchi buatan sendiri yang lezat dan sehat. Selamat mencoba, ya!

Kesimpulan

Sobat Suka Fakta, gimana nih setelah membaca semua tentang kimchi? Semoga Sobat jadi lebih tahu dan makin tertarik buat coba bikin kimchi sendiri di rumah. Ternyata, kimchi itu nggak cuma soal rasa yang lezat, tapi juga punya sejarah panjang dan nilai budaya yang sangat kaya. 

Kimchi menunjukkan kepada kita bagaimana sebuah makanan bisa menyatukan keluarga dan komunitas, bahkan melintasi batas-batas negara dan budaya. Nggak heran kalau kimchi sekarang sudah mendunia dan dinikmati oleh banyak orang di berbagai belahan dunia. 

Jadi, tunggu apa lagi? Ayo, mulai petualangan kuliner Sobat dengan membuat kimchi di rumah. Selain seru, bikin kimchi sendiri juga bisa jadi pengalaman yang menyenangkan dan bermanfaat.  Sampai jumpa di artikel-artikel menarik berikutnya, Sobat Suka Fakta! 

REFERENSI

  • Revolution Fermentation. “9 Fakta Menakjubkan Tentang Kimchi.” Revolution Fermentation. Diakses pada 10 Juni 2024.
  • Facts.net. “14 Facts About Kimchi.” Facts.net. Diakses pada 10 Juni 2024.
  • Maangchi. “Easy Kimchi (Mak-Kimchi).” Maangchi. Diakses pada 10 Juni 2024.
  • The Kitchn. “How to Make Easy Kimchi at Home.” The Kitchn. Diakses pada 10 Juni 2024.
Sukafakta

SukaFakta adalah website berita yang menyajikan fakta unik, fakta misteri, dan fakta dunia yang menarik dan terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *